Model untuk Mengelola Pariwisata

Kapal wisata di Laughing Bird Caye, Belize. Foto © Benedict Kim

Mengidentifikasi dan Mengelola Pariwisata Menggunakan Model

Memahami dan memantau kondisi ekologi, sosial, dan ekonomi yang optimal di lokasi terumbu karang meningkatkan tujuan wisata yang berkelanjutan. Jumlah wisatawan yang optimal dan jumlah wisatawan yang mewakili ambang batas ketika kondisi (misalnya, pengalaman wisata, kondisi lingkungan) telah menurun bukanlah jumlah tertentu/tunggal, melainkan kisaran angka yang bervariasi berdasarkan keadaan (misalnya, lokasi, musim, daya tahan sumber daya). Rentang dan ambang batas yang dapat diterima untuk kondisi ini akan bervariasi dari satu lokasi ke lokasi lain dan seiring waktu berubah seiring dengan perubahan kesehatan dan kondisi komunitas terumbu dan terumbu.

Catatan tentang terminologi:

Konsep "daya dukung" sudah usang dan tidak praktis. Menghitung kapasitas berdasarkan jumlah maksimum wisatawan di lokasi tertentu bertentangan dengan perilaku pariwisata (yaitu, tidak semua wisatawan bertindak sama) dan ketahanan lingkungan terhadap dampak pariwisata, yang juga bervariasi. Untuk alasan ini, hanya ada sedikit contoh daya dukung yang berhasil dalam praktik. Meskipun demikian, kami menemukan bahwa istilah daya dukung telah tertanam di antara banyak pengelola laut dan masih digunakan ketika membahas pengelolaan jumlah wisatawan di lokasi terumbu karang. Oleh karena itu, istilah daya dukung digunakan selama Pertukaran Solusi Resilient Reefs Initiative tentang pariwisata berkelanjutan untuk membahas bagaimana pemantauan dampak ekologi, sosial, dan ekonomi dari penggunaan wisata sangat penting untuk meningkatkan pengelolaan.



Dampak negatif dari pariwisata dapat meliputi:

  • Ekologis: Degradasi lingkungan sumber daya fisik (air, tanah, atau udara) atau gangguan fitur ekologis seperti satwa liar, karang, vegetasi pantai, dan bukit pasir
  • Sosial: Kerumunan sosial, konflik, dan hilangnya nilai dan fasilitas inti komunitas
  • Ekonomi: Pemanfaatan infrastruktur yang berlebihan, penurunan profitabilitas bisnis dan kemampuan untuk berinvestasi kembali dalam perbaikan terus-menerus, dan pergeseran pasar pariwisata dari ekowisata menjadi turis massal yang memiliki kepekaan dan kesiapan lingkungan yang lebih rendah untuk membayar pengelolaan yang berkelanjutan

Pengambilan kunci dari Solution Exchange tentang pariwisata berkelanjutan dan rekaman presentasi oleh para ahli ada di bawah ini. Kalimat asterisk (*) adalah takeaways tambahan yang diidentifikasi oleh ahli tambahan setelah acara.

Pengambilan Kunci

  • Libatkan pemangku kepentingan lintas sektor lebih awal dan sering untuk bekerja menuju pengelolaan jumlah wisatawan secara efektif. Mencapai tujuan pariwisata berkelanjutan membutuhkan penyelarasan nilai-nilai dari berbagai sektor, yang sangat menantang. Bekerja bersama sejak awal, alih-alih membawa pemangku kepentingan di kemudian hari dalam percakapan, sangat penting untuk dukungan.
  • Model manajemen pariwisata bekerja paling baik dalam hubungannya dengan pendukung lainnya Intervensi seperti pendidikan untuk mempengaruhi perilaku wisatawan, pemulihan responsif daerah yang terkena dampak, perbaikan infrastruktur yang mengurangi kontak pengunjung dengan sumber daya, dan, bila perlu, penegakan hukum.
  • Identifikasi hotspot wisata dan kurangi dampak jika memungkinkan. Banyak tujuan wisata memiliki hotspot di mana kunjungan dan penggunaan diintensifkan. Tekanan intensif dapat dikurangi melalui serangkaian metode (misalnya, mengurangi kontak antara wisatawan dan daerah sensitif, mengembangkan dan memasarkan hotspot wisata yang dikorbankan dengan signifikansi lebih rendah dan menutup akses ke situs penting yang lebih tinggi, atau mengembangkan pengalaman substitusi di lokasi lain).
  • Kurangi tekanan wisatawan di lokasi tertentu dengan menetapkan harga pengalaman yang tepat. Metode lain untuk mengurangi tekanan wisatawan adalah melalui penetapan harga dinamis – strategi penetapan harga di mana bisnis menetapkan harga fleksibel berdasarkan permintaan pasar saat ini. Semakin mahal sesuatu, semakin dihargai, dan semakin tinggi proporsi turis yang terhormat. *Manajer harus berhati-hati bahwa harga tinggi dapat menyebabkan ketidakadilan dan juga harus mencakup terbuka di jendela baruharga diferensial (misalnya, harga lokal, harga di luar jam sibuk, hari bebas biaya), sehingga orang-orang yang kurang terlayani dalam komunitas tidak diberi harga.
  • Mendorong komunikasi antara pengembang/perencana lokal dan pengelola kelautan untuk meningkatkan keberlanjutan pariwisata. Komunikasi yang lebih baik antara yurisdiksi dan otoritas membantu membangun pemahaman bersama yang menjembatani kesenjangan antara tujuan yang berbeda.
  • Kembangkan rencana aksi kooperatif alih-alih Rencana Pengelolaan Penggunaan Pengunjung. Rencana Pengelolaan Penggunaan Pengunjung yang komprehensif dapat memakan waktu bertahun-tahun untuk dikembangkan; hal ini dapat mengakibatkan kelelahan pemangku kepentingan dan lembaga dapat memperoleh reputasi sebagai terlalu birokratis dan tidak cukup gesit untuk menangani kebutuhan mendesak dan/atau keadaan yang berubah. Salah satu metode mitigasi adalah dengan mengembangkan rencana aksi kooperatif. Paket 1 tahun ini adalah perjanjian tidak mengikat yang diperbarui setiap beberapa tahun.
  • *Memperkenalkan pemantauan terintegrasi dan sistem manajemen adaptif. Ketika pemantauan mengungkapkan tren dan hubungan, dan ketika ini dibagikan di antara para pemangku kepentingan, ada dasar untuk pemahaman dan kepercayaan bersama, yang pada gilirannya memungkinkan pengenalan pengelolaan adaptif. Manajemen adaptif adalah kumpulan tanggapan yang disiapkan dan mewakili berbagai tingkat intervensi untuk mencerminkan berbagai tingkat dampak atau masalah. Setiap indikator yang dipantau diberikan serangkaian respons pengelolaan adaptif yang potensial, dan sekelompok pemangku kepentingan bersama-sama memilih satu saat pemantauan menunjukkan bahwa itu diperlukan. Jika respons berhasil, respons dapat dikurangi dan bahkan dihapus.

Sorotan di Ningaloo

Bagaimana kita dapat secara adaptif mengelola jumlah wisatawan untuk mengurangi dampak di situs kita?

Hiu paus Joel Johnsson

Foto © Joel Johnsson

Memeluk tepi barat Australia, Ningaloo Reef adalah salah satu terumbu karang tepi terpanjang di dunia. Pantai Ningaloo terdaftar dalam daftar Warisan Dunia UNESCO pada tahun 2011. Ini adalah daya tarik ikonik bagi wisatawan domestik dan internasional yang mengunjungi Australia Barat (WA), dengan industri pariwisata yang berkembang di sekitar terumbu karang dan garis pantai, yang menambahkan sekitar AU$110 juta ke perekonomian daerah setiap tahunnya. Pariwisata di Ningaloo bersifat musiman, wilayah ini membengkak dari sekitar 3,000 penduduk tetap menjadi menampung hingga 20,000 pengunjung pada satu waktu selama bulan-bulan puncak musim dingin. Arus masuk ini menekankan pada sistem ekologi, sosial, dan ekonomi. Pemangku kepentingan Ningaloo secara khusus tertarik untuk mempelajari tentang kerangka kerja pengelolaan potensial untuk mengoperasionalkan penilaian sehingga mereka dapat secara adaptif menanggapi jumlah dan dampak wisatawan.

Pandemi COVID-19 berdampak pada Ningaloo dengan cara yang tidak terduga. Pariwisata Ningaloo meningkat selama pandemi dan demografi wisatawan berubah. Negara bagian WA menutup perbatasannya sehingga tidak ada turis internasional atau warga Australia dari negara bagian lain yang bisa masuk. Pandemi juga menyulitkan warga WA untuk keluar dari negara bagian dan kembali. Dalam melakukan ini, WA menghindari dampak terburuk COVID-19, dengan relatif sedikit kasus yang terjadi di negara bagian tersebut. Akibatnya, ada lebih sedikit turis luar negeri dan penduduk WA yang biasanya bepergian ke luar negeri atau ke bagian lain negara yang berlibur secara lokal. Meskipun mempertahankan tingkat kunjungan yang sudah tinggi, demografi pengunjung Ningaloo berubah, menghasilkan peningkatan tingkat penangkapan ikan rekreasi dan pemanfaatan wisata lokal yang lebih rendah.

Salah satu hal yang kami dengar secara konsisten adalah bahwa penduduk dan pengguna di Ningaloo sangat peduli dengan jumlah orang yang berkunjung dan dampak yang ditimbulkan oleh orang-orang tersebut terhadap nilai – bukan hanya nilai ekologis tetapi juga nilai sosial dan budaya di sini di Ningaloo. – Joel Johnsson, Chief Resilience Officer, Ningaloo

Presentasi

Tonton presentasi oleh pakar Solution Exchange dalam bahasa Inggris atau Prancis untuk mempelajari lebih lanjut:

Kapasitas Pengunjung berdasarkan Dampak Sosial – Doug Whittaker, Confluence Research and Consulting

Pemantauan Dampak dan Penggunaan Pengunjung Pesisir – Abby Sisneros-Kid, Universitas Negeri Utah

Solusi Berkelanjutan untuk Tantangan Kontemporer dalam Mengelola Pemanfaatan Ekosistem Terumbu Karang untuk Rekreasi Manusia – Mark Orams, Auckland University of Technology

Daya dukung – Sally Harman, Otoritas Taman Laut Great Barrier Reef

Evaluation de la capacité de charge basée sur l'impact social – Doug Whittaker, Confluence Research and Consulting

Suivi des usages et impact des visiteurs sur le littoral – Abby Sisneros-Kid, Universitas Negeri Utah

Solusi tahan lama aux défis contemporains de gestion des usages récréatifs des écosystèmes de récifs coralliens – Mark Orams, Auckland University of Technology

perubahan solusi - Capacité de charge – Sally Harman, Otoritas Taman Laut Great Barrier Reef

Memajukan Strategi Pariwisata Berkelanjutan

Solution Exchange dimaksudkan untuk menginspirasi pemikiran, menyatukan manajer dan mitra Resilient Reefs Initiative untuk pertukaran pengetahuan dan pembelajaran, dan membantu mengkatalisasi tindakan di lapangan. Untuk itu, berikut adalah langkah potensial berikutnya yang diidentifikasi selama diskusi seputar jumlah pariwisata dan pengelolaannya:

Libatkan para ahli dalam mengembangkan studi yang mengintegrasikan penilaian sosial, ekologi, manajerial, dan ekonomi dari jumlah dan perilaku wisatawan, dan dampak terkaitnya di lokasi.

Saat ini tidak ada contoh “standar emas” dari model terpadu untuk mengelola jumlah wisatawan di ruang terumbu karang. Agar situs RRI dapat mencapai pendekatan holistik ini secara efektif, mereka perlu merancang sesuatu yang baru, dengan dukungan pakar sosial, ekologi, dan ekonomi. Perhatikan ruang ini saat manajer RRI di Ningaloo mulai melakukan studi terpadu lokal.

 
GBRF 2Konten ini dikembangkan dalam kolaborasi
dengan Yayasan Great Barrier Reef.

 

porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »