Manajemen KKL yang efektif

Proyek restorasi terumbu karang di Taman Nasional Laut Curieuse di Pulau Curieuse, Seychelles. Foto © Jason Houston

Prinsip 1:

Manajemen yang efektif, termasuk memberikan manfaat bagi masyarakat dan mengurangi ancaman, adalah inti dari strategi berbasis ketahanan.

Manajemen yang efektif mengacu pada pengurangan ancaman dalam suatu KKL, khususnya, kegiatan sehari-hari yang dilaksanakan oleh para manajer serta upaya yang lebih besar, di seluruh masyarakat untuk mengatasi masalah seperti polusi lokal, pembangunan pesisir yang tidak terencana, dan praktik penangkapan ikan yang merusak.

Habitat pesisir dan nilai serta layanannya rentan terhadap kegiatan yang merusak. Kegiatan yang merusak menurunkan kesehatan dan produktivitas ekosistem, termasuk spesies yang hidup di dalamnya, sehingga mengurangi ketahanan ekosistem.

REKOMENDASI ​​DESAIN

Pastikan area dilarang ambil untuk jangka panjang (20-40 tahun), lebih disukai secara permanen

  • Beberapa manfaat dapat direalisasikan dalam jangka waktu yang lebih pendek (1-5 tahun) terutama jika tekanan penangkapan tidak terlalu besar, tetapi perlindungan 20-40 tahun memungkinkan spesies ikan yang banyak ditangkap dan spesies predator yang berumur panjang (misalnya hiu dan terumbu karang lainnya) predator) kesempatan untuk bertumbuh menjadi dewasa dan dengan demikian berkontribusi lebih banyak pada perekrutan dan regenerasi. Perlindungan 20 – 40 tahun (atau perlindungan permanen) memungkinkan manfaat perikanan dan ekosistem ini berkelanjutan. ref
  • Di daerah yang banyak ditangkap, perlindungan jangka pendek dapat memberikan manfaat bagi beberapa spesies, tetapi manfaat tersebut akan hilang ketika daerah dibuka untuk penangkapan ikan kecuali jika dikelola dengan baik. ref

Minimalkan dan kurangi stres

  • Melarang kegiatan yang merusak di seluruh area manajemen. ref
  • Kurangi stressor seperti penangkapan ikan berlebihan, polusi berbasis lahan, dan dampak rekreasi yang dapat memengaruhi kesehatan komunitas karang. Ini akan memberi peluang lebih besar bagi terumbu untuk selamat dari gangguan besar, seperti peristiwa pemutihan. ref
  • Melaksanakan intervensi manajemen langsung dan meningkatkan pemulihan komunitas karang yang telah terkena dampak (misalnya, penghapusan ganggang invasif, peningkatan herbivora, dan pengelolaan perikanan).

Cantumkan KKL dalam kerangka kerja manajemen yang lebih luas

  • Suatu jaringan kawasan yang sangat dilindungi yang berada dalam kerangka kerja manajemen yang lebih luas dapat mencakup cadangan yang luas, multi guna, dikelola untuk perikanan berkelanjutan, perubahan iklim, dan perlindungan keanekaragaman hayati. ref
  • Jaringan MPA yang ideal adalah terintegrasi dengan rezim pengelolaan pesisir untuk memungkinkan kontrol yang efektif terhadap ancaman yang berasal dari luar batas KKL.

Lihat Mengukur Efektivitas Pengelolaan KKL untuk sumber daya khusus untuk mengukur efektivitas KKL, Manajemen Adaptif untuk meningkatkan keberhasilan praktik dan kebijakan manajemen, dan Komunikasi untuk mencapai tujuan dan sasaran manajemen dengan lebih baik.

Video: Keterlibatan Komunitas (2: 45)

Russell Sparks dari Divisi Sumber Daya Air Negara Bagian Hawaii berbicara tentang pentingnya melibatkan pemangku kepentingan dalam pengembangan dan pengelolaan KKL.

pporno youjizz xmxx guru xxx Seks