Spesies invasif

Aplikasi pasta antibiotik SCTLD3 Nova Southeastern University

Spesies invasif dapat menyebabkan kerusakan parah dan bertahan lama pada habitat yang mereka invasi dengan mengurangi kelimpahan spesies asli serta mengubah struktur dan proses ekosistem. Selain dampak lingkungan tersebut, spesies invasif juga dapat mengakibatkan kerugian ekonomi bagi masyarakat dan industri lokal.

Ganggang invasif di hawaii Ian Shive

Patch karang tertutup ganggang invasif di Hawaii. Foto © Ian Shive

Ada empat pendekatan utama yang terlibat dalam mengelola spesies invasif:

Pencegahan adalah garis pertahanan pertama dan terbaik dalam pengelolaan spesies invasif. Untuk mencegah masuknya spesies invasif, penting untuk memahami bagaimana spesies invasif diangkut dan diperkenalkan. Jalur yang paling umum dari pengenalan termasuk air ballast, biofouling lambung kapal, dan pelepasan hewan peliharaan yang tidak diinginkan dan umpan memancing. Di tingkat regional atau negara, kebijakan dan kode praktik harus ada untuk mengurangi risiko pengenalan melalui jalur pengenalan yang paling umum.

Menyadari bahwa pergerakan kapal merupakan sumber utama invasi spesies, ada sejumlah standar dan pendekatan praktik terbaik yang dapat digunakan untuk mengurangi risiko terhadap terumbu karang. Sebagai contoh,  terbuka di jendela baruBiofouling Laut dan Spesies Invasif: Pedoman Pencegahan dan Manajemen membuka file PDF termasuk praktik manajemen terbaik untuk memastikan tindakan anti-pengotoran diterapkan pada kapal, langkah-langkah pengendalian perbatasan penilaian risiko, program pembersihan air, fasilitas, dan langkah-langkah pembuangan.

Pemantauan ekosistem harus dilakukan secara tepat waktu dan sistematis untuk mendeteksi introduksi cukup awal sehingga respon cepat dapat dilakukan. Seringkali satu-satunya cara untuk berhasil membasmi spesies invasif adalah dengan bertindak sangat awal dalam proses invasi sebelum infestasi menyebar. Upaya deteksi dini membutuhkan sumber daya, perencanaan, dan koordinasi. Spesies invasif sering terdeteksi secara kebetulan, tetapi individu dan personel terlatih juga mendeteksi mereka melalui survei spesies invasif yang ditargetkan dan dengan memantau area spesifik yang berisiko tinggi. Jaringan pemantauan masyarakat juga dapat memberikan informasi penting tentang perubahan kondisi terumbu karang.

Misalnya, Hawaii  terbuka di jendela baruEyes of the Reef Network melibatkan masyarakat dalam pemantauan dan pelaporan spesies invasif laut dan pemicu terumbu karang lainnya seperti pemutihan karang, penyakit, dan wabah pemangsa.

Setelah ditetapkan, spesies invasif bisa sangat sulit untuk diberantas, terutama dalam sistem yang sangat terhubung seperti terumbu karang. Namun, dampak ekologis dari spesies invasif dapat membenarkan upaya untuk mengendalikan penyebaran lebih lanjut dan mengelola populasi yang ada untuk meminimalkan kerusakan atau memungkinkan spesies asli pulih. Secara umum, rencana strategis digunakan untuk mengendalikan invasi kronis.

Misalnya, program pengendalian lionfish ada di seluruh Karibia. Di Suaka Laut Nasional Florida Keys,  terbuka di jendela baruizin penghapusan lionfish khusus sekarang dikeluarkan untuk pengumpulan lionfish dari Sanctuary Preservation Areas (SPA), yang sebaliknya merupakan zona larangan menangkap ikan. Di bagian lain Karibia, seperti Kepulauan Cayman, program difokuskan untuk mendorong nelayan lokal menangkap lionfish dan mendorong pasar lionfish melalui kampanye pendidikan, termasuk brosur yang menjelaskan cara menangani dan menyiapkan lionfish dengan aman.

Memulihkan ekosistem mungkin diperlukan jika tidak mungkin untuk mencegah kerusakan ekologis oleh spesies invasif. Restorasi membutuhkan banyak tenaga dan mahal, sehingga tidak boleh dilaksanakan kecuali ancaman dari spesies invasif telah dikurangi ke tingkat yang tidak signifikan.

Untuk informasi lebih mendalam, ikuti Kursus Online Ketahanan Terumbu Karang tentang restorasi terumbu karang. Baca sebuah deskripsi kursus atau daftar dalam kursus.

porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »