Keterlibatan Pemangku Kepentingan untuk Perencanaan Ketahanan

 

Lokasi

Ningaloo Reef, Australia Barat

Tantangan

Keterlibatan pemangku kepentingan yang efektif – proses menginformasikan, memahami, dan menanggapi kekhawatiran siapa pun yang mungkin memengaruhi, atau dipengaruhi oleh, keputusan manajemen – merupakan dasar bagi perencanaan dan pengelolaan yang efektif. Ketika dilakukan dengan baik, keterlibatan pemangku kepentingan dapat memberikan umpan balik yang berharga yang meningkatkan pengambilan keputusan dan membangun dukungan publik untuk keputusan tertentu. Ini juga mengembangkan lisensi sosial dan kepercayaan publik pada manajer secara lebih umum, yang merupakan dasar bagi keberhasilan implementasi tindakan. Namun, dalam banyak kasus, pelibatan pemangku kepentingan diperlakukan sebagai latihan 'centang-kotak', seringkali dalam bentuk periode konsultasi publik yang memungkinkan komentar atas strategi atau tindakan yang sudah dikembangkan tetapi tidak memberikan peluang yang berarti bagi para peserta. untuk membentuk pendekatan atau prioritas. Dalam keadaan di mana lembaga harus bergantung pada dukungan berkelanjutan atau kerjasama publik, hal ini dapat memiliki efek negatif pada tingkat kepercayaan pada manajemen dari waktu ke waktu dan menghambat pelaksanaan tindakan atau proses perencanaan lain yang mengikutinya. Dalam pengertian ini, pelibatan pemangku kepentingan tidak boleh dilihat sebagai langkah terpisah yang harus dilakukan, tetapi Langkah pertama dalam membangun kepercayaan, hubungan, dan dukungan yang akan diperlukan untuk manajemen yang berkelanjutan.

Tindakan diambil

Kerangka Ketahanan Terumbu

Kerangka Ketahanan Terumbu

Studi kasus ini menguraikan pelajaran yang dipetik dari proses pelibatan masyarakat untuk merancang Strategi Ketahanan untuk Pantai Ningaloo di Australia Barat. Strategi Ketahanan bertujuan untuk mendukung dan mempertahankan terumbu karang Ningaloo dan orang-orang yang bergantung padanya. Strategi ini ditempatkan di dalam Departemen Keanekaragaman Hayati, Konservasi, dan Atraksi (badan Pemerintah Negara Bagian yang bertanggung jawab atas pengelolaan terumbu karang di Ningaloo) dan dikembangkan dengan dukungan dari Inisiatif Terumbu Tangguh. Resilient Reefs adalah inisiatif global untuk mendukung terumbu karang dan masyarakat untuk beradaptasi dengan perubahan iklim dan ancaman lokal di lima situs Warisan Dunia Kelautan UNESCO. Kunci untuk mencapai ini adalah pengembangan Strategi Ketahanan yang berfokus pada ekosistem terumbu karang, kesejahteraan masyarakat, dan pengaturan tata kelola. Klik disini (atau pada gambar) untuk melihat secara mendalam kerangka ketahanan yang dikembangkan dan digunakan oleh Resilience Reefs Initiative.

Untuk mengembangkan strategi Ningaloo, selama periode delapan bulan, kami melibatkan pemangku kepentingan untuk memahami keprihatinan, nilai, dan prioritas mereka; memberikan informasi jika diperlukan; dan kemudian merancang tindakan bersama yang menangani ancaman utama terhadap terumbu karang dan masyarakat. Pemangku kepentingan yang mewakili dewan lokal, otoritas manajemen lainnya, kelompok masyarakat, bisnis lokal, kelompok adat, ilmuwan, anggota masyarakat, dan kelompok kepentingan dan industri tertentu dihubungi dengan menggunakan berbagai metode, termasuk:

  • wawancara: Untuk memahami keprihatinan dan pandangan utama, kami mewawancarai 60 pemangku kepentingan yang dikenal oleh pengelola terumbu sebagai anggota masyarakat setempat yang berpengaruh. Orang yang diwawancarai diminta untuk menyarankan orang lain yang harus diwawancarai. 'Teknik bola salju' memungkinkan manajer dengan cepat mengidentifikasi jaringan orang-orang berpengaruh.
  • Platform online Ningaloo

    Platform online interaktif Ningaloo untuk keterlibatan pemangku kepentingan

    Survei online: Sebagai akibat dari Covid-19 dan pembatasan interaksi, kami merancang survei online untuk umpan balik tentang nilai-nilai utama, prioritas, dan ancaman yang penting untuk ditangani. Platform interaktif ini juga memungkinkan peserta untuk melihat tanggapan orang lain dan terlibat dalam diskusi atau 'menyukai' (menunjukkan dukungan untuk) ide.

  • Lokakarya komunitas: Menggunakan umpan balik dari wawancara dan survei online, kami mengadakan lokakarya seluruh komunitas bagi para peserta untuk mendiskusikan pengetahuan, pengalaman, dan pendapat mereka dengan orang lain. Ini mungkin langkah yang paling penting dan produktif dari keterlibatan karena tidak hanya memberi orang kesempatan untuk mengungkapkan pendapat mereka, tetapi juga untuk mempertimbangkan dan merevisi pendapat tersebut dalam konteks masalah dan prioritas lain yang dibagikan oleh kelompok.
  • Keterlibatan di dalam negeri: Sementara Pemilik Tradisional hadir di lokakarya, untuk memberikan kesempatan untuk keterlibatan yang berarti, kami menghabiskan waktu 'di negara' (di lanskap) dengan Pemilik Tradisional untuk memahami nilai-nilai budaya dan pengetahuan tradisional yang berkaitan dengan pengelolaan daerah.
Keterlibatan di dalam negeri

Lokakarya komunitas dengan beragam pemangku kepentingan menghasilkan 200+ tindakan ketahanan potensial dan membangkitkan antusiasme dan dukungan dari para peserta. Foto © Joel Johnsson, DBCA

Gambar Proses Strategi di bawah ini menggambarkan bagaimana pembelajaran dari keterlibatan pemangku kepentingan digabungkan dengan masukan lain untuk mengembangkan Strategi Ketahananan.

Proses Strategi Ketahanan Karang

Proses Ningaloo untuk mengembangkan Strategi Ketahanan. Foto © Joel Johnsson, DBCA

Seberapa sukseskah itu?

Proses kami dianggap adil dan merata oleh para pemangku kepentingan. Seperti halnya banyak masalah yang diperdebatkan, tidak masuk akal untuk mengharapkan semua pihak akan mencapai konsensus atau setuju tentang keputusan akhir. Kami bekerja keras untuk memastikan bahwa semua pemangku kepentingan merasa memiliki kesempatan untuk menyuarakan pendapat mereka dan dapat melihat bagaimana hal itu dipertimbangkan dalam proses pengambilan keputusan. Kami juga membangun dukungan dan kemitraan untuk manajemen yang berkelanjutan. Melalui proses ini, kami membangkitkan antusiasme dan dukungan atas tindakan yang memberdayakan masyarakat untuk terlibat dalam pengelolaan.

Proses pelibatan menargetkan serangkaian pemangku kepentingan yang jauh lebih luas daripada yang telah dilakukan di masa lalu. Pendekatan seluruh masyarakat ini berarti kerja ekstra untuk diterapkan tetapi menghasilkan peserta yang diberdayakan dan terlibat dan lebih dari 200 tindakan pengelolaan terumbu yang diusulkan, 140 di antaranya merupakan tulang punggung dari Strategi Ketahanan untuk Pantai Ningaloo.

Apa Selanjutnya? Ningaloo akan merilis strategi tersebut akhir tahun ini (2022) dan mulai menerapkannya—melaksanakan tindakan di lapangan, reformasi kebijakan, dan strategi lain untuk memperkuat terumbu karang dan masyarakat untuk masa depan yang tidak pasti. Ningaloo dan mitra Resilient Reefs Initiative menyelenggarakan lokakarya akselerator ketahanan pada tahun 2021 untuk memperdalam keterlibatan pada topik tertentu: restorasi terumbu (lihat laporan lokakarya di sini). Lokasi percontohan lainnya dalam Inisiatif juga mengembangkan strategi ketahanan holistik berdasarkan keterlibatan pemangku kepentingan yang mendalam dan kami berharap dapat membagikan contoh-contoh tersebut selama beberapa tahun ke depan.

Sangat menyenangkan bagi semua orang untuk mendengar suara mereka. Pada akhirnya, Anda dapat mengatakan bahwa semua orang benar-benar bersemangat; tidak ada yang memiliki kesempatan untuk berkontribusi seperti itu sebelumnya, dan Anda akhirnya merasa bahwa sesuatu yang Anda benar-benar pedulikan dan anggap penting untuk masa depan telah didengar… Saya sangat bersemangat untuk melihat apa langkah selanjutnya, bagaimana kita dapat menumbuhkan energi yang telah diciptakan Resilient Reefs dan membuat perubahan positif bagi masyarakat dan daerah.
-Michael Tropiano, penduduk Exmouth

Pelajaran yang dipetik dan rekomendasi

  1. Bangun momentum:

Setelah Anda mengidentifikasi pemangku kepentingan utama, apa yang mereka khawatirkan, dan bagaimana Anda akan melibatkan mereka, Anda perlu membangun momentum dan minat dalam proses untuk mendapatkan partisipasi. Kami mencapai ini dengan:

  • Membangun kredibilitas: Cara terbaik untuk membangun kredibilitas dengan pemangku kepentingan lokal adalah dengan mendapatkan dukungan dari anggota berpengaruh dari setiap kelompok. Kami membentuk komite konsultatif masyarakat yang terdiri dari 11 perwakilan dari berbagai kelompok pemangku kepentingan yang memberikan panduan proyek. Perwakilan merupakan sumber informasi yang kredibel bagi para pemangku kepentingan, terkadang hadir di lokakarya, dan membantu mendorong partisipasi.
  • Mengidentifikasi sekutu kunci: Saat mengadakan lokakarya, kami mengundang kelompok inti pemangku kepentingan yang penting bagi keberhasilan proses (termasuk lembaga pengelola tertentu, Pemilik Tradisional, dll.). Memiliki peserta ini memastikan bahwa beragam suara terwakili, terlepas dari peserta lain. Kami juga menggunakan 'teknik bola salju' dengan meminta mereka mengundang orang lain dalam jaringan mereka.
  • Meningkatkan kesadaran: Kami mengadakan acara yang meningkatkan kesadaran tentang lokakarya dan masalah yang ingin kami atasi. Misalnya, kami memutar film dokumenter perubahan iklim dan terumbu karang di tempat-tempat lokal dan menyelenggarakan 'Reef Chat' tentang pengetahuan terkini untuk mendorong orang berpartisipasi dalam lokakarya.
  • Berkomunikasi secara luas: Kami berkomunikasi melalui berbagai saluran, menggunakan media sosial, media tradisional (berita dan radio), buletin lokal, milis, pamflet di papan pengumuman komunitas, dan presentasi di pertemuan kelompok masyarakat dan acara lokal.
  1. Mengurangi hambatan:

Dalam semua keadaan akan ada hambatan untuk berpartisipasi. Jika Anda dapat mengurangi hambatan ini, lebih banyak orang akan dapat terlibat dan prosesnya akan lebih berhasil. Berikut adalah beberapa hambatan yang kami identifikasi dalam komunitas kami dan bagaimana kami mengatasinya:

Pembatas: Bagaimana kami mengatasinya:
Orang tua atau mereka yang tidak memiliki akses ke internet mungkin kesulitan mengakses survei online. Survei kertas juga disediakan, bersama dengan tawaran diskusi langsung.
Orang sering merasa sulit untuk menghadiri lokakarya karena komitmen lain. Kami mengidentifikasi semua kegiatan mingguan dalam komunitas (rapat dewan/komite, olahraga sosial, acara, dll.) dan lokakarya terjadwal pada waktu yang menghindari konflik.
Keluarga berjuang untuk menemukan penitipan anak pada malam hari sehingga kedua orang tua dapat menghadiri acara. Kami menyelenggarakan kegiatan yang diawasi untuk anak-anak di lokakarya agar keluarga dapat hadir tanpa kerumitan.
Kaum muda sering diabaikan selama kegiatan pertunangan formal. Kegiatan lari yang dirancang khusus untuk kaum muda secara paralel dengan sesi dewasa memungkinkan kami untuk terlibat secara bermakna, dan juga untuk berbagi nilai dan prioritas kaum muda dengan orang dewasa secara terstruktur untuk menginformasikan setiap diskusi. Kami juga menjajaki kegiatan lari di sekolah setempat.
Tempat untuk lokakarya atau wawancara, atau metode komunikasi tertentu, mungkin tidak dapat diakses oleh penyandang disabilitas. Semua tempat dipastikan dapat diakses sepenuhnya. Informasi penting dikomunikasikan baik dalam bentuk cetak maupun melalui rekaman video/audio.
Beberapa individu yang blak-blakan atau agresif dalam komunitas memiliki kecenderungan untuk mendominasi diskusi dan mencegah kontribusi lainnya. Sebagian besar lokakarya dirancang seputar beberapa diskusi kelompok kecil – jika satu kelompok didominasi oleh seorang individu, yang lain dapat bergabung dengan kelompok lain. Ada juga waktu untuk refleksi pribadi terjadwal, yang dibagikan pada catatan tempel, dan orang-orang diberi kesempatan untuk memilih secara anonim dan menunjukkan dukungan untuk ide-ide. 'Aturan keterlibatan' yang jelas yang menguraikan bagaimana orang akan dimintai pertanggungjawaban dalam berinteraksi satu sama lain (memperlakukan satu sama lain dengan hormat, berbagi waktu, dll.) secara eksplisit dinyatakan dan disepakati oleh seluruh kelompok pada awal setiap sesi, dan dilaksanakan selama kegiatan.
Komunitas ini bersifat sementara, dengan banyak penduduk setempat pergi di musim panas. Kegiatan pelibatan kunci, seperti lokakarya dan wawancara, ditunda hingga sebagian besar pemangku kepentingan dapat hadir. Pilihan untuk partisipasi online juga dikembangkan.
Kegiatan keterlibatan

Anggota masyarakat bekerja sama untuk mengembangkan proposal untuk memperkuat ketahanan ekosistem, masyarakat, dan sistem tata kelola di sepanjang Pantai Ningaloo. Foto © Joel Johnsson, DBCA

  1. Terlibat secara bermakna:

Memberikan kesempatan bagi para pemangku kepentingan untuk terlibat secara bermakna adalah konsep terpenting yang memandu proses tersebut. Ini untuk memastikan semua peserta merasa nyaman berkontribusi dan pandangan mereka dipertimbangkan secara adil. Ada berbagai pendekatan penting yang memungkinkan peserta untuk terlibat secara bermakna, banyak di antaranya terkait dengan desain lokakarya:

  • Transparansi dari penyelenggara sangat mendasar. Transparansi adalah tentang kejelasan dengan peserta tentang niat, proses keterlibatan, dan bagaimana informasi yang mereka berikan akan digunakan.
  • Menghadiri wawancara dan lokakarya dengan pertanyaan, bukan jawaban penting untuk keterlibatan yang tulus. Memiliki diskusi terbuka tentang isu-isu kunci, nilai-nilai, dan ancaman dan bagaimana ini harus ditangani, bukan hanya mengusulkan tindakan, berarti orang merasa proses itu asli dan jauh lebih bersemangat dan diberdayakan tentang hasil.
  • Mengidentifikasi kesamaan dan nilai-nilai bersama antara peserta membantu meredakan potensi konflik. Di awal lokakarya, kami melakukan latihan yang memetakan apa arti terumbu karang bagi anggota masyarakat, yang menyoroti seberapa besar orang menghargai terumbu karang sebagai aspek inti kehidupan dalam masyarakat. Sementara orang-orang pada akhirnya berbeda pendapat tentang tindakan mana yang diperlukan, kami menyoroti nilai-nilai bersama dan landasan bersama untuk mengurangi perpecahan.
  • Memberikan informasi untuk menginformasikan diskusi penting dan memberikan rasa keadilan – kami meminta masukan dari peserta dan sebagai imbalannya membagikan hasil penelitian kami. Dengan meminta masukan terlebih dahulu kami tidak mengarahkan diskusi ke arah hasil yang telah ditentukan. Dalam banyak kasus, orang diberi kesempatan untuk mengungkapkan pendapat dan pengalaman pribadi mereka, kemudian disajikan dengan data dan diberi kesempatan untuk membangun atau menambah tanggapan mereka berdasarkan informasi baru ini.
  • Memiliki fasilitator kelompok kecil yang tidak memihak adalah kunci untuk proses inklusif. Moderator lokakarya memberikan fasilitasi, kepada setiap diskusi kelompok kecil dengan mencatat, mengarahkan peserta melalui kegiatan, dan melaporkan kembali ke poin penyelenggara/klarifikasi setelah lokakarya selesai. Semua ide dan masukan dipertimbangkan terlepas dari apakah itu sesuai dengan pandangan atau pendapat moderator (atau anggota tabel lainnya).
  • Membangun legitimasi adalah kuncinya. Legitimasi ditingkatkan dengan: 1) presentasi video oleh pakar teknis global di bidang ketahanan terumbu karang; 2) pengumuman cepat 'siapa yang ada di ruangan' di awal lokakarya untuk menyoroti partisipasi luas oleh para pembuat keputusan di lokakarya; dan 3) memiliki anggota masyarakat yang berpengaruh dalam menyajikan informasi, bukan manajer.
  • Kemampuan untuk secara interaktif mendiskusikan ide berdasarkan masukan/perspektif anggota komunitas lainnya adalah yang terpenting. Kegiatan dirancang untuk menjadi interaktif dan menarik. Hal ini memungkinkan peserta untuk memahami pandangan mereka dalam konteks perspektif yang lebih luas; mendorong orang untuk mengulangi, berinovasi, dan menyesuaikan pemikiran mereka berdasarkan konteks ini; menciptakan kesempatan untuk belajar dan mengembangkan nilai-nilai bersama; dan menyediakan 'filter alami' untuk proyek pilihan. Selain itu, kegiatan perencanaan yang berbeda dari sekadar curah pendapat atau presentasi berarti sesi lebih banyak menarik. Kegiatan termasuk presentasi video, penilaian risiko kolaboratif, diskusi tematik kelompok kecil ('World Café'), perencanaan visi/skenario, dan sesi desain tindakan yang mencakup pemungutan suara.

Ini adalah salah satu hal yang sering Anda dengar, tetapi terkadang tidak benar-benar Anda lihat: komunikasi dengan masyarakat, serta antar lembaga pengelola. Sangat menyenangkan melihat komunitas dan DBCA semua bekerja sama, mengatasi masalah dan berpotensi memecahkan beberapa masalah. Saya meninggalkan lokakarya dengan perasaan lebih terhubung dengan komunitas, dengan pemahaman yang lebih jelas tentang tujuan DBCA. Itu membuat saya merasa sangat terinspirasi dan bersemangat untuk berbuat lebih banyak. Aku berdengung!
-Caitlin Rae, penduduk Coral Bay

Ringkasan pendanaan

Resilient Reefs Initiative sedang disampaikan di Ningaloo oleh Department of Biodiversity, Conservation, and Attractions (DBCA) bekerja sama dengan Great Barrier Reef Foundation, The Nature Conservancy's Reef Resilience Network, Pusat Kota dan Lanskap Tangguh Universitas Columbia, Katalis Kota Tangguh , UNESCO dan AECOM. Inisiatif ini didukung oleh BHP Foundation. Sekitar $485,000 AUD telah diberikan kepada DBCA untuk mendanai posisi Chief Resilience Officer dan menutupi pengeluaran selama tiga tahun. Sumber daya dalam bentuk barang untuk mendukung pengembangan strategi disediakan melalui Mitra program (lihat daftar di bawah) dan mitra pengiriman AECOM. Setelah Strategi Ketahanan dirilis, dana awal hingga $1 juta tersedia untuk mengimplementasikan tindakan ketahanan yang inovatif.

Organisasi pemimpin

Organisasi pelaksana di Ningaloo: Departemen Keanekaragaman Hayati, Konservasi, dan Atraksi
Organisasi utama untuk Resilient Reefs Initiative: Yayasan Great Barrier Reef
Pendana Resilient Reefs Initiative: Yayasan BHP

Mitra

Jaringan Ketahanan Karang
Pusat Kota dan Lanskap Tangguh Universitas Columbia
Katalis Kota Tangguh
UNESCO
AECOM

Sumber

Ningaloo Terumbu Tangguh oleh Departemen Keanekaragaman Hayati, Konservasi dan Atraksi Pemerintah Australia Barat

porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »