Dampak & Manfaat Lingkungan

Budidaya Ikan @TNC

Memahami dan mengatasi dampak lingkungan dan potensi manfaat budidaya di daerah terumbu karang yang sensitif sangat penting bagi pengelola terumbu karang. Empat kategori utama dampak dan manfaat lingkungan adalah: stok liar, habitat, kualitas air, dan penyakit.

Keempat dampak yang saling terkait ini umumnya dapat diatasi dan dimitigasi melalui pemilihan spesies yang tepat, jenis alat tangkap, penggunaan teknologi, peraturan yang mendukung pengelolaan berkelanjutan, penilaian dampak lingkungan, pemilihan lokasi dan pendekatan perencanaan tata ruang. ref Masing-masing dampak ini harus didiskusikan dan diteliti secara menyeluruh selama perencanaan dan pengelolaan proyek untuk meminimalkan risiko. terbuka di jendela baruDampak lingkungan utama dan strategi mitigasimembuka file PDF dijelaskan secara rinci di bawah ini.

Prosedur operasi standar untuk setiap tambak harus diterapkan untuk menyediakan sistem yang konsisten dan terlindungi untuk meminimalkan risiko dan memaksimalkan strategi mitigasi. Selain itu, informasi dan pengetahuan tentang peraturan pengelolaan berkelanjutan, tapak, perencanaan tata ruang, dan pengelolaan kawasan penting untuk berhasil mengelola tambak budidaya dalam sistem terumbu dekat pantai.

Saham Liar

Salah satu dampak utama budidaya perikanan stok liar adalah ekstraksi terus menerus spesies dari ekosistem. Jika ekstraksi tidak berkelanjutan, potensi reproduksi spesies yang dihilangkan akan terpengaruh secara negatif dengan tidak membiarkan cukup banyak hewan mencapai kematangan seksual dan pemijahan. Juga, pelepasan ternak dapat terjadi ketika jaring keramba tidak dirawat dengan baik dan lubang terbentuk, atau karena praktik yang buruk selama penebaran, pemanenan, atau pemindahan spesies. Spesies yang dibudidayakan dapat dilepaskan ke alam liar dan berpotensi berdampak pada stok liar dengan memperkenalkan penyakit dan menipiskan kumpulan genetik melalui kawin silang dengan populasi liar. Jika pemeliharaan dan perencanaan yang tepat dilakukan, lubang di jaring dan pelepasan stok dapat dicegah. ref

Selain dampak, beberapa spesies budidaya, jika dikelola dengan baik dan dampak diminimalkan, dapat menjadi alat pengumpul ikan (rumpon) dan/atau bahkan meningkatkan produktivitas spesies lokal. Efek pada produktivitas spesies laut liar karena agregasi versus rekrutmen dan peningkatan populasi selanjutnya bervariasi, namun ada bukti peningkatan produksi karena adanya fasilitas akuakultur. ref Struktur tiga dimensi akuakultur juga dapat menstabilkan sedimen lunak, membantu mengurangi erosi atau dampak peristiwa cuaca ekstrem (mis. ref). Pemijahan stok budidaya juga dapat 'melimpah' ke populasi liar, dan sementara efek ini berpotensi menyebabkan keragaman genetik yang signifikan dan/atau dampak adaptasi lokal pada populasi lokal, ada bukti bahwa dalam keadaan yang tepat, hal itu dapat memberikan subsidi yang menguntungkan. untuk populasi yang terkena dampak, atau peningkatan stok untuk upaya restorasi. ref

Habitat

Pemasangan dan pengoperasian infrastruktur perikanan budidaya di wilayah pesisir dapat berdampak langsung maupun tidak langsung berdampak pada habitat. Dampak langsung dapat berupa pemindahan atau pemindahan habitat untuk dijadikan ruang bagi infrastruktur, seperti penebangan mangrove untuk pembangunan dermaga atau dermaga, atau kerusakan karang dan padang lamun selama pemasangan jangkar dan pemberat keramba. Akuakultur juga dapat menciptakan habitat dengan menyediakan habitat terstruktur tiga dimensi untuk ikan dan invertebrata. Penentuan lokasi tambak yang tepat perlu dilakukan sebelum pembangunan dan pemasangan infrastruktur tambak untuk menentukan lokasi yang optimal dengan mempertimbangkan arus, pasang surut, kedalaman dasar laut, dan jarak ke habitat sensitif seperti terumbu karang, bakau, dan padang lamun. Dampak tidak langsung terhadap habitat lokal termasuk kerusakan komunitas bentik dan penurunan kualitas air akibat pemberian pakan yang berlebihan. Praktik pemberian pakan dan penebaran yang tepat dapat membantu mengurangi dampak negatif. ref

Selain potensi dampak, peralatan akuakultur dan organisme yang dibudidayakan di dalam dan di dalamnya juga dapat memberikan manfaat penyediaan habitat, jika dibudidayakan dengan cara yang benar. Peralatan rumput laut dan kerang dapat menyediakan habitat terstruktur tiga dimensi yang dapat menguntungkan ikan dan invertebrata - peternakan dapat menyediakan perlindungan bagi ikan remaja dan invertebrata, berfungsi dengan cara yang mirip dengan tempat pembibitan alami. ref Selain itu, organisme akuakultur dan komunitas biofouling yang terkait dengan pertanian dapat menyediakan sumber makanan. ref Dalam tinjauan global terhadap 65 penelitian, kelimpahan dan keanekaragaman ikan yang lebih tinggi umumnya dikaitkan dengan budidaya kerang dan rumput laut daripada situs referensi terdekat. ref Efek lokal dari penurunan keasaman dan suhu yang diciptakan oleh budidaya rumput laut dapat bermanfaat bagi penyediaan habitat yang efektif (misalnya, tempat perlindungan; ref).

Kualitas air

Kualitas air di sekitar kandang harus diperhatikan dan dipantau. Misalnya, menyimpan dan memelihara terlalu banyak ikan di ruang kecil dapat menurunkan kualitas air secara keseluruhan dengan menguras kadar oksigen dan meningkatkan kadar nitrogen, fosfor, dan amonia, yang jika dibiarkan melewati tingkat yang tidak dapat diserap atau disebarkan oleh lingkungan, dapat menyebabkan dampak yang merugikan bagi daerah setempat. Pemantauan yang cermat dan rajin perlu dilakukan sebelum dan sesudah infrastruktur dipasang untuk menentukan apakah kualitas air menurun di lokasi.

Budidaya juga dapat meningkatkan kualitas air dekat pantai melalui penyaringan air dan bahan tersuspensi, dan meningkatkan siklus nutrisi. Secara khusus, bivalvia dan rumput laut sering dapat meningkatkan kualitas air dekat pantai pada berbagai skala, karena spesies dapat menghilangkan nutrisi (termasuk nitrogen, fosfor) melalui penyerapan dalam jaringan dan cangkang, yang kemudian dikeluarkan dari badan air selama panen. ref

Penyakit

Seperti sistem produksi pangan lainnya, jika terlalu banyak hewan yang dipelihara dalam ruang yang relatif kecil dan tidak diberikan kondisi optimal untuk kesehatan dan pertumbuhan, dapat terjadi wabah penyakit. penyakit dan parasit. Manajemen yang tepat perlu mempertimbangkan kepadatan penebaran, arus atau pasang surut untuk mengalirkan air bersih masuk dan keluar, kualitas pakan yang tinggi, protokol pemberian pakan standar, dan pemantauan keseluruhan perilaku dan kesehatan stok. Segera setelah setiap spesies mulai menunjukkan ciri-ciri perilaku atau fisik tertentu yang mungkin mengindikasikan penyakit atau parasit, perawatan yang benar dan tepat perlu dilakukan untuk meminimalkan kematian. ref

Bagian selanjutnya menjelaskan empat kategori utama dampak lingkungan secara rinci.

porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »