Manajemen Adaptif

Bulu babi herbivora matang di dalam tangki air asin yang diawasi untuk membantu menghilangkan alga karang. Foto © Ian Shive
Terumbu karang adalah sistem yang sangat kompleks dan dinamis dan kondisi masa depan sulit diprediksi. Akibatnya, manajer harus membuat keputusan tanpa adanya pengetahuan yang sempurna. Meskipun hal ini terkadang dapat menyebabkan keengganan untuk mengambil tindakan, tidak adanya pengelolaan terumbu karang yang aktif dapat memiliki konsekuensi yang penting dan tidak dapat diprediksi. Tantangan pengambilan keputusan dengan pengetahuan yang tidak lengkap telah memunculkan konsep pengelolaan adaptif, yang memasukkan pemantauan sebagai komponen utama.
 
Manajemen adaptif mengakui bahwa tindakan manajemen menciptakan peluang untuk belajar dan meningkatkan. Siklus pengelolaan adaptif adalah proses terstruktur dan berkelanjutan yang memberikan dasar bagi pengambilan keputusan yang kuat dalam menghadapi ketidakpastian melalui umpan balik pemantauan dan pembelajaran.

Manajemen adaptif menyediakan metode untuk:

  • Membuat keputusan lebih terinformasi tentang tindakan apa yang terbaik untuk proyek konservasi
  • Mengukur dan menguji efektivitas strategi yang digunakan
  • Belajar dan beradaptasi untuk meningkatkan strategi
siklus adaptif csiro

Siklus Manajemen Adaptif. Diadaptasi dari Riset Kelautan dan Atmosfer Commonwealth Scientific and Industrial Research Organization (CSIRO)

Manajemen adaptif meningkatkan hasil manajemen jangka panjang, tetapi penting bagi manajer yang menghadapi masalah mendesak untuk menemukan keseimbangan yang tepat antara mendapatkan pengetahuan untuk meningkatkan manajemen di masa depan dan mencapai hasil jangka pendek terbaik berdasarkan pengetahuan saat ini.

porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »