Pendahuluan Restorasi

Staghorn Corals di Cane Bay, St. Croix. Foto © Kemit-Amon Lewis / TNC

Pemangku kepentingan dan pengelola terumbu karang mungkin ingin mempertimbangkan restorasi untuk membantu pemulihan situs terumbu karang yang rusak atau terdegradasi atau habitat terkait terumbu. Restorasi ekologis didefinisikan oleh Society of Ecological Restoration sebagai "proses membantu pemulihan ekosistem yang telah terdegradasi, rusak, atau hancur." ref

Di masa lalu, tujuan restorasi adalah mengembalikan ekosistem kembali ke garis dasar sejarah. Pandangan ini juga menyiratkan bahwa ancaman(-ancaman) yang bertanggung jawab atas degradasi, kerusakan, atau kehancuran dapat dihilangkan. Namun, hal ini mungkin tidak dapat dilakukan untuk semua terumbu karang karena ancaman kenaikan suhu laut akan berlanjut selama beberapa dekade bahkan jika target emisi gas rumah kaca terpenuhi. Oleh karena itu, tujuan restorasi terumbu karang telah bergeser ke arah peningkatan pemulihan terumbu karang dan mempertahankan proses, fungsi, dan layanan ekosistem utama melalui beberapa dekade perubahan iklim ke depan.

Menanam karang staghorn di Taman Nasional Dry Tortugas.

Menanam karang staghorn di Taman Nasional Dry Tortugas. Foto © Carlton Ward

Apa peran restorasi?

Tindakan segera dan agresif untuk mengatasi perubahan iklim, meskipun sangat kritis, hanyalah bagian dari persamaan yang lebih besar untuk memastikan masa depan terumbu karang dan layanan ekologis dan ekonomi yang mereka berikan. Restorasi semakin dianut sebagai metode untuk meningkatkan pemulihan ekosistem terumbu dari gangguan, mengurangi degradasi terumbu, dan menyediakan jembatan untuk mendukung ekosistem terumbu karang melalui kondisi perubahan iklim di masa depan.

Restorasi perlu menjadi bagian dari rangkaian kegiatan yang digunakan untuk mendukung habitat, mulai dari mengurangi ancaman lokal hingga memulihkan fungsi ekosistem sepenuhnya. Intervensi dapat dianggap sebagai:

  • Proaktif (juga disebut intervensi "pasif") ketika tujuannya adalah untuk mendorong proses pemulihan alami. Contoh intervensi proaktif termasuk kawasan lindung laut dan pengelolaan kualitas air.
  • Reaktif (juga disebut intervensi “aktif”) ketika tujuannya adalah untuk membantu secara langsung pemulihan fungsi dan/atau populasi terumbu, jika mereka tidak dapat pulih secara alami. Contoh intervensi reaktif termasuk perbanyakan dan penanaman karang, penghilangan alga, atau penambahan substrat.
Pusat Restorasi

Foto © Pusat Pemulihan NOAA

Jenis Intervensi

Metode restorasi terumbu karang pada awalnya dikembangkan dari metode yang digunakan di ekosistem terestrial. Misalnya, konsep 'coral gardening' yang dikembangkan pada tahun 1990-an mengadaptasi prinsip-prinsip silvikultur ke dalam budidaya laut fragmen karang. ref Metode lain berasal dari intervensi tanggap darurat setelah gangguan yang memengaruhi integritas struktural substrat terumbu, seperti kandasnya kapal atau peristiwa cuaca ekstrem. ref

Baru-baru ini, para ilmuwan dan konservasionis mulai berfokus pada pengembangan teknik yang dapat mendukung ketahanan terumbu karang dalam menghadapi perubahan iklim; namun, banyak dari jenis intervensi ini masih dalam tahap penelitian dan pengembangan.

terbuka di jendela baruTinjauan intervensi restorasi terumbu karang saat ini digunakan sebagai strategi pengelolaan atau pada berbagai tahap penelitian dan pengembangan Hein et al. 2020membuka file PDF

Tinjauan intervensi restorasi terumbu karang saat ini digunakan sebagai strategi pengelolaan atau pada berbagai tahap penelitian dan pengembangan. Sumber: Hein dkk. 2020

porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »