Struktur Rantai Pasokan Makanan Laut

Ikan asin mengering di pantai di Gouave, salah satu komunitas nelayan di Grenada. Foto © Marjo Aho

Setiap rantai pasokan makanan laut liar dimulai dengan produsen (nelayan) dan berakhir dengan pembeli akhir, yang menjual kepada konsumen. Pembeli akhir termasuk gerai ritel (dari pasar ikan milik lokal hingga rantai supermarket nasional), restoran, dan perusahaan jasa makanan, seperti hotel, rumah sakit, dan sekolah. Dalam perikanan artisanal, tidak jarang bagi nelayan untuk memotong rantai pasokan sepenuhnya dan menjual hasil tangkapan mereka langsung ke konsumen di pantai atau dari pintu ke pintu dalam masyarakat. Namun, untuk makanan laut yang dijual ke pasar yang lebih formal, rantai pasokan dapat terdiri dari sejumlah atau kombinasi pemain rantai menengah (misalnya, agregator, pengolah utama, pedagang, grosir, pengolah, pengolah sekunder, distributor, pengangkut), yang bertransformasi, mengemas , dan memindahkan produk dari titik produksi ke penjualan akhir.

Tangkapan segar

Hasil tangkapan segar di pasar makanan laut utama Lima, Peru. Foto © Jeremy Rude / TNC

Secara umum, semakin banyak pemain rantai menengah, semakin besar kompleksitas rantai pasokan, semakin besar risiko kehilangan data dan cerita, dan semakin besar kemungkinan penipuan. Namun, rantai pasokan yang lebih pendek tidak selalu sama dengan data yang lebih dapat dipercaya. Misalnya, dalam rantai pasokan yang sangat singkat di mana satu agregat prosesor menangkap dari puluhan nelayan dan kemudian dijual ke dua pengecer, proses melacak setiap produk kembali ke sumber tidak mungkin tanpa sistem untuk memisahkan dan memberi label produk dari setiap produsen.

Bagian berikut mengidentifikasi atribut rantai pasokan umum yang biasanya ada dalam perikanan rakyat, dan yang terkait dengan cara arus informasi produk dan tingkat produk, bagaimana pemain rantai menengah berfungsi dalam rantai pasokan makanan laut tertentu, dan motivasi yang mendorong praktik tertentu. Mengidentifikasi atribut mana yang mungkin ada dalam rantai pasokan dapat membantu mengasah strategi untuk secara efektif mempromosikan dan memberi insentif pada praktik penangkapan ikan yang lebih bertanggung jawab, penangkapan dan penelusuran data yang lebih baik, dan pembacaan cerita yang lebih baik seputar asal produk.

Atribut 1: Diferensiasi Produk

Sejauh mana suatu produk dibedakan dalam rantai pasokan, mungkin, atribut paling informatif untuk menentukan potensi untuk mempengaruhi rantai itu sehubungan dengan keberlanjutan.

Di satu ujung spektrum dibedakan adalah komoditas, yang kekurangan diferensiasi. Ini adalah produk bervolume tinggi yang dikumpulkan dari banyak sumber, dan yang semua unit individu — baik itu ikan utuh, filet, atau produk bernilai tambah — dianggap identik, terlepas dari bagaimana, di mana, kapan, atau oleh siapa mereka berada. diproduksi atau dipanen. Keputusan pembelian pertama-tama didorong oleh harga, dan kemudian oleh keputusan mengenai kualitas, dengan sedikit pertimbangan tentang keberlanjutan (meskipun lihat beberapa pengecualian di bawah). Rantai pasokan yang menangani produk komoditas biasanya menggerakkan produk olahan yang dapat dibekukan dan dicairkan dan dibekukan berulang kali saat bepergian melalui banyak pemain yang beroperasi di banyak negara di seluruh dunia. Semakin, satu langkah dalam rantai pasokan ini melibatkan perutean melalui Cina, di mana pemrosesan (misalnya, filleting, breading) sering terjadi sebelum produk kemudian diekspor kembali.

Rantai komoditas tidak terstruktur untuk melacak informasi tentang asal produk, juga tidak mengenali sumber perikanan yang mengadopsi rezim atau praktik pengelolaan berkelanjutan. Sebagai gantinya, produk berkelanjutan yang dijual ke rantai komoditas datang dengan produk yang tidak berkelanjutan. Banyak perikanan volume tinggi memberi makan ke rantai pasokan komoditas, tetapi beberapa yang paling umum termasuk salmon, cod (dan jenis ikan putih lainnya), tuna, ikan teri, dan kepiting.

Namun, dengan tumbuhnya program sertifikasi makanan laut berkelanjutan, beberapa produk jenis komoditas kini memiliki unsur diferensiasi. Demikian halnya dengan produk ikan putih McDonald's yang bersertifikat MSC. Volume tinggi dan dapat dipertukarkan, rantai pasokan ini menyediakan pemisahan produk sehingga dapat dilacak kembali ke perikanan bersertifikasi tertentu.

Di ujung lain dari spektrum produk adalah produk yang berbeda, yang dapat dibedakan satu sama lain berdasarkan informasi spesifik, termasuk lokasi panen, metode penangkapan ikan, komunitas nelayan atau nelayan, status sertifikasi, dan merek. Secara umum, keputusan pembelian oleh para pelaku rantai pasokan didorong pertama-tama oleh kualitas dan kemudian harga, atau setidaknya sama oleh kedua fitur ini, yang bertentangan dengan pengambilan keputusan yang didorong oleh harga yang terjadi pada produk komoditas.

Di seluruh rantai pasokan ada beberapa derajat diferensiasi yang dapat didasarkan pada:

  1. Geografi: agregasi semua produk dari beberapa kapal dalam satu perikanan;
  2. Kualitas produk: produk bertingkat khusus (berdasarkan ukuran, kualitas, keberlanjutan) dari kapal dalam perikanan dengan atau tanpa data asal;
  3. Kapal: kumpulan produk, seperti dari satu pendaratan tunggal, tangkapan bersih, atau perangkap yang ditetapkan;
  4. Ikan individual: biasanya spesies bernilai tinggi yang dapat ditandai secara individu dengan kode unik, dan termasuk tuna, lobster, salmon, dan kakap.

Rantai pasokan yang menangani produk yang berbeda memerlukan manajemen data yang lebih canggih dan sistem penelusuran untuk melacak dan memverifikasi informasi yang terkait dengan unit diferensiasi. Rantai pasokan produk yang berbeda dapat melayani pasar lokal, regional, atau ekspor. Secara umum, semakin sedikit langkah-langkah antara panen dan ketika produk dalam bentuk akhir dan diberi label, semakin mudah untuk menjaga cerita dipasangkan dengan ikan.

tuna sirip kuning

Tuna sirip kuning dimuat di sisi dermaga dan diangkut ke pabrik lokal untuk diproses dan diekspor, Indonesia. Foto © Jeremy Rude / TNC

Tidak ada aturan yang ditetapkan mengenai apakah suatu produk memenuhi syarat sebagai dibedakan atau komoditas. Misalnya, kapal dapat membongkar satu tangkapan yang berisi ikan individual dengan fitur yang berbeda. Berlawanan dengan pengiriman seluruh lot ke saluran komoditas, perantara atau pengolah dapat menilai produk berdasarkan ukuran, kualitas, atau atribut lain di mana pasar bersedia membayar premi. Dengan demikian, hasil tangkapannya sendiri dibedakan secara kasar, dan kemudian produk individu dapat berakhir sebagai komoditas atau produk yang dibedakan, tergantung pada permintaan pasar untuk membedakan informasi. Prosesnya bisa menjadi lebih rumit ketika produk dari satu perikanan melalui berbagai rantai pasokan berdasarkan permintaan pembeli. Dalam perikanan lobster, misalnya, produk bersertifikasi MSC mungkin berakhir sebagai barang premium di toko kelontong khusus, atau dapat dijual sebagai komoditas melalui rantai yang mengirimkan produk ke rantai restoran. Dalam kasus yang terakhir, apa yang dulunya merupakan produk yang dibedakan menjadi bercampur menjadi rantai komoditas, di mana fitur yang membedakan kemudian hilang.

Atribut 2: Keberadaan Merek

Beberapa rantai pasokan didorong oleh merek yang menentukan spesifikasi produk dan protokol lain yang harus diikuti oleh produsen, pengolah, distributor, dan pembeli akhir. Merek yang berpengaruh ini dapat memengaruhi rantai pasokan lokal, regional, nasional, atau internasional. Dalam kebanyakan kasus, pengaruhnya top-down, berasal dari pembeli akhir (mis., Whole Foods), prosesor nilai tambah (misalnya, Wild Planet), broker (misalnya, CleanFish), atau penyetel standar sertifikasi ( misalnya, MSC). Dalam kasus lain, sebuah merek yang dibuat oleh atau bekerja sama dengan nelayan akan menciptakan pengaruh bottom-up terhadap rantai pasokan, seperti yang terlihat dengan beberapa perusahaan ketertelusuran (misalnya, ThisFish), LSM (misalnya, Gulf Wild), atau bahkan koperasi penangkapan ikan (misalnya , Alaska Gold). Spesifikasi yang diperlukan oleh merek dapat didasarkan pada lokasi, kualitas, kriteria keberlanjutan, atau atribut lain yang membedakan merek di pasar. Dengan demikian, membangun sistem untuk memastikan bahwa produk bermerek dibedakan dari produk tidak bermerek (yaitu, beberapa pemain rantai menengah mungkin terlibat dengan pemrosesan dan distribusi berbagai jenis produk bermerek dan tidak bermerek) sangat penting. Tidak jarang bagi merek untuk melihat ke pemain rantai menengah yang dapat melayani berbagai peran rantai pasokan (misalnya, prosesor / distributor), dan dalam beberapa kasus merek akan membeli ikan langsung dari produsen dan melakukan pemrosesan dan pengemasan sendiri untuk mempertahankan kontrol dekat dan lebih lanjut melindungi integritas merek. Setiap pemain dalam rantai pasokan memiliki hubungan langsung atau tidak langsung dengan merek dan dalam beberapa kasus merek adalah saluran pasar eksklusif di mana produk dari produsen tertentu mengalir. Bergantung pada misi merek dan kemampuan untuk mengakses pembuat keputusan utama, adalah mungkin untuk mempengaruhi keseluruhan rantai pasokan dengan bekerja dengan merek untuk memasukkan kriteria keberlanjutan ke dalam spesifikasi produk mereka.

Atribut 3: Hubungan Dinamika

Hubungan dalam industri makanan laut biasanya tahan lama dan dibangun atas dasar kepercayaan, terutama hubungan antara nelayan dan pembeli mereka (misalnya, perantara, penerima pertama). Dalam beberapa perikanan tradisional, hubungan tersebut cenderung bersifat bisnis dan pribadi. Misalnya, tengkulak yang membeli dari nelayan juga dapat memberikan pinjaman untuk bahan bakar dan es, dan bahkan mungkin telah membiayai perahunya. Seringkali, tengkulak adalah anggota keluarga nelayan. Dan sementara beberapa nelayan mungkin merasa nyaman dengan jenis hubungan dependen semacam itu atau mungkin beruntung memiliki pembeli amal, yang lain dapat terperangkap. Lebih jauh lagi dalam rantai pasokan, dinamika kekuatan hubungan penjual-pembeli dapat berubah dengan mudah, terutama jika pembeli mulai mengeksploitasi posisi rentan penjual (memegang persediaan yang merusak) atau akses pasar terbatas (lihat Atribut 5: Bottleneck). Namun, sejauh hubungan mitra dagang sehat, dan produk dapat dibedakan sampai tingkat tertentu, rantai pasokan yang mengandung ikatan dekat seperti itu mungkin termasuk yang paling fleksibel dan berpotensi terbuka untuk menerapkan perubahan yang dapat menguntungkan keberlanjutan jangka panjang dari suatu perikanan — baik dari segi sumber daya dan orang-orang serta bisnis yang terlibat. Dalam situasi di mana hubungan mitra dagang lemah atau sengit, rantai pasokan akan sangat sulit untuk memengaruhi secara langsung.

Atribut 4: Konsolidasi (Terintegrasi Vertikal vs Dispersi)

Banyak rantai pasokan makanan laut terintegrasi secara vertikal. Semua fungsi rantai pasokan berada di bawah kepemilikan perusahaan tunggal, dengan satu aktor mengendalikan langkah-langkah paling utama dalam rantai pasokan, dari kegiatan penangkapan ikan hingga produk dijual kepada pembeli akhir, atau bahkan ke konsumen. Bila perlu, produk tambahan juga dapat diambil dari nelayan independen. Integrasi vertikal semacam itu memberi perusahaan akses terjamin ke produk yang didaratkan oleh kapalnya, melindungi perusahaan dari volatilitas harga ex-vessel, dan memungkinkan untuk kualitas yang ketat dan kontrol inventaris. Perusahaan besar cenderung memamerkan fitur ini paling banyak, menggerakkan produk segar dan beku di seluruh dunia, meskipun konsolidasi dapat ditemukan di perikanan yang melayani pasar lokal yang lebih kecil juga. Untuk perusahaan yang berpikiran berkelanjutan, integrasi vertikal sangat mempercepat penerapan manajemen yang lebih baik atau praktik penangkapan ikan — yang diperlukan hanyalah arahan top-down. Bagi perusahaan yang hanya dimotivasi oleh laba atau yang tidak mengakui pentingnya manajemen yang berkelanjutan, integrasi vertikal dapat menciptakan penghalang untuk berubah.

Di ujung lain dari spektrum adalah rantai pasokan di mana setiap fungsi dilakukan oleh entitas independen, masing-masing bekerja untuk menghasilkan keuntungan. Rantai pasokan pendek (pemain 2-3) atau mereka yang berfokus pada produk yang dibedakan atau lokal dapat bekerja dengan cukup efisien dan mungkin dapat dimotivasi di sekitar tujuan bersama dan saling menguntungkan terkait dengan keberlanjutan. Namun, untuk rantai yang berfokus pada produk komoditas atau untuk mereka yang secara signifikan lebih lama (5-10 node, misalnya), tingkat kolaborasi mungkin terbukti lebih menantang. Secara umum, ketika rantai pasokan memanjang, margin semakin tipis, dan pemain menjadi termotivasi untuk melakukan apa pun yang diperlukan untuk memangkas biaya (termasuk, kadang-kadang, melakukan penipuan), karena pelanggan mereka (setiap pemain di rantai) selalu mencari untuk bayar harga serendah mungkin.

Atribut 5: Akses Pasar (Bottleneck vs Open Access)

Banyak perikanan artisanal terpencil yang melibatkan sejumlah besar nelayan yang menjual kepada beberapa tengkulak yang memiliki hubungan rantai pasokan. Para perantara ini menciptakan hambatan bagi para nelayan, membatasi akses langsung ke pasar. Tergantung pada jenis produk dan lokasi perikanan, mungkin ada serangkaian perantara-pengumpul yang menghasilkan produk untuk prosesor tunggal atau distributor yang melayani pasar domestik atau internasional; atau mungkin ada eksportir-tengkulak-pengolah tunggal yang membeli dari semua nelayan lokal dan merupakan pintu gerbang bagi perusahaan-perusahaan asing untuk mendapatkan akses ke produk artisanal. (Seringkali prosesor memegang lisensi ekspor). Adanya hambatan seperti itu membatasi kekuatan nelayan untuk bernegosiasi harga. Kemampuan untuk mempengaruhi perilaku nelayan sehubungan dengan manajemen berkelanjutan bergantung pada kemampuan untuk memanfaatkan kekuatan yang dimiliki oleh tengkulak, yang membutuhkan meyakinkannya bahwa praktik berkelanjutan selaras dengan kebutuhan bisnisnya. Dalam kasus Proyek Peningkatan Perikanan (FIP), yang sering dilakukan dalam kemitraan dengan pembeli domestik atau asing utama yang dapat menjanjikan pangsa pasar yang lebih baik atau harga premium dengan imbalan manajemen yang lebih baik atau praktik penangkapan ikan.

Beberapa nelayan memiliki lebih banyak pilihan ketika datang ke tempat dan kepada siapa mereka menjual ikan mereka. Mereka mungkin lebih dekat ke pasar akhir, dengan opsi memotong perantara dan menjual langsung. Atau mereka mungkin memiliki produk yang sangat diminati, dengan beberapa pembeli potensial menawar harganya. Ketika datang untuk mempengaruhi praktik penangkapan ikan menuju keberlanjutan, para nelayan ini mungkin mudah termotivasi, terutama dengan kemungkinan saluran pasar baru.

Ringkasan Atribut Utama Rantai Pasokan Makanan Laut

Selain sekadar menggambarkan karakteristik umum yang ada dalam rantai pasokan makanan laut, atribut-atribut ini juga mulai menyoroti bagaimana keterlibatan dengan para pelaku rantai pasokan dapat dilakukan untuk mendorong perubahan yang relevan dengan pengelolaan perikanan. Memahami siapa yang memegang kekuasaan, di mana keberlanjutan telah berakar, dan betapa relatif mudahnya memperkenalkan konsep atau praktik baru ke dalam rantai pasokan adalah semua pertimbangan penting ketika mencari terobosan untuk memengaruhi rantai pasokan.

Pelajari lebih lanjut tentang tantangan umum dalam rantai pasokan perikanan.

Informasi dalam bagian ini disediakan oleh Future of Fish. untuk informasi lebih lanjut silahkan hubungi Ikan Masa Depan.

pporno youjizz xmxx guru xxx Seks