Ketahanan Perikanan

Ikan asin mengering di pantai di Gouave, salah satu komunitas nelayan di Grenada. Foto © Marjo Aho

Ekosistem yang sehat dan berfungsi penuh memiliki kemampuan yang meningkat untuk melawan perubahan dari gangguan. Dalam perikanan, ketahanan ini, atau kemampuan untuk mengatasi gangguan, dapat dipengaruhi oleh stresor biologis seperti penyakit, tetapi juga dapat diperburuk oleh stresor yang disebabkan manusia seperti polusi, panen berlebihan, hilangnya habitat (kerusakan terumbu karang), atau kombinasi stres seperti perubahan iklim. Namun, ketangguhan dapat ditingkatkan dengan tindakan manajemen.ref

Armada nelayan Maladewa menggunakan metode tradisional artisanal. Armada terdiri dari perahu tradisional Maladewa, yang terutama menggunakan pancing dan penangkapan ikan tuna sirip kuning dan ikan karang, menjadikannya salah satu armada perikanan terakhir yang relatif berkelanjutan. Kredit foto: Alex Barron

Armada nelayan Maladewa menggunakan metode tradisional artisanal. Armada terdiri dari kapal tradisional Maladewa, yang terutama menggunakan pancing dan penangkapan ikan tuna kuning dan ikan karang, menjadikannya salah satu armada perikanan terakhir yang relatif berkelanjutan. Foto © Alex Barron

Resiliensi secara luas didefinisikan sebagai kapasitas suatu sistem untuk merespons dan menyerap gangguan sambil mempertahankan fungsi, struktur, dan umpan balik yang pada dasarnya sama. ref Untuk mengelola perikanan secara efektif, ada kebutuhan yang semakin besar untuk memahami ketahanan sistem sosial-ekologis yang terintegrasi. Dalam konteks perikanan, 'sistem' mencakup semua sumber daya laut, lingkungan pesisir dan laut, dan orang-orang yang bergantung padanya.

Untuk perikanan, hasil yang diinginkan dari sistem tangguh dapat mencakup: berkelanjutan stok ikan yang mendukung pelestarian pekerjaan, identitas, dan budaya jangka panjang dalam masyarakat perikanan, peningkatan ketahanan sumber daya laut lainnya, dan kesehatan ekologis yang berkelanjutan. ref

Stres ekologis dan antropogenik dapat merusak ketahanan perikanan yang sehat (misalnya, polusi, panen berlebihan, hilangnya habitat, perubahan iklim). Ketika ketahanan dirusak secara memadai, pergeseran fasa dapat terjadi pada keadaan alternatif yang didominasi oleh rangkaian organisme yang berbeda. ref 'Keadaan alternatif' ini mungkin diinginkan (misalnya, sistem dengan kemampuan untuk menahan gangguan dan mempertahankan fungsi-fungsi penting) atau tidak diinginkan (misalnya, sistem menolak upaya untuk bergerak ke arah peningkatan atau keberlanjutan).

Ketangguhan adalah properti yang membuat sesuatu sulit diubah. Status terdegradasi dapat tahan terhadap perubahan. Misalnya, para peneliti telah mengeksplorasi bagaimana perilaku jangka pendek yang berpotensi menguntungkan dapat mengarah pada hasil jangka panjang yang merugikan yang sulit untuk dihindari atau dihilangkan (misalnya, perangkap kemiskinan ref). Perikanan yang sangat dieksploitasi mungkin tahan terhadap perubahan. Sebagai contoh, di Asia Tenggara, terumbu karang, yang dirusak oleh metode penangkapan ikan yang merusak seperti penangkapan ikan dengan jaring dan ledakan, telah mengubah substrat batu karang menjadi lapisan puing yang tidak terkonsolidasi yang hanya memiliki sedikit harapan untuk pemulihan alami. ref Bahkan ketika terumbu karang relatif utuh, penangkapan ikan berlebihan dapat menyebabkan pergeseran fungsi ekologis, yang mengakibatkan penurunan tutupan karang dan keanekaragaman hayati yang lebih rendah. ref

'Perikanan tangguh kurang rentan terhadap efek buruk dari perubahan keadaan dan dapat beradaptasi lebih cepat.' ref

Solusi untuk bagaimana mengelola perikanan terumbu karang secara berkelanjutan dikenal untuk hampir setiap jenis perikanan. Ketahanan perikanan didukung oleh karang yang berkelanjutan pengelolaan perikanan karang, yang mencakup penggunaan alat penilaian perikanan, proses yang melibatkan stakeholder, termasuk nelayan, reformasi kebijakan, dan upaya transformasi pasar.

pporno youjizz xmxx guru xxx Seks