Status Perikanan Karang

Ikan asin mengering di pantai di Gouave, salah satu komunitas nelayan di Grenada. Foto © Marjo Aho

Perikanan memainkan peran penting dalam pencegahan kemiskinan dan pengurangan kemiskinan. ref Mereka menyediakan jaring pengaman penting bagi orang-orang ketika sumber pekerjaan lain tidak tersedia atau mengikuti bencana alam. Secara global, lebih dari 6 juta nelayan dan pelahap dipekerjakan di perikanan terumbu karang. ref

Hampir 3 miliar orang (40% dari populasi dunia) hidup dalam jarak 100 kilometer dari pantai ref dan populasi pesisir global diperkirakan akan berlipat ganda oleh 2025. ref Karena populasi terus meningkat di sepanjang garis pantai dekat terumbu karang, tekanan tambahan diberikan pada ekosistem terumbu karang dan ikan terumbu karang berkurang jumlahnya di seluruh dunia, tren juga terlihat pada perikanan komersial.

Banyak armada penangkapan ikan tumbuh di dekat terumbu karang di seluruh dunia, menangkap lebih banyak ikan daripada yang dapat didukung oleh ekosistem terumbu karang. Kredit foto: Elle Wibisono

Banyak armada penangkapan ikan tumbuh di dekat terumbu karang di seluruh dunia, menangkap lebih banyak ikan daripada yang dapat didukung oleh ekosistem terumbu karang. Foto © Elle Wibisono

Ada beberapa alasan untuk penurunan jumlah ikan, termasuk (tetapi tidak terbatas pada) penyakit, polusi, praktik penangkapan ikan yang tidak berkelanjutan, dan terutama penangkapan ikan berlebihan.

jaringan

Tren Global dalam Status Stok Ikan Laut dari 1974 ke 2009. Jumlah dieksploitasi secara berlebihan saham telah melonjak sejak 1970s, sementara jumlah non-sepenuhnya dieksploitasi stok telah menurun. Jumlah perikanan yang dieksploitasi berlebihan kemungkinan akan terus meningkat. ref Sumber: Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Terumbu karang adalah habitat penting yang mendukung perikanan terumbu karang, namun lebih dari 60% terumbu karang dunia berada di bawah langsung dan langsung ancaman dari aktivitas manusia termasuk penangkapan ikan yang berlebihan. ref Penangkapan berlebih didefinisikan sebagai menangkap lebih banyak ikan daripada yang dapat didukung sistem. Penangkapan ikan yang berlebihan memiliki konsekuensi serius, terutama untuk terumbu karang, karena beberapa spesies ikan (misalnya, herbivora) sangat penting dalam menjaga proses ekosistem terumbu karang. Metode penangkapan ikan yang merusak seperti menggunakan dinamit dan sianida sangat tidak berkelanjutan karena mereka biasanya tidak menargetkan spesies ikan tertentu dan sering mengakibatkan remaja dibunuh dalam proses tersebut. Kerusakan pada struktur terumbu karang semakin mengurangi produktivitas daerah tersebut, sehingga berdampak buruk pada populasi ikan yang bergantung pada terumbu karang dan juga mata pencaharian nelayan dan masyarakat sekitar.

jaringan

Tangkapan Ikan Laut Global dari 1950 ke 2010. Lebih dari 90% perikanan yang dinilai di dunia telah memenuhi atau melampaui batas biologisnya (FAO, 2014). Sementara tangkapan global yang dilaporkan telah meningkat sejak awal 1990s, upaya memancing telah terus meningkat sejak 1970s, menunjukkan penurunan stok di sebagian besar perikanan. Tangkapan ikan global (garis ungu) telah menurun dalam beberapa tahun terakhir, meskipun armada menghabiskan lebih banyak upaya (garis oranye) untuk menangkap ikan. Sumber: Proyek Sea Around Us.

Penyebab Overfishing

Peningkatan Permintaan untuk Produk Ikan dan Makanan Laut

Produksi ikan global telah tumbuh dengan stabil dalam 50 tahun terakhir. Pasokan makanan laut meningkat pada tingkat tahunan rata-rata 3.2%, dua kali lipat pertumbuhan populasi dunia pada 1.6%. Konsumsi ikan per kapita meningkat secara global dari rata-rata 9.9 kg di 1960s ke 19.2 kg di 2012. Perkembangan yang mengesankan ini telah didorong oleh kombinasi pertumbuhan populasi, meningkatnya pendapatan, dan urbanisasi, dan dimungkinkan oleh ekspansi kuat produksi ikan melalui budidaya air tawar dan laut serta saluran distribusi yang lebih efisien. ref

Metode / Teknologi Penangkapan Ikan yang Lebih Efisien yang Mengambil Ikan Lebih Banyak Sebelum Dapat Bereproduksi

Metode dan teknologi penangkapan ikan yang lebih efisien telah menghasilkan lebih banyak ikan sebelum mereka bisa bereproduksi. Peningkatan teknologi dalam hal daya pancing dan efisiensi mengurangi biaya penangkapan ikan. Daya pancing meningkat, sebagian, karena mesin yang lebih kuat yang mampu mengangkut kapal yang lebih besar, dan meningkatnya keterjangkauan dan pilihan alat tangkap. ref Kemajuan teknologi dalam desain alat tangkap dan peralatan navigasi telah meningkatkan efisiensi penangkapan. Ini secara signifikan meningkatkan kapasitas penangkapan dengan mendorong orang-orang baru untuk bergabung dengan perikanan, yang mengakibatkan penipisan stok lebih lanjut. Deplesi stok pada gilirannya memacu inovasi teknis dan peningkatan efisiensi teknologi, yang mengarah ke lingkaran setan inovasi, tekanan demografis, kelangkaan, dan sebagainya. ref

Jaring ikan dengan pelampung terletak di pantai di sebuah kamp nelayan asli kecil di pantai Isla Espiritu Santo di Laut Cortez, Meksiko. Kredit foto: Mark Godfrey

Jaring ikan dengan pelampung terletak di pantai di sebuah kamp nelayan asli kecil di pantai Isla Espiritu Santo di Laut Cortez, Meksiko. Foto © Mark Godfrey

Manajemen dan Penegakan Praktik Penangkapan Ikan yang tidak memadai

Di negara maju, banyak perikanan komersial besar sehat atau membangun kembali, dan berada di bawah beberapa bentuk manajemen. ref Namun, sebagian besar perikanan karang skala kecil biasanya tidak memiliki nilai dan tidak dikelola. Stok umumnya di bawah level biomassa optimal dan upaya penangkapan ikan tetap terlalu tinggi untuk menjaga perikanan yang sehat. Kapasitas pengelolaan perikanan tidak memadai di sebagian besar, meskipun tidak semua, di Asia, Afrika, dan Amerika Selatan dan Tengah. Banyak perikanan di daerah ini tidak memiliki kapasitas dan sumber daya manajemen, dan dalam beberapa kasus lembaga manajemen diperlukan untuk mencegah penangkapan ikan berlebihan. Selain itu, perikanan terumbu karang seringkali memiliki banyak spesies yang dipanen, berbagai jenis peralatan, dan banyak pelabuhan pendaratan yang mempersulit pemantauan dan penegakan hukum. Baca lebih lanjut tentang Penegakan Perikanan.

Kurangnya manajemen dapat menyebabkan penangkapan ikan yang berlebihan dan ikan yang lebih kecil. Anggota keluarga Paulino (Desa Enipein di Pohnpei, Negara Federasi Mikronesia) memeriksa hasil tangkapan mereka, beberapa di antaranya akan mereka jual kepada anggota lain dari komunitas desa mereka. Nelayan sering akan menangkap ikan tambahan sehingga mereka bisa menjual apa yang tidak bisa mereka makan untuk menghasilkan pendapatan tambahan bagi keluarga mereka. Ada kekhawatiran yang tumbuh di antara pemerintah Pohnpeian dan komunitas konservasi bahwa peningkatan komersialisasi perikanan karang Pohnpei mengarah pada pemanfaatan sumber daya yang tidak berkelanjutan dan populasi ikan yang menurun. Kredit foto: Nick Hall

Kurangnya manajemen dapat menyebabkan penangkapan ikan yang berlebihan dan ikan yang lebih kecil. Anggota keluarga Paulino (Desa Enipein di Pohnpei, Negara Federasi Mikronesia) memeriksa hasil tangkapan mereka yang beberapa di antaranya akan mereka jual kepada anggota lain dari komunitas desa mereka. Nelayan sering akan menangkap ikan tambahan sehingga mereka bisa menjual apa yang tidak bisa mereka makan untuk menghasilkan pendapatan tambahan bagi keluarga mereka. Ada kekhawatiran yang tumbuh di antara pemerintah Pohnpeian dan komunitas konservasi bahwa peningkatan komersialisasi perikanan karang Pohnpei mengarah pada pemanfaatan sumber daya yang tidak berkelanjutan dan populasi ikan yang menurun. Foto © Nick Hall

Kurangnya Pilihan Mata Pencaharian Alternatif di Banyak Komunitas Pesisir

Banyak memancing skala kecil masyarakat yang secara langsung bergantung pada perikanan hanya memiliki sedikit pilihan mata pencaharian alternatif, yang mengarah pada tekanan berlebihan pada sumber daya perikanan. “Di banyak bagian Afrika, perikanan skala kecil dan kegiatan terkait (perdagangan, pemrosesan) memberikan pendapatan kepada masyarakat pedesaan di mana peluang pekerjaan alternatif langka atau bahkan tidak ada. Dalam situasi ini, perikanan skala kecil, pemrosesan ikan, dan perdagangan memberi orang jaring pengaman yang penting, dan terkadang penting, yang membantu melindungi mereka terhadap dampak gejolak harga produk pertanian, krisis ekonomi makro, reformasi struktural, panen kegagalan, kekacauan politik, dan faktor-faktor lain yang mengancam stabilitas pedesaan dan ketahanan pangan. ”- Pusat WorldFish

'Bagan' lokal, atraksi jaring nelayan, di pelabuhan Labuan Bajo di Taman Nasional Komodo di Indonesia. Kredit foto: Peter Mous

'Bagan' lokal, atraksi jaring nelayan, di pelabuhan Labuan Bajo di Taman Nasional Komodo di Indonesia. Foto © Peter Mous

Dampak Overfishing

Penangkapan berlebih dapat menyebabkan penurunan keduanya target serta Tidak ada target populasi ikan, bahkan sampai kepunahan. Ini juga dapat memiliki dampak ekosistem luas (misalnya, perubahan dalam kumpulan spesies karena pengurangan / eliminasi predator atau populasi mangsa). Selain itu, beberapa spesies ikan (misalnya, herbivora) penting untuk fungsi ekosistem terumbu karang. Jika spesies ini habis, sistem terumbu dapat berubah dari dominasi karang menjadi alga.

Penangkapan ikan berlebihan juga memiliki dampak signifikan pada komunitas manusia yang tergantung. Sebagai contoh, lebih dari 275 juta orang hidup berdekatan dengan terumbu karang, di mana penghidupan cenderung bergantung pada terumbu. Terumbu karang yang sehat dan dikelola dengan baik dapat menghasilkan antara 0.2 dan 40 ton makanan laut per kilometer persegi per tahun secara global. ref Ancaman terhadap stok ikan dan ekosistem terumbu karang dapat secara langsung mempengaruhi mata pencaharian masyarakat pesisir.

pporno youjizz xmxx guru xxx Seks