Substrat terumbu

Staghorn Corals di Cane Bay, St. Croix. Foto © Kemit-Amon Lewis / TNC

Selain populasi karang yang sehat dan tutupan di terumbu, pemulihan substrat terumbu juga dapat menjadi intervensi penting ketika struktur terumbu alami menjadi rusak, terdegradasi, atau tidak cocok untuk pemukiman larva karang. Misalnya, intervensi penambahan substrat mungkin diperlukan di daerah di mana penangkapan ikan dengan dinamit telah menghancurkan struktur terumbu sebelum teknik restorasi populasi karang seperti penanaman karang dan penanaman kembali dapat berhasil. Terumbu karang di mana makroalga mendominasi substrat terumbu mungkin juga memerlukan intervensi peningkatan substrat agar substrat cocok untuk penanaman karang dan proses rekrutmen alami.

Kawasan terumbu karang yang cocok untuk kegiatan restorasi karang. Foto © Reef Explorer (Fiji) Ltd.

Stabilisasi Puing

Ancaman manusia dan iklim (misalnya, penangkapan ikan dengan dinamit, menginjak-injak, badai tropis) mengarah pada konversi terumbu karang hidup menjadi ladang puing besar dengan kecepatan yang melebihi kapasitas alami ekosistem terumbu karang untuk pulih secara alami. Menstabilkan puing-puing mungkin bermanfaat dalam skala kecil di lokasi bernilai tinggi atau mengikuti kandasnya kapal yang menghasilkan area luas dari puing-puing yang tidak terkonsolidasi pada kerangka terumbu yang sebelumnya terkonsolidasi dengan baik.

Banyak intervensi untuk memperbaiki puing-puing terumbu yang tidak terkonsolidasi atau tidak stabil masih dalam tahap penelitian dan pengembangan, dan sejauh ini hanya ada sedikit dokumentasi tentang keberhasilan atau kegagalan praktik yang ada sejauh ini. Namun, beberapa teknik stabilisasi puing saat ini meliputi:

  • Penghapusan puing-puing
  • Jaring jaring untuk menstabilkan puing-puing
  • Tumpukan batu untuk menstabilkan puing-puing
  • Struktur buatan kecil (misalnya, bintang karang MARSS, bola karang)

Kantong karang digunakan untuk mengumpulkan puing-puing di terumbu yang rusak di Australia. Foto © Tom Baldock.

Tambahan Substrat

Restorasi karang secara historis menggunakan struktur rekayasa untuk membangun kembali atau menstabilkan kerangka terumbu karang setelah kerusakan besar yang disebabkan oleh kandasnya kapal, penambangan, atau penangkapan ikan dengan ledakan. Proyek-proyek ini sering menggunakan bahan buatan (misalnya, balok batu kapur, tumpukan batu, semen cetakan, baja, kayu, dan ban) yang gagal merekrut karang pembentuk terumbu ke dalam struktur. Proyek penambahan substrat terumbu karang modern saat ini menggunakan lebih banyak bahan alami dan berupaya meningkatkan kesehatan ekologis dan layanan ekosistem bagi manusia, seperti perlindungan pantai. Di beberapa daerah, pemulihan lingkungan fisik mungkin diperlukan sebelum pemulihan biologis komunitas karang dan ikan dapat terjadi.

terbuka di jendela baruDokumen Panduan untuk Pengelolaan dan Restorasi Terumbu Karang untuk Meningkatkan Perlindungan Pesisir Rekomendasi untuk Aplikasi Global Berdasarkan Pelajaran yang Dipetik di Meksiko Zepedamembuka file PDF

The terbuka di jendela baruDokumen Panduan untuk Pengelolaan dan Pemulihan Terumbu untuk Meningkatkan Perlindungan Pantai: Rekomendasi untuk Aplikasi Global Berdasarkan Pelajaran yang Dipetik di Meksikomembuka file PDF oleh Zepeda dkk. 2018 adalah sumber daya utama yang memberikan tinjauan tentang peran terumbu karang untuk perlindungan pantai dan memberikan serangkaian rekomendasi untuk menilai kapan, di mana, dan bagaimana menerapkan restorasi terumbu buatan untuk pengurangan risiko, termasuk berbagai jenis struktur dan cara untuk memantau terumbu karang alami dan buatan untuk layanan redaman gelombang.

Tiga elemen desain utama perlu dipertimbangkan untuk proyek penambahan substrat:

Bahan-bahan alami semakin dipertimbangkan karena dapat memungkinkan dan mempercepat kolonisasi alami organisme karang ke dalam struktur buatan. Isyarat kimia alami membantu kolonisasi sinyal pada permukaan tertentu sementara bahan kimia sintetis atau beracun dapat menghambat kolonisasi. Faktor penting lainnya untuk kolonisasi termasuk kekasaran permukaan dan stabilitas struktur.

Terumbu alami memiliki berbagai formasi dan morfologi yang menciptakan bentuk dan ruang yang kompleks. Morfologi ini meningkatkan rugositas terumbu, meningkatkan kemampuan struktur untuk mengacaukan energi gelombang, dan menarik organisme terumbu untuk menetap dan menggunakan struktur sebagai habitat. Struktur harus dirancang dengan area berongga, rongga, atau formasi kompleks lainnya yang disertakan.

Penempatan struktur yang tepat di dasar laut sangat penting untuk mempengaruhi pola gelombang dan arus yang dapat mempengaruhi garis pantai. Penempatan struktur juga harus menyebabkan kerusakan lingkungan alam sesedikit mungkin, menghindari daerah dengan padang lamun, koral dan gorgonian. Demikian pula, mereka tidak boleh ditempatkan di daerah di mana mereka akan menimbulkan bahaya navigasi untuk kapal dan kapal.

Pemantauan garis pantai hidup 2021.11.03 Phanor Montoya Maya

Struktur buatan yang dibuat oleh organisasi 'rrreefs' untuk meningkatkan perekrutan karang alami, Kolombia. Foto © Phanor Montoya-Maya/Corales de Paz

Proyek yang melibatkan struktur keras dapat berisiko karena struktur yang dirancang dengan buruk dapat menjadi copot atau pecah. Proyek penambahan substrat harus berusaha untuk bekerja sama dengan lembaga pemerintah daerah untuk mendapatkan izin dan penilaian dampak lingkungan dan profesional seperti insinyur pesisir untuk membantu dalam pemodelan, desain, dan proses perencanaan sebelum memasang struktur buatan. ref

Kursus Online Restorasi Terumbu Karang

Untuk informasi lebih lanjut, jelajahi Pelajaran 5: Memulihkan Struktur Fisik Terumbu Karang.

porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »