Memulihkan dan Mengelola Karang di Hawaii

Ryan Okano

Kisah Manajer Jaringan Ketahanan Karang

 

Pendekatan Restorasi Terumbu Hawaii

Di Hawaii, terumbu karang melindungi infrastruktur pantai senilai $836 juta, menyediakan lebih dari 7 juta makanan setiap tahun, dan menghasilkan hampir $1 juta sehari untuk ekonomi lokal. Tetapi kesehatan terumbu karang menurun karena dampak iklim dan ancaman terkait manusia. Baru-baru ini, terumbu Hawaii telah mengalami peristiwa pemutihan massal yang disebabkan oleh gelombang panas laut, dan proyeksi menunjukkan gelombang panas akan semakin sering terjadi. Pengelola setempat mengambil tindakan melalui perencanaan dan restorasi terumbu—strategi yang relatif baru untuk membantu memulihkan terumbu karang yang rusak, dan memulihkan struktur terumbu dan fungsi ekosistem, dan/atau meningkatkan populasi spesies kunci.

Sebagai bagian dari negara Strategi Karang Hawaii 2030, pada tahun 2020, Divisi Sumber Daya Air (DAR) Hawai'i mengembangkan a strategi negara bagian untuk memandu restorasi terumbu yang bertujuan untuk meningkatkan ketahanan dan pemulihan terumbu karang yang terkena dampak pemutihan. Dengan dukungan dari Reef Resilience Network, The Nature Conservancy, University of Hawai'i, dan National Oceanic and Atmospheric Administration, DAR mengumpulkan tim ahli teknis dan manajer sumber daya, mengidentifikasi area fokus yang luas untuk restorasi, tindakan restorasi potensial terpilih, dan menguraikan rencana untuk melibatkan masyarakat lokal dan pemangku kepentingan untuk mengembangkan rencana restorasi spesifik lokasi di Hawaii.

Temui Manajer

Ryan Okano spearfishing untuk omilu (bluefin trevally).

Ryan Okano spearfishing untuk omilu (bluefin trevally). Foto © Ryan Okano

Ryan Okano telah menjadi Manajer Program Perlindungan Ekosistem untuk DAR sejak 2020. Ryan dibesarkan dengan memancing di perairan pesisir dekat Pepe'ekeo di Hawaii dan masih sering memancing dengan tombak bersama saudara laki-laki dan keponakannya. Memancing terjalin ke dalam praktik sosial komunitasnya, dan ketika hasil tangkapannya bagus, Ryan dan tetangganya saling berbagi ikan. Salah satu tujuan menyeluruh Ryan dalam pekerjaannya adalah mengelola dan melindungi sumber daya perairan Hawaii, termasuk perikanan, agar generasi mendatang dapat memanfaatkan dan menikmatinya.

“Ada signifikansi budaya yang sangat besar untuk memancing; dalam komunitas saya sendiri, tangkapan ikan sangat penting. Ketika kami memiliki tangkapan yang bagus, kami membaginya dengan tetangga kami dan keluarga dekat dan keluarga besar kami. Kami memiliki hubungan timbal balik antara tetangga dan keluarga. Ini membangun komunitas yang tangguh dan hubungan yang tangguh.

—Ryan

Dukungan Jaringan Ketahanan Karang

Ryan Okano telah menerima dukungan dan bimbingan dari Reef Resilience Network (Jaringan) sejak 2015. Dia pertama kali terlibat dengan Jaringan melalui lokakarya penulisan ilmiah saat bekerja sebagai manajer kelautan di Persemakmuran Kepulauan Mariana Utara. Dalam perannya saat ini, Ryan berpartisipasi dalam proses perencanaan virtual selama setahun yang difasilitasi Jaringan pada tahun 2021 untuk mengembangkan rencana restorasi komprehensif untuk Hawaii menggunakan Panduan Manajer untuk Perencanaan dan Desain Restorasi Terumbu Karang, alat perencanaan yang dikembangkan oleh Jaringan dan mitranya. Setelah DAR mengembangkan rencananya, Jaringan memberikan dukungan komunikasi strategis, termasuk lokakarya komunikasi online selama seminggu pada tahun 2022. Lokakarya tersebut membantu Ryan dan rekan-rekannya mempertimbangkan bagaimana melakukan penjangkauan untuk upaya restorasi karang mereka menggunakan Komunikasi Strategis untuk Konservasi panduan—sumber daya Jaringan lainnya. Dengan bekerja sama dengan Jaringan, mereka dapat mengembangkan rencana yang kuat dan dapat ditindaklanjuti yang menguraikan siapa yang harus dilibatkan, serta metode dan konten yang akan digunakan saat melibatkan komunitas.

“Selama lokakarya komunikasi Reef Resilience Network, kami tidak hanya berbicara tentang praktik terbaik, kami mengerjakan rencana nyata yang memengaruhi pendekatan penjangkauan kami untuk restorasi terumbu di Hawaii. Dukungan yang kami dapatkan dari Jaringan membantu kami melibatkan pemangku kepentingan dengan lebih baik dan berbagi cerita, menyadari bahwa nilai komunikasi berjalan dua arah.”

—Ryan

Sukses dan Langkah Selanjutnya

Rancangan rencana restorasi yang baru membantu DAR memandu dan mengoordinasikan perencanaan lokal dan proyek restorasi di negara bagian tersebut. Pelajaran yang didapat dari lokakarya komunikasi membantu DAR menyelesaikan dan menerapkan rencana komunikasi untuk melibatkan pemangku kepentingan dalam pekerjaan ini melalui percakapan kecil yang ditargetkan; webinar yang ditujukan untuk audiens yang lebih luas; dan proses perencanaan spesifik lokasi untuk menyelaraskan dengan pemangku kepentingan dan mitra dalam pemilihan lokasi restorasi, teknik intervensi restorasi, dan tujuan lainnya.

Mampu belajar dari masyarakat tentang prioritas mereka, jenis ikan yang penting bagi mereka, dan terumbu karang yang mungkin terdegradasi atau area penting untuk penangkapan ikan atau perlindungan membantu DAR memfokuskan upayanya. Selain itu, melibatkan anggota masyarakat sejak dini dan selama upaya perencanaan telah membantu membangun dukungan untuk program pengelolaan di masa mendatang. Berdasarkan teknik yang dipelajari melalui Jaringan, Ryan dan rekan-rekannya akan terus melibatkan masyarakat lokal dalam upaya perencanaan dan restorasi untuk meningkatkan terumbu karang Hawaii dan mempertahankan kehidupan laut dan orang-orang yang bergantung padanya.

Keponakan Ryan, memancing di tempat yang sama yang digunakan keluarganya selama tiga generasi. Foto © Ryan Okano

Keponakan Ryan, memancing di tempat yang sama yang digunakan keluarganya selama tiga generasi. Foto © Ryan Okano

porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »