El Nino Southern Oscillation

Ant Atoll, Pohnpei, Micronesia. Foto © Nick Hall

The El Niño Southern Oscillation (ENSO) adalah peralihan berkala sistem atmosfera laut di Pasifik tropika yang memberi kesan cuaca di seluruh dunia. Ia berlaku setiap tahun 3-7 (purata 5 tahun) dan biasanya berlangsung sembilan bulan hingga dua tahun. Ia dikaitkan dengan banjir, kemarau, dan gangguan global yang lain.

Semasa keadaan biasa, atau bukan El Niño, angin perdagangan meniup ke barat melintasi Pasifik. Angin ini menumpuk air permukaan hangat di Pasifik barat sehingga permukaan laut kira-kira satu setengah meter lebih tinggi di sekitar Indonesia daripada sekitar Ecuador. Peningkatan lautan berlaku di pantai Peru dan Ecuador yang membawa air sejuk yang kaya nutrien ke permukaan dan meningkatkan stok memancing. Bahagian barat Pasifik khatulistiwa dicirikan oleh cuaca hangat, basah, rendah tekanan kerana kelembapan yang dikumpul dibuang dalam bentuk taufan dan ribut petir.

Semasa acara ENSO, terdapat peningkatan tekanan udara di Lautan Hindi, Indonesia, dan Australia, dan kejatuhan tekanan udara ke atas Tahiti dan selebihnya di Lautan Pasifik tengah dan timur. Angin perdagangan di Pasifik selatan melemahkan atau menuju ke timur, dan air hangat menyebar ke arah timur dari Pasifik barat dan Lautan Hindi ke timur Pasifik (animasi dan grafik El Niño). Ini membawa kepada kemarau yang meluas di Pasifik barat dan hujan di Pasifik timur yang kering.

Walaupun El Niño dicirikan oleh suhu lautan yang luar biasa di tengah ke timur Pasifik khatulistiwa, La Niña dicirikan oleh suhu laut yang luar biasa sejuk di rantau ini, tetapi perairan hangat di Pasifik barat. Dalam kebanyakan tahun, pemanasan berlangsung hanya beberapa minggu atau sebulan, selepas itu pola cuaca kembali normal dan memancing bertambah baik. Walau bagaimanapun, apabila keadaan El Niño berlangsung selama berbulan-bulan, pemanasan lautan yang lebih meluas berlaku dan kesannya terhadap perikanan tempatan untuk pasaran antarabangsa boleh menjadi serius.

Ilustrasi ENSO

Rajah ini menunjukkan model suhu permukaan, angin, kawasan kenaikan udara, dan termoklin (permukaan biru) di Pasifik tropika semasa keadaan El Niño, normal, dan La Niña. Klik untuk memperbesar. Sumber: Pejabat Projek NOAA / PMEL / TAO, Dr. Michael J. McPhaden, Pengarah

Unjuran ENSO

Kejadian ENSO adalah proses semula jadi dan telah hadir untuk beribu-ribu jika tidak berjuta-juta tahun. Kejadian ENSO tidak disebabkan oleh perubahan iklim, disebabkan oleh interaksi antara lapisan permukaan lautan dan atmosfera di Pasifik tropika. Walau bagaimanapun, sudah tentu kemungkinan pemanasan global akan mengubah cara kitaran El Niño berkelakuan.

Sejak pertengahan 1970, terdapat episod El Niño yang lebih kerap dan berterusan daripada episod La Niña. Perubahan dalam pemendakan di atas Pasifik tropika adalah berkaitan dengan perubahan ENSO ini, yang juga mempengaruhi corak dan magnitud suhu permukaan laut. Walau bagaimanapun, adalah tidak jelas sama ada perubahan ini dalam kitaran ENSO disebabkan oleh variasi biasa atau berkaitan dengan pemanasan global.

Walaupun sesetengah saintis menegaskan bahawa suhu permukaan laut global yang panas mungkin menyebabkan peningkatan dalam peristiwa El Niño, sama ada berlakunya perubahan El Niño dengan perubahan iklim masih merupakan bidang penyelidikan yang aktif. Kajian terhadap data sejarah menunjukkan bahawa perubahan El Niño baru-baru ini kemungkinan besar dikaitkan dengan pemanasan global. ref Sebaliknya, kajian yang lebih baru menunjukkan bahawa perubahan iklim tidak akan menjejaskan sejauh mana atau kekerapan ENSO sepanjang abad 21, tetapi boleh memburukkan lagi impaknya. ref

Meramalkan Peristiwa ENSO

Para saintis tidak pasti apa perubahan akan berlaku kepada ENSO pada masa akan datang, dan model pemodelan iklim membuat unjuran yang berbeza. ref Kejadian El Niño yang lebih kerap dan kuat mungkin berlaku hanya dalam fasa pertama pemanasan global dan kemudian peristiwa sedemikian mungkin menjadi lebih lemah. Atau acara El Niño dapat terus memperkuat dan meningkatkan masa depan. Oleh kerana kesan utama terhadap corak iklim yang disebabkan oleh El Niño dan La Niña, adalah penting untuk dapat meramalkan apabila peristiwa-peristiwa ini akan berlaku.

Banyak alat yang tersedia untuk pemantauan, penyelidikan, dan peramalan peristiwa ENSO, termasuk pemerhatian satelit dan dalam laut yang menyediakan data masa nyata pada angin permukaan, suhu laut, arus, dan parameter lain. Pada masa ini, ramalan bermusim secara amnya tepat secara purata, namun peristiwa individu mencabar untuk diramalkan. Pakar mencadangkan ramalan El Niño atau La Niña yang lebih besar daripada bulan 9 ke masa depan mungkin tidak tepat. Ramalan yang lebih baik boleh dilakukan dengan mengkaji beberapa model dan bukan hanya satu model (lihat ramalan El Niño dan La Niña).

Impak Ekosistem Terumbu Karang

El Niño dan La Niña kedua-duanya mempunyai kesan yang teruk terhadap ekosistem terumbu karang, dan terutama pada terumbu karang. Secara global, ENSO menjana pemutihan besar-besaran dan kematian karang semasa 1982-1983, ref 1997-1998, ref 2002-2003, ref 2005, ref dan 2010, dan menyumbang kepada kemungkinan kepupusan spesies karang. ref

Pemerhatian global pemutihan karang sepanjang tahun 50 terakhir (sehingga Mei 2015). Sumber: Reefbase

Pemerhatian global pemutihan karang sepanjang tahun 50 terakhir (sehingga Mei 2015). Klik untuk memperbesar. Sumber: Reefbase

Peristiwa El Niño

  • Pemutihan massa yang diperhatikan di Panama ref
  • Suhu permukaan laut hangat (SST) yang dikaitkan dengan peristiwa El Niño dikenalpasti sebagai penyebab kematian lebih daripada 50% karang di Panama dan lebih dari 99% karang di Galapagos ref
  • Hasilnya dalam pemutihan karang belum pernah berlaku dan kematian karang di seluruh dunia ref
  • Mengenai 70-80% daripada semua karang air cetek dibunuh di banyak terumbu karang Indo-Pasifik dan Terumbu Karang Besar
  • Terumbu di Florida Keys mengalami pemutihan ringan yang teruk ref
  • Kebanyakan pemutihan bertepatan dengan peristiwa El Niño yang besar, dengan segera berpindah ke La Niña yang kuat
  • Suhu laut yang tinggi di Atlantik dan Caribbean tropika mengakibatkan salah satu peristiwa pelunturan terburuk yang pernah direkodkan di rantau ini
  • Tekanan termal semasa peristiwa 2005 melebihi apa yang diperhatikan dari Caribbean pada tahun-tahun sebelumnya 20, dan suhu rata-rata serantau adalah paling panas dalam lebih daripada 150 tahun ref
  • Salah satu tahun yang paling teruk untuk pelunturan karang sejak acara 1997-1998 El Niño
  • Hasil pemutihan dan mortaliti yang meluas di Lautan Hindi dan Asia Tenggara (pelunturan yang dilanjutkan dari Seychelles di barat ke Sulawesi dan Filipina di timur dan termasuk terumbu di Sri Lanka, Burma, Thailand, Malaysia, Singapura, dan banyak tapak di barat dan Indonesia timur) dan juga pemutihan teruk berlaku di beberapa bahagian Caribbean (contohnya, Venezuela dan Panama)

Walaupun ada korelasi antara pemutihan karang yang meluas di 1997-1998 dan sistem ENSO, coraknya tidak jelas. Contohnya, semasa acara 1997-1998, pemutihan di timur Pasifik dikaitkan dengan peristiwa El Niño. Sebaliknya, pelunturan di Asia Tenggara bertepatan dengan 1998-1999 yang kuat La Niña, yang membawa air hangat ke Pasifik barat. Pelunturan Lautan India pada masa itu bersamaan dengan pemanasan semasa El Niño, sementara pemutihan di bahagian-bahagian Caribbean mengikuti corak pemutihan biasa pada musim panas berikutan El Niño. Peristiwa pelunturan secara besar-besaran, bagaimanapun, tidak semestinya berlaku bersempena dengan peristiwa El Niño atau La Niña yang utama. Acara pelunturan terbesar yang dirakam di Caribbean berlaku di 2005, berikutan El Niño yang ringan, dan tidak berkaitan dengan pola iklim El Niño.ref Walaupun terdapat batasan pengetahuan tentang bagaimana El Niño dan La Niña mempengaruhi peristiwa pemutihan karang, saintis prihatin bahawa kenaikan SST di peringkat global, dan potensi peningkatan dalam peristiwa El Niño, mengancam survival terumbu karang. Pada bulan Oktober 2015, NOAA mengisytiharkan peristiwa pelunturan global ketiga (dan paling teruk) dalam sejarah sedang dijalankan kerana kombo El Nino dan pemanasan global yang kuat. Sejak El Niño bermula di 2014, pelunturan telah didokumentasikan di Lautan Pasifik, Lautan Hindi, Caribbean, Australia, Hawaii, dan Florida Keys. Para saintis mengatakan bahawa 93% dari Great Barrier Reef kini diluntur (sehingga April 2016).