Pengenalan Polusi Air Limbah

Pipa saluran pembuangan bawah air. Foto © Grafner/iStock

Pencemaran air limbah merupakan ancaman yang semakin besar bagi manusia dan kehidupan laut dan merupakan persentase terbesar dari pencemaran pantai di seluruh dunia. ref Secara global, diperkirakan 80 persen air limbah—yang mencakup limbah manusia—dibuang ke lingkungan tanpa pengolahan, sehingga melepaskan sejumlah kontaminan berbahaya ke laut dan menyebabkan kerugian langsung terhadap manusia dan terumbu karang.. ref Lebih dari 40% populasi dunia (3.46 miliar orang) tidak memiliki akses terhadap layanan sanitasi yang dikelola secara aman. ref Penelitian menunjukkan bahwa pencemaran air limbah sering kali terjadi di sekitar terumbu karang akibat tidak adanya atau tidak memadainya pengelolaan air limbah. Oleh karena itu, upaya untuk menemukan solusinya bisa jadi rumit dan memerlukan pendekatan kemitraan multi-sektor. ref

Terminologi: Limbah vs Air Limbah

Kotoran dan air limbah adalah istilah yang sering digunakan secara bergantian, tetapi ada perbedaan penting di antara keduanya. Kotoran (yaitu, kotoran manusia yang diangkut melalui saluran pembuangan) merupakan komponen utama dari air limbah, yang merupakan istilah kolektif untuk air bekas pakai komunitas atau industri. Air Limbah mengandung bahan terlarut dan tersuspensi dari berbagai sumber rumah tangga, komersial, atau industri termasuk bahan kimia, sabun, logam berat, nutrisi, dan limbah dari sistem saluran pembuangan dan non-saluran pembuangan (seperti tangki pengolahan septik).

Kami menyadari bahwa manajer dan praktisi kelautan kemungkinan lebih akrab dengan istilah kotoran ketika mempertimbangkan dampak utama terhadap terumbu karang, bagaimanapun, kami akan menggunakan istilah tersebut air limbah di seluruh perangkat karena secara akurat menjelaskan berbagai sumber polusi yang berdampak pada terumbu karang. Penggunaan terminologi yang konsisten membantu memfasilitasi komunikasi dan kemitraan yang efektif dengan sektor lain, seperti sektor sanitasi.

Air Limbah dan Laut

Polusi air limbah dari sejumlah sumber, termasuk sumber industri, pertanian, dan kota mengalir ke laut melalui limpasan permukaan, pembuangan langsung dan yang telah diolah, serta infiltrasi air tanah.

Sumber air limbah ke laut

Air limbah masuk ke laut melalui limpasan permukaan, pembuangan langsung dan yang telah diolah, serta infiltrasi air tanah. Sumber: Wenger et al. 2023

Ketika air limbah masuk ke laut dan bercampur dengan air laut, polutan akan tersebar. Geografi, jumlah penduduk, jenis infrastruktur, dan perubahan iklim semuanya mempengaruhi tingkat keparahan dampak pencemaran air limbah, yang meliputi:

  • Kerusakan fisik dan biologis pada terumbu karang, lamun, dan rawa asin akibat meningkatnya nutrisi, patogen, plastik, dan obat-obatan. ref
  • Hilangnya jasa ekosistem pesisir, seperti pengendalian erosi, penyangga badai, dan tempat pembibitan ikan muda. ref
  • Mekarnya alga berbahaya yang membunuh kehidupan laut, menutup pantai, dan menyebabkan penyakit pada manusia. ref
  • Penyakit manusia dan hewan akibat patogen, logam berat, dan bahan kimia beracun. ref
  • Perikanan yang terkontaminasi, meningkatnya kematian ikan dan kerang, dan berkurangnya keanekaragaman spesies. ref

Air Limbah dan Terumbu Karang

Hanya sedikit tempat di dunia yang berhasil menghindari pembuangan air limbah yang tidak diolah ke perairan permukaan. Tidak mengherankan jika keberadaan polusi air limbah berkorelasi dengan keberadaan manusia, sehingga kita melihat tingkat polusi air limbah yang lebih tinggi di sepanjang garis pantai yang berpenduduk padat dan di sekitar pulau-pulau berpenghuni. Kawasan terumbu karang dengan tingkat pencemaran air limbah tinggi atau sangat tinggi berada di Indo-Pasifik Barat (11.9% dari seluruh terumbu), Atlantik Tropis (6.4% dari seluruh terumbu), dan Indo-Pasifik Tengah (3.9% dari seluruh terumbu). ref

Petakan polusi limbah

Pencemaran air limbah pesisir yang terdokumentasi di 104 dari 112 area dengan terumbu karang. Sumber: Wear dan Vega Thurber 2015

Sementara kota-kota pesisir besar di negara-negara berpenghasilan rendah merupakan sumber polusi air limbah yang signifikan, negara-negara berpenghasilan tinggi tidak terkecuali. Amerika Serikat saja setiap tahun mengeluarkan lebih dari 1.2 triliun galon tembusan (termasuk limbah mentah yang tidak diolah, limpasan air hujan, dan limbah industri) ke saluran air setiap tahun. ref

Air Limbah dan Sanitasi

Meskipun kemajuan telah dicapai, sebagian besar penduduk global masih belum memiliki akses terhadap sanitasi yang memadai untuk melindungi kesehatan masyarakat atau lingkungan. Sekitar 3.46 miliar orang tidak memiliki akses terhadap layanan sanitasi yang dikelola secara aman. ref Lihat grafik di bawah ini untuk melihat persentase penduduk berdasarkan wilayah yang memiliki akses terhadap berbagai tingkat layanan sanitasi.

Cakupan Sanitasi Global dan Regional 2015-2022. Sumber: Dana Anak PBB dan Organisasi Kesehatan Dunia 2023

Cakupan sanitasi global dan regional 2015-2022. Sumber: Dana Anak PBB dan Organisasi Kesehatan Dunia 2023

Dalam upaya meningkatkan akses terhadap layanan sanitasi dan melindungi kesehatan masyarakat dan lingkungan hidup Sektor Air, Sanitasi, dan Kebersihan (WASH). menyediakan akses yang adil terhadap layanan air minum dan sanitasi yang aman dan andal. Sektor WASH mencakup lembaga global (misalnya Organisasi Kesehatan Dunia dan Dana Darurat Anak PBB), lembaga pemerintah (misalnya Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit dan Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat), dan organisasi nirlaba (misalnya Referensi internasional WHO Pusat Pasokan Air Masyarakat dan Aliansi Sanitasi Berkelanjutan).

Meskipun permasalahan pencemaran air limbah tampak menakutkan, upaya global untuk mengatasi tantangan ini telah menghasilkan peningkatan jumlah orang yang memiliki akses terhadap sanitasi yang aman selama lima tahun terakhir. Kemajuan ini dapat dikaitkan dengan meningkatnya kesadaran akan pentingnya sanitasi, kolaborasi lintas sektor, kemajuan teknologi dalam sistem sanitasi yang lebih baik, dan semakin banyaknya organisasi yang membantu masyarakat mengakses sistem sanitasi tersebut.

Seiring dengan meningkatnya kesadaran, penelitian, dan pendanaan serta meluasnya upaya sektor WASH, pengelola kelautan dapat membantu membentuk upaya ini agar bermanfaat bagi masyarakat dan terumbu karang. Beberapa cara yang dapat dilakukan pengelola untuk terlibat dengan WASH dan sektor lainnya adalah dengan:

  • Bersama-sama mengejar peluang pendanaan,
  • Berkolaborasi untuk mengembangkan teknologi berorientasi solusi,
  • Mengembangkan bersama dan/atau mengadvokasi kebijakan pencemaran air limbah, dan
  • Melibatkan seluruh pemangku kepentingan di dalam batas daerah aliran sungai dan menyediakan platform untuk perencanaan dan pengambilan keputusan yang transparan dan partisipatif.

Lihat Kolaborasi bagian dari toolkit ini untuk mempelajari lebih lanjut.

porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »