Proyek Karbon Biru

Foto udara terumbu karang dan bakau di Pohnpei, Mikronesia. Foto © Jez O'Hare

Apa itu Proyek Karbon Biru?

Ekosistem karbon biru dapat membantu mengurangi dampak perubahan iklim, mendukung adaptasi, dan mengamankan hasil sosial, ekonomi, dan lingkungan. Ekosistem karbon biru yang sehat menyimpan dan menyerap karbon yang membantu mengurangi perubahan iklim, mendukung keanekaragaman hayati, dan menyediakan jasa ekosistem yang berharga bagi masyarakat pesisir. Ketika terdegradasi atau hilang, mereka berkontribusi terhadap perubahan iklim dengan melepaskan gas rumah kaca yang disimpan ke atmosfer dan dapat menjadi sumber emisi yang signifikan.

Proyek karbon biru dapat membantu negara-negara mencapai tujuan mitigasi dan adaptasi iklim NDC mereka. Foto © Ethan Daniels

Proyek karbon biru menggunakan nilai mitigasi perubahan iklim ekosistem laut dan pesisir untuk mendukung konservasi, penggunaan berkelanjutan, dan restorasi. ref

Manfaat mitigasi iklim dari proyek karbon biru ditentukan dengan membandingkan perubahan dalam pengurangan dan emisi GRK sebagai hasil dari proyek dengan pengurangan dan emisi GRK yang akan terjadi jika tidak ada proyek.

Kenapa melakukannya?

Proyek karbon biru dapat membantu pemerintah nasional dan masyarakat untuk mencapai berbagai tujuan yang meliputi: mitigasi dan adaptasi iklim; mata pencaharian berkelanjutan; konservasi dan pemulihan ekosistem karbon biru.

Proyek karbon biru dapat membantu pemerintah untuk memenuhi target mitigasi dan adaptasi nasional mereka dan komitmen untuk memenuhi tujuan pembangunan lingkungan dan berkelanjutan. Mereka dapat mendukung upaya nasional untuk menghitung jasa ekosistem lingkungan pesisir, sehingga memberikan insentif tambahan untuk pengelolaan ekosistem yang lebih baik. Mereka dapat memberikan pembiayaan tambahan untuk mendukung strategi manajemen lingkungan yang ada. Misalnya, penyeimbangan karbon dapat digunakan untuk menghasilkan pendanaan untuk konservasi dengan memungkinkan entitas membeli kemampuan untuk mengompensasi polusi karbon mereka dengan imbalan karbon yang tidak dipancarkan di tempat lain - sehingga ekosistem karbon biru tetap utuh, dipulihkan, atau dikelola untuk mengamankan dan meningkatkan cadangan karbon mereka. Lihat sebuah contoh proyek di Madagaskar untuk mendukung mata pencaharian masyarakat dan mitigasi karbon.

Di tingkat lokal, proyek karbon biru dapat secara langsung meningkatkan mata pencaharian masyarakat pesisir dengan memberikan pendapatan, sumber daya subsisten, dan manfaat tambahan (misalnya, perlindungan pantai yang disediakan oleh lahan basah yang utuh).

Perlindungan bakau juga melindungi penangkapan ikan dan mata pencaharian yang berkelanjutan.

Perlindungan terumbu karang, garis pantai bakau, dan keanekaragaman hayati juga melindungi penangkapan ikan dan mata pencaharian yang berkelanjutan. Foto © Mark Godfrey

Pengelolaan ekosistem karbon biru yang lebih baik, oleh karena itu, dapat meningkatkan keamanan pangan, mengamankan mata pencaharian, meningkatkan ketahanan dan berkontribusi dalam memberikan kontribusi yang ditentukan secara nasional (NDC) melalui penyerapan dan adaptasi karbon.

Contoh Proyek Blue Carbon

Konservasi Lahan Basah Utuh:

Tanah lahan basah adalah simpanan karbon yang signifikan, sehingga mencegah drainase dan degradasi lahan basah dapat mencegah emisi CO yang besar2. Kegiatan-kegiatan proyek dapat mencakup: mengendalikan sumber-sumber stres (polusi pantai, panen berlebihan, dan pembangunan pesisir) dan bekerja dengan perencana tata guna lahan, agen-agen pariwisata, dan masyarakat untuk memastikan ekosistem karbon biru yang ada terlindungi, dan pembangunan ditargetkan jauh dari daerah-daerah rentan, habitat dengan cadangan karbon yang signifikan, dan habitat yang memberikan manfaat manusia penting lainnya (misalnya, perlindungan pantai, perikanan).

Restorasi dan Pembuatan Lahan Basah Sayuran:

Kegiatan proyek dapat mencakup: menurunkan permukaan air di bekas lahan basah yang disita; Menghapus hambatan pasang surut; Hadiah ulang lahan basah yang dikeringkan; Meningkatkan permukaan tanah dengan material kerukan; Meningkatkan pasokan sedimen dengan menghilangkan bendungan; Memulihkan kondisi salinitas (mengurangi CH4 emisi); Meningkatkan kualitas air, misalnya untuk lamun; Pembuatan lahan basah atau lamun - mengkonversi lahan atau area laut dari lahan non-basah ke lahan basah atau non-lamun menjadi habitat lamun di mana sebelumnya tidak ada lahan basah / lamun yang ada.

Ekosistem karbon biru pesisir, seperti lamun, memainkan peran penting dalam penyerapan dan penyimpanan karbon jangka panjang. Foto © Tim Calver

Ekosistem karbon biru pesisir, seperti lamun, memainkan peran penting dalam penyerapan dan penyimpanan karbon jangka panjang. Foto © Tim Calver

Panduan telah dibentuk untuk mendukung pengembangan proyek karbon biru (misalnya, ref), Dan pengarusutamaan gender harus menjadi komponen mendasar dari setiap proyek karbon biru.

Fase 5 untuk proyek karbon biru dijelaskan secara rinci di bawah ini:

Pelingkupan

Mengidentifikasi berbagai pemangku kepentingan potensial untuk terlibat dalam proyek, para pemangku kepentingan dapat mencakup:

  • Komunitas lokal yang bergantung pada ekosistem karbon biru untuk makanan / mata pencaharian (termasuk pria dan wanita)
  • Operator pariwisata / hotel / organisasi perikanan yang memperoleh pendapatan dari ekosistem karbon biru yang sehat
  • Agen asuransi yang memberikan perlindungan terhadap banjir
  • Perusahaan yang membeli kredit karbon atau membayar jasa ekosistem
  • Pengembang pesisir
  • Ilmuwan / universitas bekerja pada karbon biru
  • Pembuat keputusan subnasional, nasional, dan internasional (mis. Kementerian lingkungan / perubahan iklim pemimpin lokal dalam pemerintahan)
  • Komitmen internasional (RAMSAR, UNFCCC, CBD)
  • Organisasi ekonomi, kesehatan, perkembangan dan / atau lingkungan wanita

Identifikasi target wilayah geografis ekosistem karbon biru dan kekhawatiran / pendorong utama hilangnya dan degradasi lahan basah:

  • Area target harus mencakup batas geografis, batas temporal (yaitu, periode kredit), sumber karbon yang terlibat (misalnya, biomassa, karbon organik tanah) dan GRK yang diperhitungkan (CO2, CH4 dan N2O)
  • Batas proyek harus mencakup area yang berada di bawah kendali atau menjadi di bawah kendali peserta proyek. Juga, penting untuk membahas bagaimana batas dapat bergerak sebagai respons terhadap perubahan iklim, seperti kenaikan permukaan laut (misalnya, bakau yang bermigrasi ke darat)

Identifikasi layanan ekosistem potensial yang nilainya dapat dimanfaatkan untuk mendukung kegiatan dan tujuan proyek (misalnya, perlindungan garis pantai, melindungi stok perikanan komersial, perikanan dekat pantai, pengelolaan hutan bakau, budidaya rumput laut, dll.)

Menilai kelayakan proyek (lihat contoh dalam Lampiran 1) - Jika suatu proyek dipertimbangkan untuk pasar karbon, penilaian kelayakan dapat menentukan kesesuaiannya dan manfaat GRK yang diantisipasi. Penilaian kelayakan harus mencakup, minimal:

  • Kelayakan teknis, termasuk penilaian praktik restorasi terbaik, antisipasi manfaat GRK, metodologi yang tersedia, kesesuaian lahan, batas proyek, penambahan, dan permanen. Penting untuk menetapkan wilayah dasar dan referensi, menilai ancaman yang ada (penyebab utama dan kegiatan apa yang dapat dilakukan untuk mengurangi / menghilangkan ancaman)
  • Kelayakan finansial, termasuk perkiraan pendapatan dan pengeluaran, pemangku kepentingan, aliran keuangan selama masa proyek, dan praktik terbaik untuk menyusun pembiayaan karbon
  • Kelayakan hukum dan kelembagaan, termasuk karbon dan hak atas tanah, memastikan 'persetujuan atas dasar informasi awal', masalah perpajakan, dan persyaratan peraturan
  • Nilai risiko non-permanen - ketika karbon hilang (misalnya, karena pembukaan / drainase lahan basah, kenaikan permukaan laut). Risiko tidak permanen akan berkurang dengan memilih lokasi yang tahan terhadap kenaikan permukaan laut (ketersediaan sedimen tinggi, pertumbuhan vegetasi yang kuat, dan / atau kemiringan bertahap untuk migrasi lahan basah)
  • Menilai praktik manajemen yang ada (misalnya, bagaimana mereka mempengaruhi pria dan wanita, migran, masyarakat adat) dan kapasitas ilmiah
  • Gambarkan dengan jelas kebutuhan dan ruang lingkup proyek potensial - gambarkan potensi manfaat dan kendala yang terkait dengan proyek

perencanaan

  • Identifikasi tujuan menyeluruh yang jelas dan tujuan yang terukur
  • Memetakan pemangku kepentingan dan mengidentifikasi mitra proyek
  • Lengkapi analisis gender & penilaian dan rencana aksi
  • Identifikasi sumber potensial pendanaan dan dapatkan pendanaan untuk proyek termasuk dana untuk kegiatan dan / atau pelatihan terkait gender
  • Mengevaluasi opsi tata kelola dan kerangka hukum untuk mendukung manajemen multi-sektoral
  • Menilai potensi dampak lingkungan atau sosial proyek, memastikan perlindungan sosial yang diperlukan ditetapkan, dan memastikan gender diarusutamakan ke dalam semua fase mulai dari perencanaan hingga implementasi, pemantauan, dan evaluasi
  • Pilih metodologi untuk penilaian karbon biru
  • Mengembangkan Strategi Pemantauan dan Evaluasi yang mencakup dampak lingkungan, sosial, dan ekonomi proyek

Demonstrasi

Fase ini melibatkan penilaian dan demonstrasi penilaian karbon biru dan bagaimana hal itu dapat digunakan untuk meningkatkan kebijakan dan pengelolaan ekosistem, misalnya, melalui pembiayaan karbon, perjanjian konservasi, pengakuan dalam kebijakan dan manajemen, atau mekanisme lainnya.

  • Melaksanakan asesmen karbon biru termasuk asesmen karbon, asesmen jasa ekosistem, asesmen kebijakan dan manajemen dan mengevaluasi keberhasilan proyek untuk menginformasikan manajemen adaptif
  • Memprioritaskan ancaman dan peluang, mengevaluasi opsi manajemen, dan memeriksa pertukaran
  • Terus berkomunikasi dan mendidik (kebijakan dan penjangkauan)

Implementasi

  • Mengukur, melaporkan, dan memverifikasi karbon - Agar reservoir karbon biru dimasukkan dalam mekanisme kebijakan (misalnya, untuk menghasilkan kredit karbon), mereka harus diukur, dilaporkan, dan diverifikasi. Hal ini memungkinkan pelacakan yang akurat dari pengurangan emisi GRK dan mengeluarkan jumlah kredit karbon yang akurat di tingkat proyek.
  • Sebelum karbon dapat dijual di pasar, proyek karbon harus didaftarkan pada badan verifikasi (misalnya, Standar Karbon Terverifikasi; Daftar Karbon Amerika). Registrasi terjadi ketika sebuah proyek secara resmi memasukkan ke dalam standar karbon, dan begitu terdaftar dalam registri, itu akan memenuhi syarat untuk perdagangan kredit dan pemberian kredit. Laporan pemantauan harus dikirim ke pihak ketiga untuk verifikasi dan jika berhasil, kredit karbon akan dikeluarkan.
    • Proyek akreditasi karbon harus menunjukkan tambah—Carbon yang diasingkan harus menjadi tambahan dari apa yang akan dicapai jika proyek karbon tidak dilaksanakan; keabadian—Carbon yang disimpan harus tetap demikian dalam jangka waktu yang lama; kebocoran—Ketika proyek karbon biru menghasilkan emisi di area di luar batas proyek.
  • Aman pembiayaan berkelanjutan untuk implementasi proyek karbon biru dari waktu ke waktu (melalui pasar karbon, pembayaran multi untuk pendekatan jasa ekosistem dan / atau mekanisme lainnya)

Pemantauan dan evaluasi

Memantau, mengevaluasi, dan beradaptasi - Pemantauan dan evaluasi rutin diperlukan untuk membuat tim proyek mendapatkan informasi tentang utilitas dan keberhasilan kegiatan proyek, dan mendukung manajemen adaptif.

  • Identifikasi potensi masalah, rumuskan strategi, dan ubah strategi jika perlu
  • Masukkan kapasitas untuk pemantauan dan evaluasi sebagaimana diperlukan untuk mendukung keabadian dan verifikasi (seperti disebutkan di atas)
  • Memantau dan mengevaluasi dimensi sosial proyek (misalnya, untuk memastikan pemilik sumber daya memiliki bagian yang setara dari manfaat proyek; mengurangi dampak terkait gender yang tidak diinginkan). Untuk panduan, lihat SocMon serta Dampak sosial adaptif manajemen untuk konservasi dan manajemen lingkungan.

Pelajaran dari Proyek Blue Carbon

Proyek-proyek karbon biru yang ada menawarkan pelajaran dan contoh praktik terbaik: ref

  • Berkonsultasilah dengan pemangku kepentingan lokal termasuk pembuat kebijakan sejak awal untuk memahami permintaan lokal dan hasil yang diinginkan dan untuk mendapatkan otoritas untuk proyek tersebut
  • Tetapkan tujuan proyek, memastikan kejelasan dukungan dan proses administrasi, dan memiliki kapasitas dalam negeri untuk pemantauan, pelaporan, dan verifikasi ref
  • Pertimbangkan potensi kenaikan permukaan laut untuk pemilihan lokasi, dengan memprioritaskan area yang paling tangguh terhadap kenaikan permukaan laut ref
  • Penilaian kelayakan tahap awal sangat disarankan untuk mengeksplorasi pertimbangan teknis, hukum, perencanaan keuangan dan keterlibatan masyarakat ref
  • Kembangkan rencana bisnis yang menunjukkan kapan kredit akan mulai diakumulasikan, berapa nilainya, dan berapa banyak uang yang bisa diharapkan selama umur proyek. Seringkali proyek karbon biru mahal di muka dan kredit karbon tidak masuk selama beberapa tahun setelah proyek ditetapkan
  • Pengembangan dana perwalian dapat membantu meningkatkan pencairan pendapatan kredit karbon yang transparan dan akuntabel, idealnya dengan dewan profesional dan manajer dana yang dapat memberikan laporan berkala dan terperinci tentang penerimaan dan penggunaan dana ref
  • Memasukkan pertimbangan mata pencaharian ke dalam proyek konservasi dan restorasi untuk karbon biru ref
  • Mengikat tujuan yang terkait karbon dengan tujuan konservasi yang lebih tradisional dapat membantu membangun dukungan lokal yang kuat ref
  • Mengakui bahwa manfaat karbon hanyalah salah satu dari banyak jasa ekosistem yang dapat disediakan oleh ekosistem karbon biru, dan mungkin perlu diseimbangkan dengan tujuan lain ref
  • Berkomitmen untuk pengelolaan adaptif jangka panjang, termasuk pemantauan, untuk menilai dan menyesuaikan pengelolaan habitat karbon biru sesuai kebutuhan ref
pporno youjizz xmxx guru xxx Seks