Mengurangi Polusi Lingkungan Menggunakan Solusi Sanitasi Terdesentralisasi untuk Jamban di Tempat di Dar Es Salaam, Tanzania

 

tempat

Dar es Salaam, Tanzania, Afrika Timur

Tantangan

Di Dar es Salaam hanya 10% dari populasi yang terhubung ke jaringan saluran pembuangan. Mayoritas penduduk menggunakan sistem on-site, dengan 20% dari total rumah tangga menggunakan septic tank on-site dan 70% sisanya menggunakan jamban on-site. Sanitasi yang tidak memadai adalah penyebab mendasar di balik wabah kolera yang berkepanjangan yang mengakibatkan lebih dari 10,000 kasus yang dilaporkan dan tingkat kematian 1.6% antara tahun 2015 dan 2017. Sekitar 90% penduduk Dar es Salaam perlu membayar layanan pengosongan lubang atau septic tank. Layanan pengosongan pit saat ini adalah tanker vakum yang mahal atau praktik pengosongan diri yang tidak aman. Bahkan jika tanker vakum digunakan, lumpur sering dibuang secara ilegal ke badan air atau ladang, karena terbatasnya jumlah tempat pengolahan lumpur. Salah satu praktik tidak aman yang umum adalah 'memuntahkan' isi jamban ke lingkungan, di mana mereka mengalir ke air permukaan dan air tanah. Diperkirakan hampir 60% dari sistem di tempat menggunakan metode pengosongan 'muntah'.

sungai tercemar di dar es salaam

Aliran khas di Dar es Salaam terkontaminasi dengan lumpur tinja dan limbah padat. Foto © Jacqueline Thomas

Ada sejumlah besar polusi tinja yang memasuki Samudra Hindia Barat Daya di Dar es Salaam, melalui aliran utama dan sungai yang mengalir melalui kota. Saat ini, ada data terbatas tentang beban mikroba dan patogen yang terkait dengan polusi ini. Di sekitar Dar es Salaam, terdapat sejumlah ekosistem terumbu karang yang merupakan habitat laut yang penting baik untuk memancing maupun ekowisata. Lebih banyak pekerjaan diperlukan untuk menerapkan solusi sanitasi yang melindungi kesehatan penduduk lokal dan ekosistem pantai.

Tindakan diambil

glupher menghilangkan lumpur

Mengosongkan jamban di Dar es Salaam menggunakan pompa tangan Gulpher. Foto © Jacqueline Thomas

Proyek berjudul Sistem Sanitasi Terdesentralisasi untuk Dar Salaam ('DEWATS untuk Dar') dimulai untuk mengatasi kurangnya layanan sanitasi yang aman untuk sistem di tempat di Dar es Salaam. Intervensi sanitasi yang dipilih untuk implementasi adalah peningkatan skala layanan pengosongan kakus dan pengolahan/pemindahan lumpur yang telah terbukti menggunakan model kewirausahaan sosial. 'DEWATS For Dar' menggunakan alat pengosongan jamban yang diproduksi secara lokal, transportasi sederhana dan lokasi pengolahan lumpur yang terdesentralisasi. Sistem pengolahan lumpur dirancang oleh LSM Bremen Overseas Research & Development Association (BORDA). Desain pabrik didasarkan pada pengolahan biologis menggunakan pencernaan anaerobik dan tahap pengolahan tambahan untuk menghasilkan limbah yang aman. Instalasi pengolahan tidak menggunakan listrik atau sumber daya tambahan lainnya untuk berfungsi (air atau bahan kimia). Keluaran DEWATS adalah biogas untuk memasak, lumpur kering bio-padatan dan limbah yang diolah untuk pertanian.

Dua pabrik baru dibangun untuk melayani dua kota pinggiran kota Dar es Salaam. Setiap pabrik melayani sekitar 3,000 rumah tangga, dengan populasi berkisar antara 18,000-30,000 orang per sistem. Klien untuk layanan penagihan adalah permukiman informal dan formal. Biaya pengosongan yang lebih terjangkau dicapai dengan menggunakan teknologi pengosongan yang sesuai dan diadaptasi secara lokal termasuk pompa tangan Gulper dan sistem vakum kecil pada sepeda motor roda tiga. Ada biaya layanan yang dinegosiasikan berdasarkan pendapatan di mana klien yang lebih kaya memberikan layanan subsidi silang untuk klien yang lebih miskin. Total biaya pengobatan dikurangi dengan menurunkan biaya transportasi dengan jarak yang lebih pendek ke DEWATS/stasiun transfer ke rumah tangga dan melalui penjualan bio-padatan.

mengosongkan melalui layar

Memuat lumpur tinja ke Instalasi Pengolahan Air Limbah Terdesentralisasi di Dar es Salam. Foto © Jacqueline Thomas

Keluaran 'DEWATS untuk Dar' diukur dari segi kualitas keluaran pengolahan (efluen dan biosolid), peningkatan kesehatan manusia, pengurangan pencemaran lingkungan dan manfaat ekonomi (pekerjaan) di masyarakat di mana mereka dibangun. Proyek ini dimulai pada tahun 2016 dan berakhir pada tahun 2020 dengan penyerahan pengoperasian pembangkit kepada operator kotamadya setempat. Dengan menyediakan layanan pengosongan dan fasilitas pengolahan lumpur tinja, kesehatan masyarakat dan lingkungan secara keseluruhan dapat ditingkatkan, karena dapat mengurangi contoh pembuangan yang tidak aman ke jalan-jalan dan pencemaran badan air (sungai dan sungai). Namun, ini tergantung pada tingkat penerimaan dan penggunaan layanan pengobatan, yang bervariasi selama periode implementasi.

Seberapa sukseskah itu?

Proyek ini berhasil membangun dan mengoperasikan dua fasilitas pengolahan baru. Tanaman terbukti secara signifikan mengurangi beban mikroba dan patogen dari lumpur tinja mentah. Mengingat pengurangan jangka waktu untuk tahap operasi, sulit untuk mengukur peningkatan kesehatan manusia atau kesehatan lingkungan. Ini karena skala penggunaan. Seiring waktu karena semakin banyak rumah tangga yang menggunakan layanan sistem pengolahan, diharapkan akan ada peningkatan terukur dalam kesehatan manusia dan pengurangan beban polusi di sungai yang mengalir melalui komunitas tersebut. Proyek ini meningkatkan kesadaran tentang solusi perawatan sanitasi. Dengan menyerahkan fasilitas kepada pemerintah kota setempat, sistem perawatan dapat terus dioperasikan.

Pelajaran yang dipetik dan rekomendasi

  • Tahap awal konsultasi dengan pemangku kepentingan memakan waktu yang jauh lebih lama dari yang direncanakan semula. Hal ini karena ada kekosongan kebijakan sehubungan dengan proses persetujuan yang diperlukan untuk membangun instalasi pengolahan tersebut di lahan publik.
  • Tahap konsultasi yang lebih lama berarti pengoperasian penuh kedua pembangkit hanya berlangsung selama 1 tahun sebelum proyek selesai. Sangat sulit untuk mengukur hasil apa pun dari operasi pabrik dalam waktu sesingkat itu.
  • Manajemen proyek sangat kompleks dan membutuhkan lebih banyak waktu, keterampilan, dan energi daripada yang diantisipasi oleh LSM pelaksana.
  • Tenaga kerja untuk menjalankan pabrik dipekerjakan dengan gaji daripada diberi insentif untuk bekerja berdasarkan jumlah klien yang dilayani. Hal ini menyebabkan penawaran layanan yang buruk dan inkonsistensi dalam biaya yang dikenakan. Ini adalah poin penting yang menghalangi lebih banyak anggota masyarakat untuk menggunakan layanan pengosongan.
  • Serah terima ke pemkot sudah selesai, namun ada beberapa kekhawatiran jika pembangkit tersebut akan terus dijalankan secara optimal.

Ringkasan pendanaan

Badan pendanaannya adalah Departemen Pembangunan Internasional Inggris (DFID) dan implementasi hibah dilakukan melalui terbuka di jendela baruDana Inovasi Pembangunan Manusia (HDIF).

Organisasi pemimpin

terbuka di jendela baruOrganisasi Pimpinan Pelaksana: Bremen Overseas Development Association (BORDA)
terbuka di jendela baruOrganisasi Evaluasi: Institut Kesehatan Ifakara (IHI)

Rekan

Lihat di atas

Sumber Daya

terbuka di jendela baruDEWATS untuk Situs Web Proyek Dar

Penulis

terbuka di jendela baruDr Jacqueline Thomas

porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »