Peraturan untuk Mendukung Manajemen Berkelanjutan

Budidaya Ikan @TNC

Lingkungan pesisir dan laut seringkali memiliki struktur properti yang berbeda dari tanah dan, di banyak negara, dianggap sebagai sumber daya publik atau bersama. Jika tidak ada peraturan, lingkungan laut dapat mengalami degradasi dari aktivitas manusia yang tidak berkelanjutan, seperti penangkapan ikan yang berlebihan atau budidaya yang tidak berkelanjutan. Oleh karena itu, pemerintah memainkan peran penting dalam memastikan bahwa akuakultur dikelola dengan cara yang meminimalkan dampak dan dikembangkan dengan cara yang menguntungkan masyarakat.

Untuk mencerminkan pesatnya pertumbuhan budidaya perikanan di seluruh dunia dan kebutuhan akan panduan internasional tentang bagaimana sektor budidaya harus dikelola, pada tahun 1995 Perserikatan Bangsa-Bangsa merilis Kode Perilaku Perikanan Bertanggung Jawab Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO), yang memiliki panduan khusus untuk negara saat mereka mengembangkan sektor akuakultur. Secara umum, FAO mendorong negara-negara untuk:

“Menetapkan, memelihara, dan mengembangkan kerangka hukum dan administratif yang sesuai yang memfasilitasi pengembangan budidaya yang bertanggung jawab” di empat bidang utama untuk memastikan:

  • kesehatan lingkungan dan ekosistem
  • keamanan pangan dan kesehatan produk yang dihasilkan oleh budidaya
  • kesehatan organisme yang dibudidayakan
  • sektor ini dikembangkan dengan cara yang menguntungkan komunitas dan masyarakat luas, dan tidak merugikan pengguna laut lainnya

Akuakultur adalah sektor yang kompleks untuk diatur, membutuhkan keahlian di banyak bidang, termasuk ekologi kelautan, praktik akuakultur / pertanian, pengelolaan perikanan, pengelolaan limbah dan hidrologi, praktik kedokteran hewan, obat-obatan hewan, transportasi laut, pakan dan keamanan pangan, dan ekonomi. Dengan demikian, beberapa badan pengelola dengan keahlian di masing-masing bidang ini biasanya berperan dalam mengatur budidaya perairan. Meskipun ada banyak jenis keahlian yang dibutuhkan untuk mengelola akuakultur secara efektif, keseluruhan kerangka hukum dan peraturan harus komprehensif, terkoordinasi, dan efisien.

Di banyak negara, perkembangan budidaya ikan mengikuti perkembangan sektor lain seperti perikanan atau pertanian. Dengan demikian, otoritas pengatur utama untuk budidaya laut biasanya adalah lembaga perikanan laut atau lembaga pertanian. Menggunakan Amerika Serikat sebagai contoh, akuakultur diatur oleh semua agen federal berikut:

Badan FederalPeran
Administrasi Makanan dan Obat (FDA) - Pusat Kedokteran Hewan dan Pusat Keamanan Pangan dan Nutrisi TerapanMemastikan keamanan pangan dan penggunaan obat hewan yang bertanggung jawab
Departemen Pertanian (USDA)Kesehatan hewan - Mencegah, mendeteksi, mengendalikan atau memberantas penyakit hewan ternak; Standar pakan ternak
Badan Perlindungan Lingkungan (EPA)Memastikan standar kualitas air terpenuhi
Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA)Menilai dampak pada mamalia laut; Perlindungan spesies, habitat, dan stok ikan liar yang terancam punah
Korps Insinyur Angkatan Darat AS (USACE)Menilai bahaya navigasi; Memastikan standar kualitas air terpenuhi
Fish and Wildlife Service (FWS)Melindungi spesies yang terancam punah; mengatur perdagangan satwa liar sesuai dengan hukum Federal, negara bagian, dan lokal

Di sebagian besar negara, seringkali ada beberapa “lapisan” pemerintahan yang berperan dalam regulasi budidaya termasuk nasional (misalnya, tingkat federal), pemerintah provinsi / negara bagian, dan pemerintah lokal. Pemerintah nasional umumnya mengembangkan undang-undang dan kebijakan lingkungan tingkat nasional yang lebih luas, undang-undang perikanan, memastikan perairan navigasi tetap tidak terhalang, dan mengontrol kesehatan hewan akuatik nasional dan standar keamanan pangan yang harus dipatuhi oleh operasi akuakultur.

Pemerintah provinsi / negara bagian dan lokal dapat menjelaskan secara lebih rinci di mana dan bagaimana akuakultur dapat dipraktikkan dalam yurisdiksi mereka. Izin dapat dikeluarkan oleh pemerintah nasional, negara bagian / provinsi, atau lokal atau di berbagai tingkatan. Meskipun budidaya bivalvia dan rumput laut di darat atau di dekat pantai mungkin lebih sering diatur di tingkat provinsi / negara bagian atau lokal, aspek regulasi budidaya keramba biasanya berada dalam kewenangan pemerintah nasional.

Pemerintah mungkin atau mungkin tidak memiliki undang-undang khusus budidaya dan peraturan terkait, dan sering kali bergantung pada undang-undang lain yang mencakup serangkaian pertimbangan lingkungan, kesehatan hewan, atau keamanan pangan yang lebih luas. Beberapa pertanyaan untuk ditanyakan saat menentukan kerangka peraturan untuk proyek budidaya perikanan potensial:

  • Badan atau kelompok nasional dan lokal apa yang mengatur akuakultur?
  • Apakah ada undang-undang, kebijakan, atau peraturan yang memberikan panduan atau persyaratan lingkungan?
  • Apakah ada hukum, kebijakan, atau peraturan yang mencakup kesehatan hewan dan keamanan pangan?
  • Kesenjangan apa yang ada dalam kerangka hukum-peraturan yang ada?

Di dua bagian berikutnya - Analisis Dampak Lingkungan untuk operasi akuakultur dan Pendekatan Manajemen Area dan pemilihan lokasi - kita akan melihat dua pendekatan pengelolaan penting yang sering digunakan di seluruh dunia untuk membantu mendorong pengembangan budidaya perikanan yang berkelanjutan.

pporno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »