Apa itu RBM?

Penyelam Program TNC Hawai'i melakukan penilaian ketahanan di sepanjang pantai Pulau Hawai'i Barat. Foto © David Slater

Resilience-based management (RBM) adalah pendekatan pengelolaan sumber daya alam yang berfokus pada peningkatan ketahanan ekosistem, komunitas, dan sistem sosial-ekologis. ref Tujuan utama RBM adalah untuk mengidentifikasi dan memprioritaskan tindakan pengelolaan yang meningkatkan ekosistem ketahanan.

Tonton presentasi tentang RBM oleh Dr. Lizzie McLeod atau unduh presentasi PDF:

RBM berusaha untuk mengaktifkan sistem sosial-ekologi untuk bertahan dan pulih dari gangguan, perubahan, dan ketidakpastian, sambil mendukung kesejahteraan komunitas. Hal ini memerlukan pemahaman tentang bagaimana ekosistem terumbu karang lokal cenderung menanggapi keragaman dampak pada skala yang berbeda. ref Pada akhirnya, tujuan pengelolaan untuk RBM akan berbeda tergantung pada konteks lokal, termasuk berbagai ancaman dan kondisi pendukung yang mendukung atau menantang manajemen terumbu. Contoh RBM meliputi:

Contoh ekologis:

  • Mengurangi ancaman lokal terhadap terumbu karang, seperti polusi berbasis lahan, penangkapan ikan berlebihan, dan pengembangan pantai, yang menyebabkan tekanan pada karang dan membuatnya kurang mampu melawan dan pulih dari dampak yang ditimbulkan oleh iklim. Lihat ini Studi Kasus dari Malaysia tentang bagaimana penilaian ketahanan menyebabkan tindakan manajemen yang mengurangi ancaman lokal dan meningkatkan ketahanan karang. 
  • Mendukung pemulihan ekosistem terumbu karang proses seperti perekrutan, yang memungkinkan karang baru untuk menumbuhkan kembali terumbu, dan herbivora, yang menghilangkan makroalga yang menyulitkan larva karang untuk menetap di substrat terumbu. Lihat ini Studi Kasus dari Belize tentang bagaimana melindungi herbivora memungkinkan pemulihan terumbu.

Contoh sosial:

  • Mengembangkan mata pencaharian alternatif untuk mengurangi tekanan pada sumber daya karang dan memastikan kesejahteraan masyarakat ketika ekosistem bergeser. Lihat ini Studi Kasus dari Madagaskar tentang bagaimana program akuakultur berbasis masyarakat membantu mengurangi tekanan pada terumbu lokal.
  • Mendukung kapasitas adaptif, seperti membantu masyarakat lokal untuk belajar, berbagi pengetahuan, berinovasi, dan menyesuaikan respons mereka dan menyesuaikan lembaga dengan perubahan sumber daya karang. Lihat ini Studi Kasus dari Kepulauan Virgin AS tentang bagaimana kerentanan sosial ekonomi dinilai dan digunakan untuk mengadaptasi pengelolaan habitat laut.

Contoh Tata Kelola

  • Mengembangkan jaringan dan hubungan di berbagai lembaga pengelola, pemangku kepentingan lokal, kelompok masyarakat lokal, dan kelompok masyarakat adat 
  • Menerapkan pendekatan kolaboratif dan partisipatif untuk perencanaan dan pengelolaan (misalnya, demokrasi deliberatif, penganggaran partisipatif, ilmu warga, kesepakatan pengelolaan bersama, dll.)
Memancing terumbu karang di Belize. Foto © Randy Olson

Memancing terumbu karang di Belize. Foto © Randy Olson

porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »