Predator Karang

Aplikasi pasta antibiotik SCTLD3 Nova Southeastern University

Predator karang adalah bagian alami dari ekosistem terumbu karang yang sehat. Namun, kepadatan yang berlebihan dari beberapa corallivora, seperti bintang laut mahkota duri (COTS) (Acanthaster planci) dan siput pemakan karang (terutama Drupella spp. dan Coralliophila spp.) mengakibatkan penurunan tutupan karang yang dramatis dan meluas.

Berbagai teknik tersedia untuk menghilangkan atau mencegah penyebaran corallivora, tetapi teknik ini umumnya hanya layak untuk kontrol skala lokal. Untuk alasan ini, pengendalian predator karang biasanya hanya dilakukan pada skala yang lebih kecil (beberapa hektar atau kurang), seperti di sekitar lokasi wisata bernilai tinggi.

Crown-of-Thorns Starfish (COTS)

Karena kelebihan nutrisi adalah pendorong utama wabah BLB, ref strategi jangka panjang yang paling penting untuk mengurangi risiko wabah BLB kemungkinan besar adalah mengurangi sumber nutrisi berbasis lahan melalui pengelolaan DAS yang lebih baik.

Injeksi COTS. Foto © Shaun Wolfe/The Ocean Agency

Injeksi COTS pada snorkel. Foto © Shaun Wolfe/The Ocean Agency

Namun, hasil ekologi dan ekonomi yang menghancurkan dari wabah BLB telah memotivasi para manajer dan sektor pariwisata untuk mengembangkan teknik pemusnahan. Menyuntikkan BLB dengan cuka rumah tangga biasa sekarang dianggap sebagai metode yang paling mudah diakses dan efisien untuk memusnahkan bintang laut. ref Metode mekanis untuk mengendalikan BLB mahal dan padat karya, sehingga hanya dapat dibenarkan di terumbu kecil yang memiliki signifikansi sosial ekonomi atau biologis yang tinggi, seperti lokasi pemijahan yang penting, kawasan wisata, atau kawasan dengan keanekaragaman hayati yang sangat tinggi. ref

Siput Corallivorous

Meskipun ukurannya kecil, siput koralivora dapat menyebabkan kerusakan serius pada terumbu karang ketika mereka mencapai kepadatan yang besar. Kontrol wabah siput, seperti Drupella serta Coralliophila, telah terbukti menantang, bahkan dalam skala kecil, karena riwayat hidup, perilaku, dan interaksi ekologi siput dengan karang.

Drupella cenderung lebih menyukai karang bercabang dengan struktur tiga dimensi yang kompleks, di mana mereka mengelompok di sekitar pangkal cabang. Bersembunyi jauh di dalam koloni membuat mereka sulit dideteksi dan diakses. Beberapa operator pariwisata di Great Barrier Reef telah berhasil menggunakan pinset panjang dan alat penjemput cakar yang fleksibel untuk mengeluarkan siput satu per satu. Ini bisa sangat memakan waktu, dan sulit untuk memastikan bahwa semua hewan dikeluarkan dari satu koloni karang. Pengalaman hingga saat ini dari Australia menunjukkan bahwa penghilangan siput dapat efektif dalam mengurangi kehilangan jaringan atau kematian koloni karang target ref tetapi tidak mungkin efektif sebagai metode untuk mengendalikan populasi pemangsa. Di Florida, penghapusan manual dari Coralliophila siput adalah bagian dari Rencana Pemulihan untuk elkhorn (Acropora palmata) dan karang staghorn (Acropora cervicornis), namun pedoman yang tepat untuk penghapusan masih dalam pengembangan. ref

Siput Drupella Penyelam Konservasi Chad Scott Thailand

Siput Drupella pada koloni A. millepora di Thailand. Foto © Chad Scott/Penyelam Konservasi

Kawasan Konservasi Laut dan Predator Karang

Kawasan lindung laut telah terbukti mengurangi kelimpahan predator karang di terumbu karang dengan meningkatkan perlindungan predator yang memakan dan mengendalikan corallivores. Ini telah ditunjukkan untuk COTS, ref Drupella Siput, ref serta Coralliophila Siput, ref dan menyoroti peran strategi pengelolaan reaktif (pembuangan) dan proaktif (perlindungan kawasan laut) dalam mengendalikan ancaman koral yang melimpah untuk terumbu karang.

porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »