Untuk konteks:

"Sebuah 'tindakan konservasi berbasis kawasan lain yang efektif' didefinisikan oleh CBD sebagai: Suatu kawasan yang ditetapkan secara geografis selain Kawasan Lindung, yang diatur dan dikelola dengan cara yang mencapai hasil jangka panjang yang positif dan berkelanjutan untuk konservasi keanekaragaman hayati in-situ, dengan fungsi dan jasa ekosistem terkait dan di mana aplikatif, budaya, spiritual, sosial ekonomi, dan nilai-nilai lokal lainnya yang relevan (CBD, 2018). ( terbuka di jendela baruIUCN, 2021) 

Kurang dari 0.1% wilayah laut dunia ditetapkan sebagai OECM, atau wilayah efektif lainnya.tindakan konservasi berbasis Komunitas konservasi multidisiplin harus memanfaatkan oeCM di samping kawasan lindung konvensional untuk melestarikan keanekaragaman hayati. OECM dan kawasan lindung dapat memiliki hasil yang sama (misalnya, keanekaragaman hayati yang berkelanjutan) meskipun mereka mungkin memiliki tujuan yang berbeda. Perhatikan bahwa tidak semua kawasan lindung memiliki tujuan keanekaragaman hayati yang eksplisit; terkadang cakupan area digunakan sebagai metrik keberhasilan alih-alih keanekaragaman hayati. oecms dapat meningkatkan konservasi sambil mempromosikan keberlanjutan, mendukung mata pencaharian, dan melindungi praktik budaya, termasuk kesetaraan dan hak-hak adat. Misalnya, di Amazon, 30% dari hutan hujan adalah wilayah Adat yang terletak di luar kawasan lindung. Menambahkan sepertiga dari hutan hujan ini akan meningkatkan potensi konservasi keanekaragaman hayati di wilayah tersebut.

Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN) merekomendasikan bahwa konservasi alam harus menjadi prioritas utama kawasan yang dikelola, tetapi prinsip ini menjunjung tinggi pandangan Barat bahwa manusia berbeda dari alam. Pendekatan ini merusak sistem pemerintahan di mana manusia adalah bagian penting dari alam, seperti yang dilakukan oleh Penduduk Asli Australia. Ketimpangan dalam konservasi dapat terjadi ketika kawasan lindung gagal memprioritaskan nilai dan kebutuhan lokal. OECM dapat membantu menciptakan lingkungan yang lebih adil, di mana orang-orang yang mengelola kawasan yang mempertahankan keanekaragaman hayati – terlepas dari bagaimana atau mengapa mereka mengelola kawasan tersebut – dapat bergabung dalam pengambilan keputusan konservasi. Sektor-sektor yang terkadang dikecualikan dalam proses ini, seperti organisasi pengelolaan perikanan yang telah membantu dalam membangun kembali stok ikan dan dengan demikian berkontribusi pada perolehan keanekaragaman hayati, dapat dimasukkan melalui OECM. OECM dapat meningkatkan konektivitas habitat yang sesuai dan jalur migrasi, menghubungkan satu kawasan lindung ke kawasan lindung lainnya. Menambahkan lapisan kawasan terkelola ini mengurangi risiko kehilangan kawasan lindung yang terkait dengan kekuasaan pemerintah dan lembaga pemerintah tertentu, yang dapat berubah.

Lima langkah diuraikan untuk memastikan oecms dikenali dengan benar: 

  1. Tunjukkan bahwa mereka bekerja. 
  2. Memperkuat tata kelola lokal yang ada. 
  3. Pendanaan yang aman. 
  4. Sepakati metrik. 
  5. Sertakan oecms dalam perjanjian lingkungan lainnya.  

Penulis: Gurney, GG, E. Darling, G. Ahmadia, V. Agostini, N. Ban, J. Blythe, J. Claudet, G. Epstein, Estradivari, H. Himes-Cornell, H. Jonas, D. Armitage, S. Campbell, C. Cox, W. Friedman, D. Gill, P. Lestari, S. Mangubhai, E. McLeod, N. Muthiga, J. Naggea, R. Ranaivoson, A. Wenger, I. Yulianto, & S. Jupiter 

Tahun: 2021 

terbuka di jendela baruLihat Artikelmembuka file PDF

Nature 595: 646-649. 10.1038/d41586-021-02041-4ff. ffhal-03311837 

porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »