Rekomendasi Manajemen

Penyelam Program TNC Hawai'i melakukan penilaian ketahanan di sepanjang pantai Pulau Hawai'i Barat. Foto © David Slater

Di bawah ini adalah rekomendasi untuk manajer untuk melakukan manajemen berbasis ketahanan berdasarkan Mcleod et al. 2019: ref

1. Melindungi keanekaragaman dan redundansi spesies, habitat, dan kelompok fungsional

Melindungi dan memelihara keanekaragaman bisa meningkatkan ketahanan, karena spesies dan habitat yang berbeda mendukung proses ekologis yang berbeda, mengurangi risiko perubahan katastropik dalam keadaan terumbu.ref Keragaman mencakup aspek ekologis dan sosial, seperti keragaman strategi mata pencaharian dan sistem tata kelola. Ada banyak kompleksitas dengan setiap aspek keanekaragaman. Sebagai contoh, mempromosikan keanekaragaman spesies karang dapat mengurangi ketahanan karang secara keseluruhan dengan meningkatkan jumlah karang yang peka terhadap stres, dan Kepentingan herbivora dalam mengendalikan makroalga berbeda-beda tergantung daerahnya. Untuk menerapkan RBM paling efektif, penelitian diperlukan untuk mengklarifikasi bagaimana berbagai jenis keanekaragaman mempromosikan fungsi ekosistem dan pemulihan terumbu. Panduan umum tentang melindungi keanekaragaman terumbu karang (misalnya, Green dan Bellwood 2009)ref dapat digunakan sampai informasi yang lebih rinci tersedia.

Ikan herbivora yang menguntungkan sepenuhnya dilindungi di dalam Area Pengelolaan Perikanan Herbivore Kahekili di Hawaii. Foto © Hawai'i DLNR

Ikan herbivora yang menguntungkan sepenuhnya dilindungi di dalam Area Pengelolaan Perikanan Herbivore Kahekili di Hawaii. Foto © Hawai'i DLNR

2. Menjaga jalur konektivitas

Konektivitas dapat mempromosikan pemulihan terumbu dengan menyediakan pasokan larva karang dari terumbu yang tidak terlalu terkena dampak, menyemai kembali terumbu lain dalam jangkauan. Koneksi antara terumbu dan padang lamun yang berdekatan dan habitat bakau juga penting untuk kesehatan dan pemulihan terumbu. Peran konektivitas dalam mendukung pemulihan tergantung pada kondisi lokal dan faktor oseanografi yang mempengaruhi transportasi larva. Disarankan untuk memprioritaskan terumbu konektivitas tinggi di dalam Kawasan Konservasi Laut (KKL) dan memasangkan informasi ini jika memungkinkan dengan data tentang perubahan iklim / paparan pemutihan. Metode yang umum digunakan untuk mengidentifikasi konektivitas adalah simulasi penyebaran larva karang resolusi tinggi. Di mana data tidak tersedia, prinsip-prinsip umum untuk memasukkan konektivitas ke dalam Desain MPA seharusnya digunakan.ref

3. Kurangi stresor lokal untuk mendukung ketahanan dan pemulihan terumbu

Studi menunjukkan itu mengurangi ancaman lokal dalam beberapa kasus dapat mendukung pemulihan terumbu setelah gangguan dan dapat mendukung kumpulan karang yang resisten.ref Misalnya, polusi nutrisi, sedimentasi, dan dampak fisik dapat mengurangi tingkat pertumbuhan karang, meningkatkan pertumbuhan alga, dan meningkatkan kejadian penyakit karang dan pemutihan. Sementara tindakan manajemen lokal dapat memberikan beberapa kapasitas terumbu karang dengan peningkatan untuk mengatasi dampak iklim, mereka tidak mampu mencegah terumbu karang menyerah pada dampak iklim ekstrem.ref Namun, upaya untuk mengendalikan pemicu stres lokal dan regional harus berlanjut sebagai bagian dari rangkaian tindakan manajemen yang lebih luas yang mencakup upaya mitigasi perubahan iklim.

Kerusakan kapal di terumbu. Foto © Alice Lawrence / Departemen Sumber Daya Kelautan dan Margasatwa Samoa Amerika

Kerusakan kapal di terumbu. Foto © Alice Lawrence / Departemen Sumber Daya Kelautan dan Margasatwa Samoa Amerika

4. Menerapkan KKL untuk mendukung ketahanan terumbu termasuk perlindungan tempat perlindungan

KKL adalah strategi inti untuk RBM dan alat penting untuk mendukung ketahanan terumbu. KKL dapat membantu mengurangi tekanan lokal, memulihkan jaring makanan terumbu karang, mendukung herbivori, dan mendorong pemulihan. Namun, sebagian besar KKL di seluruh dunia belum dirancang untuk mempertimbangkan dampak perubahan iklim, misalnya dengan memasukkan refugia suhu atau jaringan yang mendukung peningkatan pasokan larva. Agar efektif untuk RBM, KKL harus dirancang untuk mengelola stresor lokal; termasuk rangkaian lengkap tipe habitat untuk mempromosikan keanekaragaman dan redundansi fungsional; memastikan konektivitas antara terumbu karang yang sehat dan yang terdegradasi untuk mendukung pasokan larva; termasuk tempat perlindungan karang; dan menggabungkan berbagai rezim termal untuk menangkap kumpulan karang yang beragam. Jika memungkinkan, desain KKL harus memasukkan pengetahuan dan keterlibatan masyarakat setempat.

5. Kelola secara adaptif untuk mengakomodasi ketidakpastian dan perubahan

Elemen inti dari RBM adalah beradaptasi dengan perubahan lingkungan yang diantisipasi di bawah perubahan iklim. Komponen utama dari manajemen adaptif termasuk 1) pemantauan dan evaluasi; 2) siklus eksperimen dan evaluasi ulang yang berkelanjutan; 3) pendekatan partisipatif; dan 4) partisipasi beragam pemangku kepentingan.ref Hambatan untuk melakukan manajemen adaptif termasuk kesulitan merangkul ketidakpastian; hambatan institusional; biaya pemantauan yang tinggi; kemampuan terbatas untuk memodelkan efek sistem ekologi yang kompleks pada manusia dan kebijakan; kendala desain eksperimental; kurangnya penggunaan model untuk menyaring kebijakan manajemen; opini dan tujuan yang bertentangan dari para pemangku kepentingan; dan perilaku mementingkan diri sendiri para ilmuwan atau manajer.ref terbuka di jendela baruMasalah khusus makalah mengatasi hambatan-hambatan ini dirangkum dalam Keith et al. 2011ref

6. Prioritaskan area dengan risiko lingkungan rendah dan kapasitas adaptasi sosial yang tinggi

Ketika memprioritaskan area untuk RBM, manajer harus mempertimbangkan tujuan sosial, ekologis, dan / atau ekonomi, risiko dan manfaat, kelayakan keberhasilan manajemen, dan trade-off apa yang dianggap dapat diterima. Disarankan untuk memprioritaskan area dengan risiko lingkungan yang rendah, meskipun memprioritaskan area dengan risiko lingkungan yang tinggi juga mungkin diperlukan. Area dengan kapasitas adaptasi sosial yang tinggi harus diprioritaskan bagaimanapun juga, karena masyarakat harus mampu dan mau mematuhi langkah-langkah perlindungan agar tindakan konservasi dapat berhasil. Beberapa jenis alat telah dikembangkan untuk pengambilan keputusan strategi manajemen, seperti perencanaan skenario dan analisis keputusan, yang dapat digunakan untuk membantu manajer dengan proses terstruktur untuk mengidentifikasi dan memprioritaskan area berdasarkan kondisi potensial di masa depan.

7. Memasukkan indikator sosial dan ekologis untuk menilai peringatan dini, pola pemulihan, dan pergeseran rezim dalam perencanaan dan pemantauan konservasi

Memasukkan ketahanan ke dalam perencanaan konservasi harus mencakup memantau indikator ketahanan ekologis dan sosial. Untuk indikator ekologis, program pemantauan harus fokus pada metrik yang menilai pola rekrutmen dan pemulihan daripada hanya mencakup langkah-langkah statis keadaan terumbu (misalnya, tutupan karang, kelimpahan ikan), yang bisa menjadi indikator ketahanan yang buruk.ref Indikator sosial dapat mencakup teknologi penangkapan ikan, pasar, perubahan demografis, dan perubahan struktur atau kebijakan tata kelola.ref Menggabungkan paparan yang diproyeksikan di masa mendatang dengan data tentang indikator ketahanan dapat membantu para manajer untuk memetakan kerentanan relatif terhadap perubahan iklim dan memprioritaskan tindakan RBM.

8. Jelajahi pendekatan eksperimental untuk mendukung ketahanan

Agar terumbu karang dapat berkembang di bawah skenario perubahan iklim yang diproyeksikan, intervensi baru yang mendukung semua tingkat ketahanan terumbu karang (misalnya, genetik, habitat, ekosistem) perlu dimasukkan ke dalam RBM.ref Penelitian baru telah mengidentifikasi beberapa intervensi yang muncul, seperti seleksi terkelola dan pemuliaan, gamete dan tangkapan larva dan pembibitan, kriopreservasi karang, manipulasi genetik, relokasi terkelola, dan naungan terumbu. ref Direkomendasikan bahwa lembaga manajemen lokal terlibat dengan fasilitas penelitian, karena manajer lokal dapat memberikan informasi tentang konteks sosial-ekologis lokal dan masukan tentang metodologi untuk meningkatkan percobaan yang sukses.

Mengumpulkan bibit karang untuk membuahi dan menumbuhkan karang untuk restorasi. Foto © Paul Selvaggio

Mengumpulkan bibit karang untuk membuahi dan menumbuhkan karang untuk restorasi. Foto © Paul Selvaggio

9. Menerapkan strategi untuk membangun kapasitas adaptif sosial dan ekologis

Kapasitas adaptif adalah kemampuan sistem, institusi, manusia, dan organisme lain untuk menyesuaikan diri dengan potensi kerusakan, memanfaatkan peluang, atau merespons konsekuensi.ref Prioritas RBM yang lebih baru adalah menerapkan strategi yang membangun kapasitas adaptif sosial, karena masyarakat dengan peningkatan kapasitas mungkin lebih mampu mengatasi pembatasan penggunaan sumber daya.ref Strategi harus berupaya memberdayakan masyarakat setempat untuk bersiap dan beradaptasi dengan perubahan dalam penggunaan atau kondisi sumber daya karang,ref dan dapat mencakup: mendukung keragaman ekonomi dan peluang mata pencaharian alternatif; memperkuat jejaring sosial dan berbagi sumber daya antara pengguna terumbu karang; dan mendukung pengetahuan tradisional dan pengelolaan bersama sumber daya. ref

Wanita dengan teripang remaja di studi percontohan, Andavadoaka. Foto © Garth Cripps / Blue Ventures

10. Menerapkan strategi untuk memfasilitasi adaptasi dan transformasi

RBM menyerukan manajer untuk mendukung adaptasi dan transformasi. Untuk sistem ekologi, ini mungkin termasuk melembagakan zona penyangga di sekitar kawasan lindung untuk memasukkan potensi spesies untuk beradaptasi dan bergerak dalam kondisi perubahan iklim di masa depan. Mendukung sistem pemerintahan polisentris, yang ditandai oleh banyak otoritas pemerintahan yang berfungsi secara independen tetapi berupaya mencapai tujuan bersama. Jenis tata kelola ini dapat membantu sistem sosial beradaptasi dan bertransformasi karena mereka dapat memberikan kesempatan untuk belajar, memperluas partisipasi dalam tata kelola, dan mendorong berbagi pengetahuan lokal lintas skala.ref Jika siap, perubahan skala besar dapat digunakan untuk memicu tindakan transformasi seperti zonasi ulang atau perubahan tata kelola perikanan.ref

Spotlight Sumber Daya:

terbuka di jendela baru terbuka di jendela baruMenuju Ketahanan Karang dan Penghidupan Berkelanjutan. Buku pegangan ini untuk manajer terumbu menjabarkan topik-topik penting untuk masa depan terumbu Karibia (yaitu ketahanan, perubahan iklim, perikanan, jasa ekosistem, tata kelola, mata pencaharian, dan pemantauan) dan memberikan rekomendasi kebijakan dan manajemen.

 

porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »