Pembiayaan Berkelanjutan

Staghorn Corals di Cane Bay, St. Croix. Foto © Kemit-Amon Lewis / TNC

Pendanaan restorasi terumbu karang yang berkelanjutan membutuhkan sumber pendapatan jangka panjang dan beragam. Mekanisme keuangan mencakup pajak dan biaya terkait pariwisata, pertukaran utang untuk alam, dana perwalian konservasi, dan pembayaran untuk jasa lingkungan, namun biasanya tidak ada solusi tunggal untuk memastikan keberlanjutan keuangan. Kombinasi mekanisme keuangan harus dipertimbangkan untuk mendukung pembiayaan berkelanjutan. Contoh mekanisme pembiayaan untuk mendukung pengelolaan dan restorasi terumbu:

(Sumber: Diadaptasi dari Spergel dan Moye 2004, Gallegos et al. 2005, dan CBD 2012).

Tujuan utama adalah untuk mengidentifikasi solusi yang menghasilkan pendapatan untuk restorasi terumbu, dan juga mendukung manfaat sosial dan komunitas lainnya. Untuk analisis terperinci tentang sumber pendanaan eksternal termasuk pro dan kontra dan studi kasus, lihat Melindungi Harta Karun Kami. Sementara ini dikembangkan khusus untuk kawasan lindung laut, mereka juga relevan untuk restorasi terumbu.

Menilai Kelayakan Keuangan Konservasi

Mekanisme pembiayaan harus dievaluasi sebagai bagian dari strategi pembiayaan untuk program konservasi dan restorasi. Penilaian keuangan mempertimbangkan ruang lingkup proyek, skala spasial, kegiatan strategis dan kerangka waktu, serta total biaya, sumber pendapatan saat ini, dan kesenjangan. Strategi pembiayaan berkelanjutan mengevaluasi total dana yang tersedia dari semua sumber - anggaran pemerintah; pendanaan dari donor swasta, perusahaan atau mitra LSM; pendapatan yang dihasilkan oleh akses dan biaya pengguna, denda, dan skema pembayaran lainnya. Penilaian memperkirakan dana yang dibutuhkan dan menentukan kesenjangan pembiayaan yang harus diisi untuk memenuhi tujuan konservasi atau restorasi program. Suatu penilaian keuangan kemudian mengevaluasi konteks hukum, administrasi, sosial, politik, dan lingkungan untuk menentukan mekanisme keuangan yang paling tepat (lihat Panduan untuk Keuangan Konservasi).

Untuk membantu mengidentifikasi mekanisme pembiayaan yang tepat, penting untuk mengajukan beberapa pertanyaan kunci yang membahas konteks lokal (mis. Kondisi keuangan, hukum, administrasi, sosial, politik dan lingkungan):

  • Berapa banyak uang yang akan dibutuhkan setiap tahun untuk mendukung program dan kegiatan restorasi tertentu
  • Dapatkah mekanisme pembiayaan yang diajukan diajukan di bawah sistem hukum negara saat ini?
  • Apakah ada cukup banyak orang yang terlatih (atau seberapa sulit untuk melatih cukup banyak orang) untuk mengelola dan menegakkan sistem?
  • Siapa yang akan membayar, dan apa kemauan dan kapasitas mereka untuk membayar?
  • Apakah ada dukungan pemerintah untuk memperkenalkan mekanisme pembiayaan baru?
  • Apa dampak lingkungan dari penerapan mekanisme pembiayaan baru?


Enam langkah untuk mengembangkan dan memelihara rencana keuangan yang berkelanjutan (Lihat Pendanaan Berkelanjutan: Pelajaran yang Dipetik untuk Membangun dan Mempertahankan Area Perlindungan Laut yang Efektif):

  • Tentukan kebutuhan dan kekurangan dana Anda
  • Tinjau efisiensi dan efektivitas sistem administrasi Anda saat ini dalam mencapai tujuan manajemen
  • Menilai biaya sosial ekonomi dan manfaat manajemen
  • Identifikasi sumber pendanaan nyata dan potensial
  • Mengembangkan rencana bisnis dan keuangan yang memberikan kombinasi pengurangan biaya melalui peningkatan efisiensi manajemen dan / atau peningkatan pendapatan dari sumber pendanaan baru atau potensial
  • Petakan langkah-langkah dan metode implementasi untuk memantau kemajuan.

Seperti disebutkan di atas, mekanisme pembiayaan berkelanjutan yang inovatif sedang dikembangkan termasuk mengumpulkan dana konservasi dan restorasi dari pasar baru (misalnya, penggantian kerugian karbon, air, atau pembayaran lain untuk jasa ekosistem). Tindakan untuk memperbaiki kebijakan dan kondisi pasar (misalnya, mereformasi subsidi yang merusak lingkungan dan menciptakan insentif positif) penting untuk mendukung upaya konservasi yang lebih luas. Upaya untuk mengalihkan tanggung jawab pengelolaan dan pendanaan kepada masyarakat dan bisnis lokal, dan berbagi biaya dan manfaat perlindungan lingkungan dengan pemangku kepentingan lokal (mis., Masyarakat dan pemilik lahan swasta) semakin diimplementasikan untuk mendukung pembiayaan berkelanjutan ekosistem alam.

Salah satu area baru pembiayaan berkelanjutan untuk restorasi terumbu adalah melalui pengembangan mekanisme asuransi terumbu. Seorang klien (misalnya, asosiasi hotel atau entitas pemerintah) membeli polis asuransi untuk memulihkan terumbu setelah dampak topan / angin topan yang besar. Swiss Re, penyedia global reasuransi, asuransi, dan bentuk-bentuk transfer risiko berbasis asuransi lainnya, bermitra dengan The Nature Conservancy, bisnis lokal, dan pemerintah Negara Bagian Quintana Roo di Meksiko untuk mengembangkan dana perwalian (the Coastal Zone Management Trust) dan polis asuransi untuk terumbu karang. Dana tersebut mengumpulkan sebagian dari pajak wisatawan lokal untuk membayar perawatan pantai dan terumbu karang ditambah pembelian asuransi untuk melindungi dari badai yang parah. Proyek percontohan ini merancang asuransi parametrik untuk bentangan pantai dan terumbu 40 mil (60 km) antara Cancun dan Puerto Morelos. Ketika badai terjadi di atas ambang batas tertentu, pembayaran akan digunakan untuk restorasi terumbu. Pendekatan parametrik dipilih karena memiliki mekanisme pembayaran yang sangat cepat yang berarti bahwa dana tersedia dalam hitungan hari. Ini penting karena dana diperlukan untuk menutupi biaya pembersihan terumbu puing segera setelah badai dan untuk mengumpulkan karang yang rusak untuk keperluan restorasi di kemudian hari. Protokol untuk kegiatan pascabencana dan pelatihan untuk "brigade" untuk melakukan pekerjaan ini dikembangkan oleh The Nature Conservancy. Proyek ini merupakan pertama kalinya bahwa sumber daya alam telah diasuransikan untuk nilai perlindungan yang diberikannya kepada masyarakat lokal dan ekonomi wisata, dan merupakan model untuk produk serupa yang menghubungkan perlindungan alam dengan pembayaran setelah bencana.

Bidang lain dari keuangan inovatif yang sedang dieksplorasi adalah asuransi ketahanan. Ini menggabungkan cakupan tradisional terhadap kerugian akibat badai dengan investasi ketahanan (misalnya, menanam bakau, memulihkan terumbu karang). Jika investasi 'ketahanan' berhasil dilaksanakan, dalam jangka waktu perjanjian asuransi (yaitu, ketika premi polis dibayar), maka premi yang terkait dengan pengurangan risiko digunakan untuk menutupi biaya investasi 'ketahanan'. Namun, tidak ada contoh sukses untuk solusi asuransi 'ketahanan' yang melibatkan solusi berbasis alam MyStrongHome Program adalah contoh dari mana peningkatan atap (untuk angin-bukti terhadap badai) dibayar melalui asuransi pemilik rumah tradisional. Organisasi konservasi, seperti The Nature Conservancy, bekerja sama dengan perusahaan asuransi dan perusahaan reasuransi untuk mengeksplorasi apakah premi asuransi dapat dikurangi untuk perusahaan / individu yang melindungi terumbu dan lahan basah pantai, atau hutan hulu, sama seperti tarif dikurangi untuk hambatan banjir dan tempat berlindung badai. .

pporno youjizz xmxx guru xxx Seks