Strategi Kemajuan untuk Kemajuan

Ikan asin mengering di pantai di Gouave, salah satu komunitas nelayan di Grenada. Foto © Marjo Aho

Seperti halnya ada beberapa tantangan rantai pasokan umum yang menghambat perikanan berkelanjutan, demikian juga ada beberapa ide dan inovasi umum yang dapat membantu mengatasi tantangan tersebut. Daftar strategi yang muncul ini tidak komprehensif, tetapi dimaksudkan untuk menginspirasi pemikiran lebih lanjut, diskusi, dan keterlibatan di antara para praktisi di lapangan. Ini adalah undangan bagi komunitas manajemen sumber daya untuk membantu memperbaiki dan menambah konsep-konsep ini ketika pilot baru diluncurkan, pelajaran dipelajari, dan inovasi baru dikembangkan dan diuji.

Identifikasi siapa yang memegang kekuasaan

Seperti halnya dengan kelompok orang mana pun, dalam banyak rantai pasokan, pemain tertentu memiliki pengaruh yang tidak proporsional terhadap orang lain. Mengidentifikasi siapa orang-orang itu, dan bagaimana mereka dapat memperoleh manfaat dari inisiatif yang selaras dengan konservasi, mungkin merupakan pendekatan yang kuat untuk memulai pergeseran menuju praktik-praktik yang bertanggung jawab. Misalnya, di beberapa perikanan, pemasok jauh lebih dari sekadar pedagang ikan — mereka menyediakan pembiayaan untuk kapal, bahan bakar, dan es; mereka mendukung nelayan dengan membayar biaya perawatan kesehatan dan pengeluaran tak terduga lainnya ketika mereka muncul. Mendapatkan dukungan dari pemasok di sekitar inisiatif perikanan berkelanjutan telah membantu meyakinkan para nelayan untuk berpartisipasi, dan telah membangun dukungan untuk beberapa inisiatif berorientasi perikanan berkelanjutan di seluruh dunia.

Buktikan konsepnya

Pemain industri tentu ragu-ragu ketika datang untuk mengumpulkan dan berbagi data. Salah satu cara untuk mendapatkan kepercayaan adalah mulai dari yang kecil, dan buktikan nilai partisipasi dengan berfokus pada satu pemain yang bisa dijadikan model bagi orang lain. Peter Mous dengan TNC Indonesia melakukan ini ketika dia bekerja sama dengan satu prosesor di Bali. Bekerja sama dengan pemimpin bisnis yang berpikiran maju ini, timnya telah menginstal teknologi dan proses baru di lantai pabrik, yang telah meningkatkan efisiensi dan keterlacakan dan membantu perusahaan meningkatkan brandingnya. Pada saat yang sama, melalui perencanaan yang cermat, mereka telah membangun sistem berbagi data yang memberi TNC informasi penangkapan hampir waktu-nyata berdasarkan apa yang bergerak melalui pabrik — sebuah langkah besar menuju pembangunan manajemen perikanan yang tepat untuk perikanan yang berharga ini.

Pekerja dalam mengolah jenis pabrik, berat, dan mengukur ikan kakap laut dan kerapu, Indonesia. Foto © Jeremy Rude / TNC

Pekerja dalam mengolah jenis pabrik, berat, dan mengukur ikan kakap laut dan kerapu, Indonesia. Foto © Jeremy Rude / TNC

Sejalan dengan nilai-nilai budaya yang ada

Untuk mengatakan bahwa setiap rantai pasokan berbeda nampak jelas, tetapi penting untuk secara eksplisit mengakui perbedaan yang mungkin ada antara komunitas nelayan di satu wilayah dan lainnya di pesisir. Dalam membandingkan perikanan Chili dan Peru, perbedaan besar dalam cara nelayan memandang diri mereka sendiri dan pekerjaan mereka membuat beberapa strategi yang berhasil di Chili, tidak praktis untuk Peru. Sebaliknya, Matias Caillaux dari TNC, dalam bekerja sama dengan nelayan di wilayah Ancón, telah mengidentifikasi kebanggaan lokal yang mendalam sebagai nilai penting yang dapat berfungsi untuk menyatukan para nelayan di sekitar kampanye branding.

Berikan bukti kemajuan

Nelayan ingin melihat hasil dari upaya konservasi dan seringkali tidak mampu menunggu tanggapan ekosistem jangka panjang. Memberikan dukungan untuk transisi dan bukti bahwa upaya, pada kenyataannya, bekerja, adalah elemen penting untuk retensi peserta dan mendorong keberhasilan program. Berfokus pada perubahan komponen respons cepat ekosistem adalah salah satu cara untuk melakukan ini. Blue Ventures yang nirlaba menggunakan pendekatan ini dalam mendorong komunitas nelayan di Madagaskar untuk meninggalkan zona larang ambil hanya untuk gurita. Tumbuh cepat dan bereproduksi cepat, populasi gurita hanya membutuhkan waktu lima bulan untuk menunjukkan hasil yang signifikan. Melihat manfaat berbasis bukti, komunitas lain dengan cepat mengikuti.

Mengaktifkan mata pencaharian alternatif yang dirancang dengan baik

Dalam pendekatan yang berbeda, Wayan Patut telah menggunakan pertanian karang dan ekowisata sebagai cara untuk menumbuhkan ekonomi dan pendapatan bagi nelayan dan mengurangi praktik penangkapan ikan yang merusak. Potongan karang kecil dapat dijual ke perdagangan akuarium setelah periode waktu yang singkat, membantu menghasilkan pendapatan untuk koperasi serta memberikan permulaan untuk memulihkan terumbu lokal. Ekowisata membawa penyelam dan perenang snorkel untuk melihat peternakan dan terumbu karang, yang semakin menambah pendapatan. Aliran pendapatan ini dan pasokan yang lebih konsisten untuk pedagang akuarium telah memungkinkan nelayan untuk mencari nafkah yang lebih baik, yang membebaskan mereka dari tekanan untuk menangkap ikan akuarium dengan teknik destruktif, dan fokus pada penangkapan ikan secara berkelanjutan.

Namun, kata hati-hati di sini: strategi untuk mengembangkan mata pencaharian alternatif harus dipikirkan secara menyeluruh dan dirancang dalam kemitraan erat dengan masyarakat sehingga dapat menghindari perubahan tak terduga dalam upaya atau praktik yang dapat menyebabkan lebih banyak bahaya. Misalnya, untuk mengurangi upaya penangkapan ikan, pemerintah negara Kepulauan Pasifik Kiribati mensubsidi industri minyak kelapa untuk memancing lebih banyak nelayan keluar dari air. Rencananya berhasil, dan kemudian menjadi bumerang. Mantan nelayan menghasilkan lebih banyak uang dengan memetik kelapa, dan karena itu, mereka tidak perlu bekerja terlalu banyak. Di waktu senggang yang baru mereka temukan, mereka pergi memancing. Penangkapan ikan sebenarnya meningkatkan 33% sementara populasi ikan karang anjlok. Mendekati inovasi dengan pendekatan desain yang berpusat pada manusia atau lensa antropologis, membantu mengidentifikasi motivasi dan nilai-nilai individu sejak awal. Ini kemudian dapat dimanfaatkan untuk membangun inisiatif yang tepat dan tahan lama dengan hasil sejalan dengan peningkatan mata pencaharian dan kesehatan ekosistem.

Bersekutu

Ada banyak jenis struktur kemitraan yang dapat membantu nelayan dan pemain rantai pasokan berorganisasi untuk menciptakan hasil positif bagi bisnis dan sumber daya mereka. Di Chili dan Meksiko, koperasi telah bekerja untuk mengorganisir nelayan dan menyediakan akses eksklusif ke daerah penangkapan ikan tertentu (TURF) yang kemudian dapat mereka kelola untuk pengembalian maksimum dan keberlanjutan jangka panjang. Di Kenya, model BMU membawa pemain dari atas rantai pasokan untuk menjadi bagian dari unit manajemen sumber daya. Di Bahama, Asosiasi Eksportir Laut Bahama menyadari bahwa sebagai penerima manfaat utama dari peningkatan panen lobster, mereka perlu berinvestasi dalam mendukung upaya proyek peningkatan perikanan (FIP). Dengan bergabung bersama, mereka membantu menciptakan sistem manajemen basis data yang sekarang digunakan oleh pemerintah dan industri untuk memantau penangkapan dan ekspor lobster, serta mendukung beberapa proyek lain dalam FIP termasuk kampanye pendidikan dan penjangkauan.

Beri merek produk lokal

Ada tren yang berkembang, dari perikanan komersial besar di Alaska ke teluk kecil di Peru, untuk memanfaatkan kekuatan reputasi yang baik untuk menciptakan merek regional. Bagi banyak perikanan, sertifikasi eko adalah penghalang biaya; namun, pasar regional mungkin bersedia membayar untuk produk yang berasal dari daerah yang dianggap “murni”, “alami,” “dikelola dengan baik,” atau hati bersejarah perikanan. Memanfaatkan reputasi positif suatu wilayah dapat menjadi salah satu cara untuk membuka saluran pasar yang lebih menguntungkan bagi para nelayan. Teknologi baru dan perusahaan makanan laut yang berpikiran maju telah membuka pintu untuk merampingkan proses dimana kisah wilayah dan ikan dapat membuatnya ke pasar. Beberapa perusahaan ketertelusuran, seperti ThisFish, bekerja dengan nelayan dan rantai pasokan untuk melacak produk yang legal dan berkelanjutan dan memberi konsumen akses ke cerita itu melalui kode QR pada paket. Teknologi, organisasi, dan kreativitas membuat branding lokal layak dan terjangkau untuk rantai pasokan makanan laut di seluruh dunia.

Tangkapan nelayan hari ini dijual di dermaga, Peru. Foto © Jeremy Rude / TNC

Tangkapan nelayan hari ini dijual di dermaga, Peru. Foto © Jeremy Rude / TNC

Biarkan nelayan dan industri memimpin

Keterlibatan yang berhasil dengan rantai pasokan makanan laut harus memprioritaskan mendengarkan dan memfasilitasi daripada mendikte dan mengendalikan. Memahami secara mendalam struktur, fungsi, budaya, dan kebutuhan para pemain yang terlibat adalah langkah pertama menuju pengembangan berbagai intervensi dan solusi potensial — yang semuanya harus dipikirkan dan dikembangkan bersama dengan para pemain itu sendiri. Manajer sumber daya harus menemukan keseimbangan dalam melayani sebagai penasihat — menyediakan opsi dan bukti yang dapat digunakan untuk menilai atau memperbaiki inisiatif — sembari juga membantu pemangku kepentingan mengambil kepemilikan atas gagasan mereka. Menciptakan struktur pendukung semacam ini akan sangat membantu dalam memberdayakan para pemain penting untuk bertanggung jawab atas perubahan perilaku mereka, dan mempromosikan program ini kepada rekan-rekan mereka untuk membangun keterlibatan jangka panjang.

Informasi dalam bagian ini disediakan oleh Future of Fish. untuk informasi lebih lanjut silahkan hubungi Ikan Masa Depan.

pporno youjizz xmxx guru xxx Seks