Dampak terhadap Saham Liar

Budidaya Ikan @TNC

Keramba akuakultur pantai berpotensi menimbulkan dampak terhadap stok liar, karena terletak di perairan laut bersama dan mengandung spesies pakan di ruang tertutup. Jika perencanaan dan pengelolaan yang tepat tidak dilakukan, potensi dampak terhadap stok liar yang mungkin terjadi meliputi: pemusnahan spesies liar untuk digunakan sebagai benih, pelarian ikan yang dibudidayakan, terjeratnya spesies liar, dan dampak pakan. Kami membahas potensi dampak budidaya ikan bersirip dan protokol untuk meminimalkan dampak tersebut terhadap ekosistem pesisir di bawah ini.

Jika dikelola dengan baik dan dampaknya diminimalkan, keramba di perairan pesisir dapat menjadi alat pengumpul ikan (rumpon) dan berpotensi memberikan nilai habitat. Alga akan tumbuh pada struktur keramba yang akan menarik zooplankton kecil yang selanjutnya akan menarik ikan kecil dan krustasea. Organisme kecil ini pada akhirnya akan menarik predator yang lebih besar ke struktur, sehingga menciptakan ekosistem kecil di sekitar rumpon. Keramba ikan pesisir yang dikelola dengan baik berpotensi menarik ikan ke daerah yang tadinya tidak memiliki ikan. ref

Sumber Fry

Benih atau benih sering diproduksi di tempat pembenihan berbasis darat, di mana ikan dibesarkan untuk menghasilkan larva dan dibesarkan dengan ukuran yang cukup besar untuk dipindahkan ke fasilitas pembesaran.. Akan tetapi, di beberapa lokasi dan untuk beberapa spesies, sistem produksi akuakultur melakukan apa yang kadang-kadang disebut sebagai “pembesaran satwa”. Bentuk budidaya ini bergantung pada penangkapan ikan muda bersirip liar sebagai burayak atau sub-dewasa yang akan dipindahkan untuk waktu yang lama ke keramba laut dan diberi makan sampai dibawa ke pasar. Jenis yang umumnya mengandalkan metode ini adalah bandeng, tuna, ikan ekor kuning (seriola), dan krustasea.

Dari perspektif ekologi, metode pembenihan ikan bersirip umumnya lebih disukai daripada teknik peternakan. Pengambilan benih dalam jumlah besar dari alam dapat berdampak negatif pada populasi lokal - khususnya, reproduksi stok dan kelimpahan secara keseluruhan, jika dilakukan dalam skala besar. Peternakan dapat berdampak pada jaring makanan dan memiliki efek menetes ke bawah di seluruh ekosistem laut. Selain itu, penebaran ikan liar ke dalam sistem budidaya intensif dapat menimbulkan risiko biosekuriti dan berpotensi menimbulkan penyakit.

Banyak dari kemungkinan masalah lingkungan ini dapat diatasi dengan mengambil benih dari sistem pembenihan tertutup yang andal di mana staf memiliki kendali atas siklus hidup larva dan dewasa. ref Dalam sistem pembenihan, penangkaran dewasa digunakan untuk menghasilkan ikan muda, yang kemudian dipindahkan ke keramba laut untuk dibesarkan. Dengan menggunakan benih yang dibesarkan di tempat pembenihan, manajer peternakan tidak bergantung pada populasi liar untuk menyimpan keramba, dengan pengecualian sumber induk dewasa yang dipilih.

Rekomendasi

  • Jika memungkinkan, dapatkan benih dari tempat penetasan untuk mengurangi tekanan pada populasi lokal
  • Jika tempat penetasan tidak tersedia, semua upaya harus dilakukan untuk mendapatkan benih dari stok liar yang saat ini tidak atau berisiko ditangkap secara berlebihan.

 

Pelarian

Karena akuakultur ikan bersirip terjadi di lingkungan laut, jika keramba atau jaring rusak atau tidak dirawat selama panen atau operasi pemindahan ikan, ikan yang dibudidayakan dapat melarikan diri ke alam liar. Peristiwa melarikan diri ini juga terkadang dikenal sebagai "tumpahan". Ada beberapa dampak ekologis yang dapat ditimbulkan oleh peristiwa pelarian diri: perubahan dinamika jaring makanan, penularan penyakit ke populasi liar, dan dampak genetik pada populasi liar melalui kawin silang dengan spesies liar. Jika ikan yang lolos membentuk populasi di alam liar, mereka mungkin dapat bersaing dengan spesies liar lainnya atau menularkan penyakit ke populasi liar. Ikan yang kabur juga dapat kawin silang dengan sediaan liar dan, tergantung pada status spesies yang dibudidayakan, berpotensi mengubah atau melemahkan sediaan liar secara genetik. ref

Masalah lingkungan dan genetik ini dapat diatasi dengan pengelolaan kandang yang tepat, termasuk menilai kondisi kandang secara teratur dan memastikan perbaikan selesai saat diperlukan. Jika jaring tidak dipelihara dan dibiarkan melemah, pelarian akan terjadi. Namun, jika pengelola proaktif dalam menjaga kesehatan dan kondisi jaring secara keseluruhan, pelarian akan diminimalkan.

Rekomendasi

  • Gunakan kandang yang dirancang untuk mengurangi pelarian dan mengembangkan rencana pengurangan pelarian untuk peternakan
  • Terlibat dalam pemantauan kandang secara teratur untuk menjaga jalur dan peralatan dan memeriksa pelarian
  • Pastikan perhatian khusus diberikan saat ikan dipindahkan atau dipanen dari keramba
  • Secara proaktif pertimbangkan kemungkinan vandalisme atau pencurian dari pertanian dan terapkan langkah-langkah perlindungan
  • Pastikan lokasi peternakan yang tepat untuk meminimalkan paparan badai dan insiden pelarian yang diakibatkan
  • Bertani spesies lokal dan hindari pertanian spesies non-asli atau non-naturalisasi
  • Pertimbangkan apakah layak untuk menyimpan ikan steril, hanya jika sesuai secara lokal dan direkomendasikan oleh spesialis akuakultur yang berpengetahuan luas tentang spesies.
  • Melakukan penilaian risiko dampak genetik, dan idealnya, membuat model peristiwa pelarian potensial pada populasi liar
  • Melakukan penilaian risiko persaingan potensial untuk makanan dan habitat antara sediaan liar dan ikan potensial yang lolos

 

 

Keterikatan Spesies yang Dilindungi

Dampak operasi akuakultur pada spesies yang menjadi perhatian, seperti mamalia laut (duyung, lumba-lumba, paus), penyu, dan burung laut juga harus dipertimbangkan. Mengingat bahwa sebagian besar operasi akuakultur dicirikan oleh lokasi tetap dan memiliki tali tambat yang dikencangkan, sebagian besar operasi ikan laut umumnya dicirikan memiliki risiko keterikatan yang rendah dibandingkan dengan aktivitas lain dengan tali yang melayang atau tidak diregangkan, seperti perikanan dalam pot atau jaring insang.

Rekomendasi

  • Tempatkan keramba jauh dari area yang diketahui sering dimanfaatkan oleh spesies yang dilindungi, seperti pembibitan, tempat mencari makan, dan jalur migrasi
  • Buat rencana pemantauan yang mencakup pemantauan rutin untuk hewan laut di dekat tambak dan pemeriksaan tali dan jaring untuk belitan. Jika memungkinkan, gunakan sarana pemantauan manusia dan teknologi (misalnya, kamera)
  • Rawat tali pertanian, tali tambang, dan perlengkapan lainnya secara teratur untuk memastikan tali tetap kencang
  • Jangan membuang pakan atau limbah berlebih di dekat keramba karena dapat menarik perhatian hewan laut dan meningkatkan risiko terjerat
  • Pertimbangkan untuk menggunakan perangkat pencegah mamalia laut, hanya jika sesuai dan direkomendasikan oleh para ilmuwan yang memiliki pengetahuan tentang kondisi dan ekosistem lokal

 

 

Pakan

Pakan budidaya merupakan salah satu pendorong terpenting keberlanjutan dalam budidaya ikan bersirip. Pakan juga cenderung menjadi komponen operasi peternakan yang paling mahal dan seringkali masih bergantung pada tepung ikan dan minyak yang bersumber dari stok ikan liar. Di banyak negara dan peternakan skala kecil, ikan utuh, hiasan ikan, dan / atau limbah penyembelihan hewan dapat digunakan sebagai pakan dibandingkan dengan pelet komersial. Memanfaatkan seluruh pakan non-khusus dapat menurunkan kualitas air karena bahan-bahan ini dapat dengan mudah larut dan terurai di kolom air atau di dasar laut, yang menyebabkan penumpukan sampah organik yang dapat berdampak pada ekosistem di sekitarnya.

Menggunakan pakan ini sebagai pengganti pelet komersial secara ekologis dan ekonomis tidak efisien karena tingkat pertumbuhan yang lebih rendah dapat terjadi karena tidak memberikan persyaratan nutrisi minimum untuk spesies yang dibudidayakan. Selain itu, dengan menggunakan bahan organik yang belum mengalami beberapa tingkat pemrosesan atau sterilisasi sebagai pakan, operator peternakan dapat memperkenalkan patogen dan parasit. ref Prosedur pengelolaan yang tepat harus mencakup pencarian pelet komersial untuk mengurangi dampak lingkungan dari pertanian. Manajemen harus memastikan bahwa sebanyak mungkin pakan yang dikonsumsi oleh ikan, karena pelet yang tidak dimakan dapat tenggelam ke dasar laut atau hanyut mengikuti arus, yang keduanya dapat berdampak pada lingkungan di daerah setempat.

Parameter yang sangat penting untuk diperhatikan adalah FIFO, atau Fish In-Fish Out. Parameter ini menunjukkan berapa banyak ikan hijauan yang dibutuhkan untuk menghasilkan sejumlah ikan budidaya. Untuk ikan salmon, diperlukan 0.82 kg pakan ikan untuk menghasilkan 1 kg salmon hasil budidaya dan 0.53 kg untuk menghasilkan 1 kg ikan laut secara umum. ref

 

Rekomendasi

  • Gunakan pakan khusus berkualitas tinggi untuk spesies budidaya, bukan ikan utuh atau limbah dari ikan atau hewan lain
  • Pantau pemberian makan dengan cermat untuk meminimalkan pakan yang terbuang dan memaksimalkan efisiensi pemberian makan
  • Gunakan pakan dengan tingkat inklusi tepung ikan dan minyak ikan terendah, yang sesuai untuk spesies budidaya
  • Jika pakan mengandung tepung ikan dan minyak, pastikan mereka bersumber dari stok ikan yang dikelola secara berkelanjutan
  • Memastikan bahwa bahan lain dalam pakan bersumber secara berkelanjutan (misalnya, produk nabati seperti kedelai)
  • Periksa komposisi pakan untuk memastikan tidak ada racun dalam pakan dan bahan pakan memiliki asam lemak omega-3 yang cukup untuk spesies budidaya.
porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »