Alat Perencanaan & Manajemen Tindakan Dini Lokal

Filipina. Foto © TNC

Alat Perencanaan dan Manajemen Aksi Dini Lokal (LEAP) dikembangkan di 2010 melalui proses kolaboratif dengan anggota masyarakat, pengelola sumber daya, praktisi konservasi, dan perwakilan dari berbagai sektor (misalnya, ketahanan pangan, perikanan, manajemen risiko bencana, ilmu iklim) di Mikronesia. ref Alat ini dirancang untuk digunakan oleh para praktisi konservasi dan mitra untuk membantu masyarakat di Mikronesia mengimplementasikan perencanaan adaptasi dengan fokus pada tindakan berbasis ekosistem. Alat LEAP membantu praktisi masyarakat memfasilitasi kegiatan partisipatif untuk meningkatkan pemahaman masyarakat tentang dampak perubahan iklim, melibatkan pemangku kepentingan dan sektor dalam proses perencanaan, dan memfasilitasi pemahaman tentang ancaman iklim dan non-iklim terhadap sumber daya sosial dan ekologis yang paling penting. ref Di 2012, Tim Dukungan Prakarsa Segitiga Karang AS mengadopsi dan mengadaptasi alat untuk Segitiga Karang untuk mendukung adaptasi perubahan iklim di wilayah tersebut.

Alat ini mencakup empat langkah:

  1. Membuat tim komunitas / proyek terorganisir untuk kesadaran iklim dan perencanaan adaptasi
  2. Memahami perubahan iklim dan kisah iklim setempat
  3. Melakukan penilaian ancaman dan kerentanan
  4. Mengembangkan LEAP atau Rencana Manajemen

Setiap langkah mencakup instruksi untuk fasilitator masyarakat, lembar kerja / templat dengan pertanyaan panduan, dan latihan yang harus dilakukan dengan anggota masyarakat dan / atau tim perencanaan manajemen sumber daya inti. Sebagian besar latihan didasarkan pada metode penilaian pedesaan partisipatif yang digunakan dalam pengelolaan sumber daya alam (misalnya, kalender musiman, garis waktu sejarah, dan pemetaan masyarakat) dan pengguna didorong untuk membangun bahan yang dikembangkan melalui proses perencanaan manajemen sebelumnya daripada menciptakan produk baru. ref Penerapan LEAP membutuhkan keahlian fasilitasi masyarakat, pengetahuan dasar tentang ilmu pengetahuan tentang perubahan iklim, dampak iklim, dan strategi adaptasi di berbagai sektor.

Nelayan bekerja untuk mengidentifikasi opsi implementasi adaptasi iklim masyarakat untuk Pulau Ahus, Papua Nugini. Foto © TNC

Nelayan bekerja untuk mengidentifikasi opsi implementasi adaptasi iklim masyarakat untuk Pulau Ahus, Papua Nugini. Foto © TNC

Keuntungan Alat LEAP

  • kemudahan penggunaan
  • relevansi lokal di Mikronesia (dan komunitas pesisir dan pulau di negara berkembang tropis secara lebih luas)
  • fokus pada kesehatan dan kesejahteraan masyarakat
  • dapat menjadi alat perencanaan mandiri atau informasi yang dikumpulkan dapat dimasukkan ke dalam rencana yang ada
  • memungkinkan pesan-pesan utama tentang ilmu perubahan iklim untuk dikomunikasikan hanya dengan menggunakan ilustrasi
  • memanfaatkan proses partisipatif yang memungkinkan anggota masyarakat untuk memahami kerentanan terhadap perubahan iklim melalui pengalaman mereka sendiri dalam kombinasi dengan ilmu iklim
  • berfokus pada kesehatan sosial dan ekologi masyarakat, alih-alih sektor tunggal, memungkinkan pendekatan terpadu yang mempertimbangkan sumber daya alam dan manusia.

Keterbatasan Alat LEAP

  • proses partisipatif membutuhkan waktu yang cukup lama untuk diimplementasikan
  • tidak diarahkan pada pengaturan kota atau komunitas dengan struktur sosial / tata kelola yang kompleks
  • tidak berurusan dengan dimensi gender dari kerentanan terhadap perubahan iklim dan lingkungan dan adaptasi
  • detail tentang bagaimana menerapkan tindakan adaptasi dan mencapai tujuan "SMART" tidak disediakan
  • strategi adaptasi yang diidentifikasi melalui LEAP mungkin memerlukan keterampilan teknis dan kapasitas yang tidak dimiliki masyarakat (misalnya, berurusan dengan erosi pantai dan genangan air)

Pelajaran

  • program dan proyek yang membahas adaptasi perubahan iklim perlu menekankan pengembangan kapasitas fasilitator masyarakat dalam rencana dan pendanaan jangka panjang mereka
  • idealnya, pendanaan untuk aksi adaptasi harus ada sebelum perencanaan dimulai untuk memulai rencana aksi awal
  • penting untuk mengelola harapan masyarakat bahwa beberapa tindakan dapat segera diimplementasikan, sementara yang lain mungkin membutuhkan kerangka waktu yang lebih lama dan dana tambahan untuk diimplementasikan
  • masyarakat yang telah melalui proses LEAP dan telah mengidentifikasi tindakan-tindakan adaptasi prioritas seringkali memiliki posisi yang baik untuk mengajukan dan menerima pendanaan adaptasi iklim
  • alat LEAP dikembangkan dengan fokus kuat pada perencanaan pengelolaan sumber daya alam, sehingga tim lokal mungkin memerlukan keahlian teknis dari sektor lain (air, pengurangan risiko bencana, pertanian) untuk mengidentifikasi dan mengevaluasi opsi adaptasi
  • membangun hubungan dengan anggota staf utama dari berbagai lembaga dan sektor di awal proses LEAP sangat penting untuk mencapai dukungan untuk perencanaan dan implementasi, akses ke informasi baru, dan dukungan teknis yang berkelanjutan

Berdasarkan kebutuhan akan dukungan teknis tambahan, sejumlah alat baru telah dikembangkan untuk mendukung adaptasi masyarakat terhadap perubahan iklim seperti panduan tentang pemahaman dan perencanaan untuk masalah perubahan pantai (yaitu, erosi dan banjir pesisir, Sebuah panduan dalam mendesain daerah laut yang dikelola secara lokal, bimbingan untuk Segitiga Karang pada manajemen berbasis ekosistem dan berkembang rencana pengelolaan perikanan menggunakan pendekatan berbasis ekosistem untuk mengatasi kesejahteraan manusia dan ekologis).

pporno youjizz xmxx guru xxx Seks