Metode Penilaian Stok

Ikan asin mengering di pantai di Gouave, salah satu komunitas nelayan di Grenada. Foto © Marjo Aho

Perikanan memainkan peran penting dalam mata pencaharian jutaan orang. Perikanan skala kecil (umumnya didefinisikan sebagai pemanenan pendaratan yang lebih kecil dari 10,000 ton per tahun) memainkan peran penting dalam ekonomi lokal. Di negara berkembang, sebagian besar hasil tangkapan berasal dari perikanan yang ditangkap secara berlebihan dan tidak dikelola dengan baik, karena bahkan informasi paling dasar tentang bagaimana stok ikan lakukan dan seberapa keras mereka ditangkap tidak tersedia. Kurangnya data tentang ukuran populasi ikan, upaya memancing, dan tingkat tekanan memancing yang dapat didukung oleh perikanan juga merupakan masalah bagi perikanan global; 60% dari tangkapan ikan dunia tidak dinilai. Data tersebut sangat penting untuk manajemen yang efektif.

Penilaian stok memberikan informasi untuk memandu manajemen perikanan dengan memungkinkan manajer mendeteksi perubahan kondisi stok ikan dari waktu ke waktu. Perubahan ini dapat memicu a tanggapan manajemen, bertujuan untuk memenuhi satu atau lebih sasaran sasaran perikanan. Misalnya, jika manajer menilai stok dan mendeteksi bahwa terlalu banyak ikan remaja yang dipanen, meninggalkan stok dengan potensi reproduksi yang rendah, manajer dapat menggunakan informasi ini untuk menetapkan batas tangkapan atau ukuran ikan yang ditangkap.

Mengukur panjang ikan sebagai bagian dari Proyek Penilaian Stok Palau. Foto © Andrew Smith

Mengukur panjang ikan sebagai bagian dari Proyek Penilaian Stok Palau. Foto © Andrew Smith

Ada banyak metode untuk menilai perikanan terumbu karang, mulai dari metode statistik konvensional yang mengukur tingkat dan estimasi biomassa hasil maksimum yang berkelanjutan (MSY), untuk metode yang dapat diterapkan di mana data perikanan terbatas. Ketika data perikanan terbatas, proxy dapat digunakan untuk memperkirakan kematian biomassa atau penangkapan ikan.

Penilaian stok tradisional (seperti model populasi struktur umur) membutuhkan sejumlah besar data, pendanaan, dan kapasitas untuk dilakukan. Penilaian stok tradisional dapat menelan biaya ratusan ribu dolar, dengan kapal penelitian dan staf yang didedikasikan sepenuhnya untuk penilaian ini. Oleh karena itu, mereka tidak biasa di banyak perikanan skala kecil, termasuk perikanan terumbu karang, karena kurangnya dana dan kapasitas kelembagaan yang terbatas dari lembaga-lembaga lokal untuk mengumpulkan dan menganalisis data. ref

Informasi yang disajikan di sini menjelaskan berbagai metode penilaian stok, dengan fokus pada metode yang dapat diterapkan dengan data minimal.

Metode Penilaian Stok untuk Perikanan Terumbu Karang

Metode yang tercantum adalah dalam urutan kuantitas dan kualitas data yang diperlukan dari rendah (PSA) ke tinggi (Produksi Surplus). Persyaratan data, keluaran, dan peringatan bervariasi tergantung pada metodologi yang digunakan.
Jenis Metode PenilaianPersyaratan Data yang MungkinOutputPeringatan
PSA: Analisis Produktivitas dan Kerentanan refInformasi sejarah kehidupan

Area spasial dan selektivitas perikanan
Kerentanan, produktivitas, indeks kerentanan; tidak secara langsung menginformasikan statusMembutuhkan kapasitas moderat
RAPFISH: Teknik penilaian cepat untuk mengevaluasi status keberlanjutan perikanan refPengetahuan tentang atribut ekologis, ekonomi, etika, sosial, dan teknologiSkor keberlanjutan; tidak secara langsung menginformasikan statusMembutuhkan kapasitas moderat
Metode berbasis cadangan laut tanpa-ambil refKepadatan ikan (atau CPUE dari survei ilmiah) cadangan dalam dan luar

Frekuensi panjang di dalam dan di luar cadangan

Informasi sejarah kehidupan
Kepadatan relatif; menunjukkan apakah upaya penangkapan ikan berkelanjutan atau tidakAsumsikan cadangan ditegakkan dengan baik dan kondisi di dalam mewakili populasi yang belum selesai
Metode berbasis panjang refPanjang data

Informasi sejarah kehidupan
Status perikanan relatif terhadap titik referensi dan / atau tren (proxy); menunjukkan apakah tangkapan berkelanjutan atau tidakAsumsikan data panjang dari tangkapan mewakili dari stok, dapat dianggap sebagai upaya perekrutan dan penangkapan ikan yang konstan; dapat menyajikan estimasi yang bias untuk spesies yang mengumpulkan dan mengubah jenis kelamin
Pohon Pengambilan Keputusan dan Lampu Lalu Lintas refData empiris (mis. panjang, pendaratan, usaha)

Informasi sejarah kehidupan
Penyesuaian yang disarankan untuk tindakan manajemen (mis., ± tangkapan yang diizinkan); menunjukkan apakah upaya penangkapan ikan berkelanjutan atau tidakBiasanya memerlukan evaluasi berkala
Survei sensus visual refFrekuensi panjang independen perikanan

Informasi sejarah kehidupan
Status perikanan relatif terhadap MSY or MMSY titik referensiAsumsikan asosiasi spesies-habitat adalah indikator keberadaan spesies yang baik
Analisis deplesi refCPUE

Informasi sejarah kehidupan
Status perikanan relatif terhadap titik rujukan; menunjukkan apakah tangkapan ikan berkelanjutanAsumsikan CPUE dan hasil tangkapan mewakili perikanan; tangkapan ikan tetap konstan
Deplesion-Corrected Average Catch (DCAC) ref

Analisis Pengurangan Stok Berbasis Deplesi (DB-SRA) ref
Tangkapan historis (> 10 tahun)

Informasi sejarah kehidupan
Perkiraan hasil berkelanjutan; menunjukkan apakah tangkapan berkelanjutan atau tidakTingkat kematian alami seharusnya
Surplus model produksi refCPUE
Status perikanan relatif terhadap titik rujukan; menunjukkan apakah tangkapan berkelanjutan atau tidakMembutuhkan kontras yang memadai antara CPUE dan usaha

Indikator Penilaian Stok

Manajer perikanan dapat menggunakan indikator dan ambang batas (yaitu, titik referensi) untuk menilai status perikanan dalam hal biomassa saat ini, kapasitas reproduksi, dan keberlanjutan.

Menentukan indikator kinerja dan titik referensi mana yang harus digunakan mengharuskan manajer untuk mempertimbangkan data apa yang tersedia atau dapat diperoleh mengingat realitas sosial, ekologis, dan ekonomi perikanan dan masyarakat. Penentuan titik referensi juga membutuhkan beberapa pemahaman tentang bagaimana indikator dapat sesuai dengan status persediaan.

Indikator Perikanan dan Poin Referensi

Indikator kinerja adalah ukuran dari beberapa atribut perikanan, termasuk indikator empiris kuantitatif dan kualitatif (misalnya, ukuran rata-rata ikan dalam tangkapan), indikator yang diturunkan secara statistik menggunakan model (misalnya, estimasi biomassa menggunakan model penilaian stok), indikator proksi untuk biomassa (mis., angka tangkapan atau perkiraan kepadatan) dan mortalitas penangkapan ikan (misalnya, rasio potensial pemijahan atau komposisi panjang tangkapan), atau indikator tidak langsung (misalnya, peningkatan waktu tempuh sebagai indikasi menurunnya stok lokal).

Ada banyak cara untuk mengukur kinerja sosial, biologis, ekonomi, dan operasional perikanan. Manajer perikanan sering menggunakan aturan kontrol panen untuk menunjukkan kapan dan berapa banyak untuk menyesuaikan manajemen ketika indikator berubah (baik atau buruk). Manajer bertujuan untuk menjaga indikator di Poin Referensi Target (oranye). Aturan kontrol panen biasanya menjadi lebih ketat jika ambang tertentu, seperti Limit Reference Points (ungu), tidak tercapai.

Ada banyak cara untuk mengukur kinerja sosial, biologis, ekonomi, dan operasional perikanan. Manajer perikanan sering menggunakan aturan kontrol panen untuk menunjukkan kapan dan berapa banyak untuk menyesuaikan manajemen ketika indikator berubah (baik atau buruk). Manajer bertujuan untuk menjaga indikator di Poin Referensi Target (oranye). Aturan kontrol panen biasanya menjadi lebih ketat jika ambang tertentu, seperti Limit Reference Points (ungu), tidak tercapai.

Indikator harus sederhana, mudah dipahami dan diukur, dan harus dikembangkan secara kolaboratif dengan pemangku kepentingan perikanan seperti nelayan, pengelola sumber daya, organisasi non-pemerintah, dan ilmuwan. Jika memungkinkan, beberapa indikator kinerja harus dipilih untuk memberikan pemahaman yang lebih lengkap tentang perikanan. ref

Poin referensi adalah tingkat yang telah ditentukan untuk indikator yang memungkinkan untuk analisis hubungan antara indikator kinerja dan tujuan perikanan. Biasanya ada dua jenis titik referensi: 1) titik referensi target adalah nilai indikator yang sesuai dengan kondisi perikanan berada pada tingkat yang diinginkan; 2) titik referensi batas adalah nilai indikator yang sesuai dengan kondisi perikanan yang tidak diinginkan (misalnya penangkapan berlebih).

pporno youjizz xmxx guru xxx Seks