Menilai Stok Karbon

Foto udara terumbu karang dan bakau di Pohnpei, Mikronesia. Foto © Jez O'Hare

Panduan untuk menilai cadangan karbon, tingkat penyerapan, dan potensi emisi dari lahan basah terdegradasi dan padang lamun telah dikembangkan. ref Lihat bagian Sumberdaya di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Data yang dibutuhkan untuk menilai cadangan dan emisi karbon dapat meliputi:

  • Stok karbon pesisir yang ada
  • Perkiraan emisi dari ekosistem yang dikonversi
  • Inventarisasi nasional untuk ekosistem karbon biru
  • Jenis dan tingkat kehilangan ekosistem karbon biru
  • Ancaman dan pendorong deforestasi, degradasi dan hilangnya ekosistem karbon biru termasuk dampak perubahan iklim, khususnya kenaikan permukaan laut

Menilai cadangan karbon memerlukan pemetaan, pengumpulan dan analisis sampel tanah / biomassa, pemantauan pergerakan karbon masuk dan keluar dari sistem, dan menentukan emisi yang dihindari dari kegiatan pengelolaan. ref Penting untuk dicatat bahwa ekosistem karbon biru mengandung lebih dari satu sumber karbon, yang bila ditambahkan bersamaan, sama dengan total cadangan karbon.

Misalnya, hutan bakau biasanya dibagi menjadi kumpulan karbon 5:

  • biomassa di atas permukaan tanah
  • biomassa di bawah tanah
  • kayu mati
  • sampah
  • karbon tanah (biasanya sumber karbon terbesar)
Banyak alat tersedia untuk menghitung karbon biru. Foto © Tim Calver

Banyak alat tersedia untuk menghitung karbon biru. Lihat bagian sumber daya di bawah ini. Foto © Tim Calver

Menentukan kelompok mana yang akan diukur tergantung pada sistem, sumber daya yang tersedia, dan tujuan proyek. Misalnya, mengukur cadangan karbon di hutan bakau dengan tujuan menghasilkan kredit karbon akan memerlukan protokol yang berbeda dari mengukur cadangan karbon di padang lamun beriklim sedang untuk menginformasikan desain kawasan lindung laut. ref Untuk panduan tentang cara menilai sumber karbon, lihat Manual Baru untuk Mengukur, Menilai, dan Menganalisis Karbon Biru Pesisir dan halaman 35 dari Prinsip-prinsip Panduan untuk Menyampaikan Proyek Karbon Lahan Basah Pesisir.

Penting untuk membedakan antara sumber karbon lokal (CO2 diasingkan langsung dari atmosfer atau kolom air) dan karbon dari daerah lain (CO2 diperbaiki di tempat lain dalam lanskap yang diangkut dan disimpan di lokasi). Selanjutnya, proyek harus memperhitungkan sumber signifikan dan penurunan CO2 (karbon dioksida), CH4 (metana), dan N2O (nitro oksida) karena kegiatan proyek dan tindakan yang mengakibatkan terganggunya pasokan sedimen atau hidrologi yang dimodifikasi yang menghasilkan emisi gas rumah kaca terdekat (kebocoran ekologis). Prosedur untuk membedakan dan menghitung karbon asli dan karbon alokson disediakan di dalam Metodologi VCS untuk Restorasi Lahan Basah dan Lamun.

Untuk mengumpulkan sampel lapangan untuk memperkirakan kandungan karbon, berbagai keahlian teknis dan peralatan diperlukan. Misalnya, sampel tanah dapat dikumpulkan dengan menggunakan metode berteknologi rendah (misalnya, mengarahkan pipa PVC ke lumpur lunak), atau metode berteknologi tinggi (misalnya, mengebor alat pneumatik coring ke dalam sedimen dasar lamun saat menggunakan scuba).

Beberapa situs mungkin hanya tersedia pada waktu-waktu tertentu (misalnya, selama pasang atau surut), sehingga waktu pengumpulan data merupakan pertimbangan penting. Setelah sampel dikumpulkan, parameter biofisik harus dikuantifikasi menggunakan analisis laboratorium untuk memperkirakan jumlah karbon total. Analisis laboratorium mungkin memerlukan kolaborasi dengan lembaga penelitian.

Mengumpulkan dan menganalisis sampel karbon pada satu titik waktu memberikan titik referensi bahwa pengelola kelautan kemudian dapat mengukur penilaian stok berikutnya terhadap (setahun sekali hingga lima hingga sepuluh tahun sekali tergantung pada situasinya), atau digunakan dalam kombinasi dengan analisis ancaman untuk. menentukan potensi kredit karbon. ref Hal ini memungkinkan para manajer untuk menghitung jumlah karbon yang masuk atau keluar dari sistem dalam jangka waktu tersebut dan mungkin menghubungkan fluktuasi stok karbon dengan perubahan dalam penggunaan lahan (yaitu penggundulan hutan atau perusakan yang berdampak pada aliran sedimen ke pantai). Untuk metode terperinci lihat Howard et al. (2014). ref

pporno youjizz xmxx guru xxx Seks