LMMA

Proyek restorasi terumbu karang di Taman Nasional Laut Curieuse di Pulau Curieuse, Seychelles. Foto © Jason Houston

perempuan lokal mengambil pendekatan partisipatif

Perempuan Malagasi lokal memonitor penangkapan ikan. Foto © Anne Furr / Photobank Laut

Area laut yang dikelola secara lokal (LMMA) adalah area perairan dekat pantai dan sumber daya pesisir dan kelautan terkait yang dikelola pada tingkat lokal oleh masyarakat, kelompok pemilik tanah, organisasi mitra, dan / atau pemerintah kolaboratif yang tinggal atau berbasis di daerah terdekat.

Area yang dikelola secara lokal dapat sangat bervariasi dalam tujuan dan desain tetapi dua aspek tetap konsisten di antaranya:

  1. Area yang didefinisikan dengan baik atau ditunjuk
  2. Keterlibatan masyarakat dan / atau pemerintah daerah dalam pengambilan keputusan dan implementasi

LMMA berbeda dari konvensional MPA di daerah yang dikelola secara lokal ditandai dengan kepemilikan, penggunaan dan / atau kontrol lokal, dan di beberapa daerah mengikuti praktik penguasaan dan pengelolaan tradisional di wilayah tersebut. Sebaliknya, istilah KKL biasanya mengacu pada area yang secara formal ditunjuk melalui pendekatan pemerintah top-down, dengan manajemen diimplementasikan atau diawasi oleh lembaga yang tersentralisasi.

Masyarakat biasanya menyisihkan setidaknya sebagian dari wilayah yang dikelola secara lokal sebagai cadangan tidak boleh menerima (yaitu, LMMA dapat menggunakan KKL sebagai salah satu alat untuk manajemen) atau mengenakan perlengkapan, spesies, atau pembatasan musiman tertentu untuk memungkinkan habitat dan sumber daya pulih dari tekanan memancing, atau untuk mempertahankan atau meningkatkan tangkapan ikan.

Sebagai bagian dari wilayah yang dikelola secara lokal, beberapa komunitas menghidupkan kembali praktik tradisional yang telah digunakan sebagai bagian dari budaya mereka selama beberapa generasi. Yang lain menggunakan ide-ide modern yang diperkenalkan dari sumber eksternal, dan beberapa komunitas menggunakan kombinasi keduanya.

Sifat partisipatif dari desain dan pendirian LMMA dapat membutuhkan keterlibatan dan investasi yang luas dalam kapasitas individu dan kelompok setempat. Namun, LMMA juga dapat menjadi salah satu cara paling efektif untuk mencapai hasil konservasi berkelanjutan dan hemat biaya. Karena alasan ini, mereka menjadi semakin menonjol dalam pendekatan regional untuk konservasi laut dan perlindungan sumber daya terumbu karang.

Pengelola terumbu karang yang tertarik untuk mengeksplorasi kelayakan LMMA akan mendapat manfaat dari pengalaman program LMMA yang ada:

The Jaringan Area Kelautan yang Dikelola Secara Lokal adalah sekelompok praktisi yang terlibat dalam berbagai proyek konservasi laut berbasis masyarakat di seluruh dunia, terutama di Indo-Pasifik, yang telah bergabung bersama untuk meningkatkan upaya manajemen. Jaringan LMMA telah mengembangkan a membimbing yang memberikan instruksi untuk melibatkan komunitas lokal dan membangun LMMA.

The Komunitas Kawasan Dikelola dan Dilindungi Kepulauan Pasifik (PIMPAC) adalah kolaborasi para manajer berbasis lokasi, organisasi non-pemerintah, komunitas lokal, federal, negara bagian, dan lembaga teritorial, dan pemangku kepentingan lainnya yang bekerja bersama untuk secara kolektif meningkatkan penggunaan dan manajemen yang efektif dari kawasan yang dikelola dan dilindungi di Kepulauan Pasifik AS dan Secara Bebas Negara Terkait. PIMPAC bertujuan untuk menyediakan peluang berkesinambungan untuk berbagi informasi, keahlian, praktik, dan pengalaman untuk mengembangkan dan memperkuat kapasitas manajemen berbasis area di seluruh wilayah Kepulauan Pasifik. PIMPAC menyediakan dukungan untuk upaya manajemen berbasis wilayah di wilayah tersebut, termasuk lahan dan kelautan yang dikelola dan dilindungi, mendukung pendekatan holistik untuk pengelolaan dari 'punggung bukit ke terumbu'.

pporno youjizz xmxx guru xxx Seks