Tentang Kami

Foto © Jaringan Ketahanan Terumbu Karang

Sejarah kita

Selama lebih dari 19 tahun, Jaringan Ketahanan Terumbu telah menjadi pemimpin global dalam membangun kapasitas pengelola kelautan untuk secara efektif mengelola, melindungi, dan memulihkan terumbu karang dan perikanan terumbu di seluruh dunia. Untuk mencapai hal ini, kami menghubungkan pengelola dan praktisi terumbu dengan rekan, pakar, serta ilmu pengetahuan dan strategi terbaru, serta memberikan pelatihan dan dukungan implementasi online dan langsung. Jaringan adalah kemitraan yang dipimpin oleh The Nature Conservancy yang terdiri dari lebih dari 5,200 anggota aktif, dan didukung oleh puluhan rekan dan staf TNC, serta 100-an pakar global dalam terumbu karang, perikanan, perubahan iklim, dan komunikasi yang berfungsi sebagai pelatih, penasihat, dan peninjau konten.

Pendekatan kami

Klik gambar di atas untuk mempelajari bagaimana Reef Resilience Network mempercepat pembelajaran dan tindakan untuk melindungi terumbu karang secara global.

Berita Terbaru

Sign up newsletter kami untuk menerima informasi tentang sains dan strategi terbaru, studi kasus baru dan ringkasan jurnal, webinar mendatang, dan sorotan berita karang di seluruh dunia. Untuk menjelajahi berita Jaringan yang sebelumnya ditampilkan, kunjungi Halaman berita.

Dampak kami

Selama 16 tahun, Jaringan Ketahanan Terumbu telah memainkan peran penting yang menghubungkan pengelola dan praktisi kelautan dengan rekan, pakar global, alat, dan pengetahuan untuk berinovasi dan mempromosikan solusi untuk pengelolaan yang lebih baik dan konservasi terumbu karang di seluruh dunia.

88%

dari 105 negara dan teritori dengan terumbu karang telah menerima pelatihan ref

49,000 +

Manajer dan praktisi telah berpartisipasi dalam pelatihan online, webinar, atau lokakarya tatap muka ref

971,000 +

Orang-orang mengakses toolkit online kami setiap tahun ref

Anggota Kami

Walaupun ada banyak cerita untuk diceritakan, berikut adalah dukungan dari Jaringan dan bagaimana menerjemahkannya menjadi tindakan nyata untuk meningkatkan kesehatan karang.

Yashika Nand - Mempersiapkan Masyarakat Untuk Pemutihan Karang Dan Penyakit Di Fiji
Jennifer Olbers - Pelatihan Penyelam Untuk Memantau Terumbu Karang Di Afrika Selatan

Staf kami

Petra MacGowan

Petra MacGowan

Direktur Kemitraan Terumbu Karang, The Nature Conservancy

Petra bertanggung jawab untuk memimpin upaya peningkatan kapasitas global dari Jaringan dan mengelola implementasi kemitraan Program Konservasi Terumbu Karang NOAA / TNC untuk mendukung upaya manajer terumbu karang dan mitra konservasi di Florida, Kepulauan Virgin AS, Puerto Riko, Hawaii 'i, Samoa Amerika, Persemakmuran Kepulauan Mariana Utara, dan Guam untuk melindungi dan mengelola terumbu karang mereka secara berkelanjutan. Sebelumnya, Petra bekerja untuk Divisi Sumber Daya Perairan Negara Bagian Hawaii, di mana ia mengelola strategi konservasi terumbu karang Negara termasuk perencanaan dan implementasi kawasan yang dikelola laut di Kepulauan Hawaii Utama dan pengembangan inisiatif pengelolaan berbasis masyarakat untuk meningkatkan upaya penegakan hukum di seluruh negara bagian. Dia memegang gelar Master of Marine Affairs dari University of Washington di mana dia melakukan pekerjaan tesisnya di Guinea-Bissau, Afrika Barat.

Kristen Maize

Kristen Maize

Pemimpin Strategi Jaringan Ketahanan Karang, The Nature Conservancy

Kristen mengembangkan dan melaksanakan strategi, kemitraan, komunikasi, dan kegiatan pengembangan kapasitas untuk mempengaruhi kebijakan dan praktik dalam mendukung konservasi laut secara global melalui Reef Resilience Network. Latar belakang lingkungan interdisiplinernya adalah perpaduan antara komunikasi, kebijakan, manajemen, dan penelitian. Sorotan karir meliputi: memberikan dukungan strategis untuk inisiatif manajemen berbasis masyarakat di Hawaii; melaksanakan kampanye pemasaran sosial terumbu karang di Hawaii dan Kepulauan Mariana Utara; mengelola program lingkungan untuk Taman Nasional Friends of Virgin Islands; dan melakukan penelitian lapangan dan laboratorium pada proyek-proyek yang berkaitan dengan kesehatan terumbu karang, spesies ikan yang terancam punah, dan pengelolaan perikanan. Kristen memiliki gelar master pengelolaan lingkungan pesisir dari Duke University. Dia juga seorang pelukis minyak profesional.

Cherie Wagner

Cherie Wagner

Pemimpin Pelatihan Jaringan Ketahanan Karang, The Nature Conservancy

Cherie mengkoordinasikan Jaringan berkembang Toolkit, webinar, dan pelatihans untuk mendukung upaya manajer terumbu karang dan mitra konservasi di Florida, Kepulauan Virgin AS, Puerto Riko, Hawaii, Samoa Amerika, Persemakmuran Kepulauan Mariana Utara, dan Guam. Sebelum bergabung dengan Global Samudra Tim, dia bekerja sebuah rencana untuk mengevaluasi kelestarian lingkungan dari proyek akuakultur skala kecil organisasi di WorldFish Pusat di Malaysia. Dia juga bekerja untuk menilai risiko perikanan pada spesies pesisir di Vancouver, Kanada untuk Proyek Modal Alam. Dia memiliki gelar Master dalam Urusan Kelautan dari University of Washington di mana dia fokus pada penggunaan sumber daya laut dan pengelolaan kawasan lindung berbasis masyarakat di Filipina. 

Michelle Graulty

Michelle Graulty

Spesialis Keterlibatan & Operasi Jaringan Ketahanan Karang, The Nature Conservancy

Michelle berhubungan dengan manajer, praktisi, dan pakar; mendukung pengembangan sumber daya; dan mengoordinasikan pembelajaran, pertukaran, dan kegiatan dukungan teknis untuk pengelola kelautan di dalam Reef Resilience Network. Sebelum bergabung dengan The Nature Conservancy, Michelle bekerja untuk Program Konservasi Terumbu Karang di Departemen Perlindungan Lingkungan Florida, di mana ia mengelola proyek-proyek pendidikan dan penjangkauan. Dia meraih gelar Master of Professional Science dari University of Miami, di mana dia fokus pada ekologi terumbu karang dan kebijakan laut internasional.

Annick Cros

Annick Cros

Spesialis Sains dan Pelatihan Reef Resilience Network, The Nature Conservancy

Annick Cros adalah ahli biologi kelautan dengan keahlian di bidang konservasi terumbu karang. Dia mentransplantasikan nubbin karang pertamanya untuk membangun ketahanan terumbu karang di Mombasa pada tahun 2002 dan sejak saat itu telah melakukan pendekatan inovatif untuk pengelolaan terumbu karang. Dia memiliki gelar PhD dari Universitas Hawai'i dalam genetika konservasi dan pengalaman internasional 20 tahun bekerja pada perencanaan tata ruang, desain Kawasan Konservasi Laut (MPA), jaringan KKL, dan mengintegrasikan perubahan iklim ke dalam konservasi terumbu karang. Selama waktunya dengan program Kelautan Asia Pasifik The Nature Conservancy dari 2007-2012, Annick dilatih dalam Standar Terbuka untuk Praktek Konservasi dan telah membantu tim dan masyarakat di seluruh dunia merancang strategi pengelolaan yang lebih efisien untuk konservasi. Dalam beberapa tahun terakhir, Annick telah bekerja sebagai konsultan, mengembangkan beberapa kursus untuk Reef Resilience Network, sambil mengajar di California State University of Monterey Bay dan menyelam di perairan dingin Monterey.

Henry Borrebach

Henry Borrebach

Koordinator Pelatihan Reef Resilience Network, The Nature Conservancy

Sebelum bergabung dengan TNC, Henry adalah Pemimpin Penjangkauan & Pelatihan untuk Proyek Modal Alam, berbasis di Stanford University. Selain pekerjaannya dengan Proyek Modal Alam, Henry menghabiskan beberapa tahun bekerja di properti berorientasi lingkungan di Amerika Selatan, dan juga menghabiskan waktu mengajar Bahasa Inggris sebagai Bahasa Kedua di Amerika Serikat dan luar negeri. Dia bersemangat membuat ilmu pengetahuan dan metode di balik konservasi dan ketahanan dapat diakses oleh praktisi dan publik, melintasi hambatan bahasa dan budaya. Dia juga bekerja sebagai musisi, penulis, dan, terakhir, sebagai pembuat bir kerajinan komersial. Henry memegang BFA dari Carnegie Mellon University dan MFA dari Florida International University.

porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »