Pengenalan Budidaya Perairan

Budidaya Ikan @TNC

Apakah Akuakultur itu?

Akuakultur adalah pembiakan, pemeliharaan, dan pemanenan ikan, kerang, alga, dan organisme lain di semua jenis lingkungan perairan. ref Akuakultur menghasilkan makanan dan produk komersial lainnya, tetapi teknik serupa dapat diterapkan di lingkungan non-komersial untuk memulihkan habitat, mengisi kembali stok liar, dan membangun kembali populasi spesies yang terancam dan hampir punah.  Budidaya dapat dipisahkan menjadi tiga jenis utama - air tawar, laut, dan payau.

  • Budidaya air tawar terjadi di sungai, danau dan kolam
  • Budidaya laut terjadi di laut terbuka, daerah intercoastal, dan laguna laut
  • Budidaya payau terjadi di lingkungan perairan yang airnya merupakan campuran air tawar dan air asin

Budidaya laut dapat mencakup berbagai organisme seperti ikan bersirip, kerang, krustasea, tumbuhan air, dan mikroalga, modul ini akan berfokus terutama pada pemeliharaan ikan bersirip halus di lingkungan pesisir laut.

pasar budidaya ikan global

Proporsi produksi perikanan budidaya antara air laut, tawar, dan air payau. Sumber: terbuka di jendela baruRiset Pasar Sekutu

Mengapa Penting?

Diperkirakan populasi dunia akan menjadi 9.7 miliar pada tahun 2050. Menurut Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO), artinya produksi pangan dunia perlu ditingkatkan hingga 70% untuk memenuhi permintaan penduduk global pada tahun tersebut. Sebuah badan penelitian yang berkembang menunjukkan bahwa dunia sedang mengalami defisit ekologis. Diperkirakan 85% populasi tinggal di negara-negara di mana sumber daya alam digunakan dengan kecepatan lebih cepat daripada yang dapat disediakan oleh lingkungan secara berkelanjutan. Produksi makanan adalah sektor utama yang bertanggung jawab atas dampak terhadap lingkungan, terhitung sekitar 25% emisi gas rumah kaca global, 70% penggunaan air tawar, dan 80% hilangnya habitat. Daging seperti daging sapi dan babi, di antara jenis protein hewani berbasis darat lainnya, memiliki tingkat CO tertinggi2 emisi, penggunaan air tawar, dan penggunaan lahan per porsi.

Perikanan dan budidaya liar dapat menyediakan sumber protein hewani yang sehat dan berkualitas tinggi yang umumnya memiliki jejak penggunaan lahan, karbon, dan air yang lebih kecil daripada peternakan hewan darat. Namun, perikanan liar dan budidaya bukannya tanpa dampak. Stok ikan liar global sedang menurun. Pada tahun 2017, kurang dari 70% stok ikan berada dalam tingkat keberlanjutan biologis, penurunan lebih dari 20% sejak tahun 1970-an, dan sejak tahun 1990, perikanan tangkap global telah meningkat sebesar 14%. ref Karena permintaan global untuk makanan laut terus meningkat dan hasil maksimum yang berkelanjutan dari perikanan liar tercapai, akuakultur akan menjadi pasokan utama makanan laut untuk peningkatan populasi. Akuakultur menyediakan sistem pangan alternatif yang dapat menghasilkan protein hewani berkualitas tinggi yang, jika dilakukan dengan cara yang benar, dapat memiliki jejak yang berkelanjutan. Unduh infografik di bawah ini terbuka di jendela barudetailmembuka file PDF .

manfaat seafood

Sumber: GRK, penggunaan FW, dan data LU: Ritchie 2020; Penggunaan FW untuk data ikan laut: Pahlow et al. 2015; GRK untuk kerang: MacLeod et al. 2020. Data FCR: Sharpless dan Evans 2013; Catatan: Data penggunaan FW untuk ikan laut diambil dari Pahlow et al. 2015 sebagai data dasar di Ritchie 2020 dan termasuk tambak akuakultur air tawar. Penggunaan air tawar bervariasi menurut spesies dan pakan; Amberjack Jepang digunakan di sini.

 

Manfaat Budidaya Perairan

Wanita menjual ikan di Myanmar. Foto © Michael Yamashita

Makanan laut dari perikanan dan budidaya menyediakan sekitar 3.3 miliar orang dengan hampir 20% dari rata-rata asupan protein hewani mereka. ref Jumlah ini melebihi 50% di negara-negara seperti Bangladesh, Kamboja, Gambia, Indonesia, Sri Lanka, dan beberapa negara berkembang kepulauan kecil (SIDS). Pada 2017, ikan menyumbang sekitar 17% dari total protein hewani dan 7% dari semua protein yang dikonsumsi. Beberapa SIDS menunjukkan konsumsi makanan laut per kapita tertinggi di dunia, banyak di antaranya termasuk dalam ekosistem terumbu tropis. Konsumsi ikan global tertinggi di Maladewa (180 kg / orang per tahun), di mana ia menyediakan 77% protein hewani dari makanan.

Sembilan dari sepuluh konsumen teratas yang tersisa adalah negara-negara kepulauan dan teritori di Pasifik, wilayah di mana konsumsi rata-rata (57 kg / orang per tahun) hampir dua kali lipat rata-rata global. ref Konsumsi makanan laut global meningkat pada tingkat rata-rata 3.1% dari tahun 1961 hingga 2017, tingkat yang lebih tinggi daripada semua makanan berprotein hewani lainnya (daging, susu, susu, dll.). Di negara berkembang, konsumsi makanan laut meningkat dari 17 kg per kapita pada tahun 1961 menjadi puncak 26 kg per kapita pada tahun 2007, dan secara bertahap menurun menjadi 24 kg pada tahun 2017. ref

Mengingat pentingnya ikan bagi wilayah tropis dan pola makan budaya, ikan budidaya dapat menjadi komponen kunci ketahanan pangan dan makanan bergizi di wilayah ini. Budidaya dapat memainkan peran yang sangat kuat di negara-negara dengan lahan subur yang terbatas untuk pertanian, penurunan stok ikan liar, dan rantai pasokan yang panjang ke pasar makanan global.

Ikan dan produk ikan dikenal sebagai beberapa makanan tersehat di planet ini sebagai sumber asam lemak Omega 3 rantai panjang, sumber protein penyehat jantung yang rendah lemak, dan zat gizi mikro lainnya seperti kalsium dan zat besi. ref Secara keseluruhan, baik perikanan liar maupun budidaya berkelanjutan sangat penting untuk nutrisi, ketahanan pangan regional dan global, serta strategi nutrisi, dan memainkan peran besar dalam mengubah sistem pangan dan mengatasi kelaparan dan kekurangan gizi.

Ikan bersirip dan jenis budidaya lainnya dapat memiliki jejak lingkungan yang lebih rendah daripada kebanyakan produksi daging dalam hal penggunaan air tawar, CO2 emisi, dan penggunaan lahan. Misalnya, produksi babi dapat menggunakan hingga 6 kg pakan, 11,110 liter air, dan hingga 17.4 m.2 tanah untuk menghasilkan 1 kg protein. Di sisi lain, produksi ikan dapat menggunakan pakan hingga 1.2 kg, 750 liter air, dan hingga 8.4 m2 lahan untuk menghasilkan 1 kg protein ikan. Keuntungan penting lainnya adalah efisiensi metabolisme ikan lebih tinggi daripada hewan darat. Salmon yang dibudidayakan memiliki rasio konversi umpan (FCR) mendekati 1, artinya dibutuhkan sekitar 1 pon pakan untuk menghasilkan kenaikan berat badan 1 pon. Sebaliknya, daging sapi dapat memiliki FCR sekitar 13. Rasio konversi pakan penting karena semakin banyak makanan (misalnya jagung, kedelai, ikan) yang dibutuhkan untuk memberi makan dan memelihara hewan, semakin banyak tanah, air, dan sumber daya yang digunakan secara keseluruhan.

jejak lingkungan babi dan ikan

Pelatihan budidaya rumput laut di dalam air oleh kelompok penangkap ikan dari seluruh Belize. Foto © Julie Robinson

Akuakultur memainkan peran penting dalam mata pencaharian, pekerjaan, dan pembangunan ekonomi lokal di antara komunitas pesisir di banyak negara berkembang. Dalam skala global pada tahun 2018, akuakultur mempekerjakan 20.5 juta orang dengan 85% di antaranya berada di Asia, di mana akuakultur adalah industri yang menonjol. Di negara-negara berkembang, budidaya perikanan skala kecil sangat relevan untuk menjaga mata pencaharian karena dapat memberikan sumber pendapatan utama bagi masyarakat lokal di mana pekerjaan alternatif mungkin terbatas atau kurang. ref Kegiatan akuakultur, jika dikelola dengan benar untuk risiko dan dampak lingkungan, dapat menawarkan a mata pencaharian berkelanjutan kepada masyarakat pesisir.

pporno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »