Pembibitan Karang

Staghorn Corals di Cane Bay, St. Croix. Foto © Kemit-Amon Lewis / TNC

Prasyarat umum untuk perbanyakan karang adalah pendirian pembibitan yang digunakan untuk menghasilkan dan memasok sejumlah besar karang yang nantinya akan ditanam di terumbu. Pembibitan karang merupakan komponen penting dari proses ini karena menyediakan lokasi di mana karang dapat diperbanyak dan tumbuh.

Pembibitan karang dapat berbasis lapangan ('di tempat') atau di darat ('ex situ'). Meskipun kedua tipe pembibitan dapat menghasilkan koloni karang dalam jumlah besar, ada kelebihan dan kekurangan masing-masing yang pada akhirnya bergantung pada sumber daya dan tujuan program restorasi.

Pembibitan berbasis lapangan

Sebagian besar pembibitan karang hingga saat ini berbasis lapangan, seringkali di area di luar lokasi dari terumbu alami. Keuntungan dari pembibitan ini termasuk biaya yang relatif rendah dan metode teknologi yang rendah, memungkinkan personel yang kurang terampil atau berpengalaman untuk terlibat dalam pemeliharaannya. Kekurangannya adalah pembibitan ini lebih rentan terhadap lingkungan ekstrem seperti suhu hangat atau badai kuat yang dapat merusak karang dan struktur pembibitan.

Pohon PVC mengambang digunakan untuk menumbuhkan dan membesarkan karang staghorn. Tavernier, Florida. Photo © Yayasan Pemulihan Karang

Ada dua jenis struktur utama yang digunakan untuk pembibitan karang berbasis lapangan: mengambang serta tetap struktur.

 

Contoh struktur terapung meliputi:

  • Pohon karang
  • Pembibitan Garis
  • Aparat Karang Bawah Air Terapung
  • Meja Mengambang
Pembibitan lini di Key Largo Florida Tim Calver TNC

Pembibitan baris di Key Largo, Florida. Foto © Tim Calver

Foto Proyek Restorasi Terumbu Karang Pulau Sepupu Jason Houston

Meja terapung di Seychelles. Foto © Jason Houston

Contoh struktur tetap meliputi:

  • Blok
  • Meja
  • A-frame dan kubah
Staghorn Corals di Cane Bay, St. Croix. Foto © Kemit-Amon Lewis / TNC

Pembibitan blok karang Staghorn di Cane Bay, St. Croix. Foto © Kemit-Amon Lewis/TNC

kubah karang. Foto © Fragmen Harapan

Pembibitan berbasis lahan

Pembibitan yang terletak di darat semakin banyak digunakan untuk berkebun karang. Keuntungan dari pembibitan ini termasuk terlindung dari peristiwa pemutihan, hama biologis, dan penyakit. Praktisi dapat memanipulasi kondisi lingkungan untuk mempromosikan kelangsungan hidup dan pertumbuhan karang yang optimal sepanjang tahun dan dapat secara teratur memantau dan memelihara fasilitas. Pembibitan berbasis lahan juga dapat memfasilitasi metode restorasi berbasis larva dan fragmentasi mikro. Kekurangannya adalah bahwa pembibitan ini bisa mahal, peralatannya bisa rusak, dan mereka membutuhkan staf terlatih yang berpengalaman dalam pemeliharaan akuarium.

The Nature Conservancy USVI Programs fasilitas pembibitan karang berbasis lahan di St Croix USVI. Foto © MJS Visions

The Nature Conservancy USVI Programs fasilitas pembibitan karang berbasis lahan di St Croix USVI. Foto © MJS Vision

Setiap jenis pembibitan memerlukan pertimbangan khusus, khususnya mengenai jenis struktur dan pemilihan lokasi pembibitan untuk pembibitan berbasis lapangan, dan persediaan, bahan, dan pemeliharaan khusus yang diperlukan untuk pembibitan berbasis lahan.

Pertimbangan pemeliharaan sangat penting dan mencakup:

Kualitas air harus stabil dan dijaga pada tingkat optimal untuk pertumbuhan karang. Program pengujian kualitas air secara teratur harus dilakukan dengan peralatan di lokasi.

Laju aliran air yang optimal bergantung pada spesies mana yang tumbuh di pembibitan tertentu dan harus selalu bergantian dan bergolak jika memungkinkan. Kecepatan air yang lebih rendah dapat membuat karang tetap hidup tetapi mengurangi pertumbuhan dan kepadatan kerangka.

Tingkat cahaya harus serupa dengan habitat dan kedalaman alami di mana karang berasal. Ada dua sumber cahaya utama dalam sistem berbasis lahan: cahaya alami yang diubah (biasanya dicapai melalui mekanisme naungan) dan cahaya buatan (biasanya di dalam ruangan).

Mengontrol pertumbuhan karang yang berlebihan oleh alga dan organisme pengotoran lainnya adalah salah satu tugas pemeliharaan yang paling memakan waktu dalam sistem berbasis lahan. Pembersihan karang dan tangki secara manual oleh praktisi terlatih adalah metode paling umum untuk mengurangi pertumbuhan berlebih oleh alga dan organisme pengotoran lainnya.

Tangki diatur sesuai dengan ruang berjalan yang cukup di sekitarnya untuk memudahkan perawatan. Foto © Harry Lee Coral Vita

Kursus Online Restorasi Terumbu Karang

Untuk informasi lebih lanjut, jelajahi dua pelajaran tentang perbanyakan karang, pembibitan karang berbasis lapangan, dan pembibitan karang berbasis darat.

porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »