Habitat Pesisir yang Terhubung

Staghorn Corals di Cane Bay, St. Croix. Foto © Kemit-Amon Lewis / TNC

The pentingnya padang lamun dan hutan bakau, dan kerentanan mereka terhadap berbagai gangguan, berarti bahwa mereka sering menjadi fokus dari upaya pemulihan. Pemulihan habitat ini sering diperlukan sebagai bagian dari proyek pengembangan pantai, baik sebagai strategi perbaikan atau sebagai bagian dari rencana penggantian kerugian. Banyak pertimbangan yang harus diterapkan untuk restorasi terumbu karang juga relevan untuk lamun dan hutan bakau. Di bawah ini adalah beberapa masalah utama dan pertimbangan yang khususnya relevan untuk restorasi hutan bakau dan lamun.

Bakau menawarkan perlindungan pantai. Foto © Tim Calver

Bakau

Meskipun ekosistem bakau memiliki nilai yang luar biasa bagi masyarakat pesisir dan spesies terkait, mereka dihancurkan pada tingkat yang mengkhawatirkan. Ancaman-ancaman berikut berkontribusi terhadap hilangnya luas mangrove di seluruh dunia: budidaya udang, produksi dan penebangan arang, eksplorasi dan ekstraksi minyak, pariwisata, urbanisasi dan perluasan kota, dan pengembangan pelabuhan dan jalan. Saat ini, kurang dari setengah tutupan hutan bakau asli dunia masih ada. Sebanyak 50% persen dari kerusakan bakau dalam beberapa tahun terakhir disebabkan oleh tebang habis untuk tambak udang. ref

Restorasi hidrologis telah diakui sebagai pendekatan restorasi mangrove yang paling sukses dan hemat biaya. Ada dua jenis utama restorasi hidrologi: 1) mengembalikan hidrologi pasut melalui penggalian atau pengisian ulang, dan 2) menghubungkan kembali area yang diblokir dengan pengaruh pasang surut normal. ref

Prinsip restorasi mangrove yang berhasil ref termasuk tindakan berikut:

  1. Tentukan penyebab atau penyebab kematian atau hilangnya hutan bakau dari area yang diminati. Jika stres kronis masih ada (yaitu banjir berkepanjangan), hal itu dapat mencegah pemulihan yang berhasil.
  2. Kurangi atau singkirkan stres kronis di area tersebut. Contohnya adalah meletakkan gorong-gorong di bawah jalan yang dibangun dan menghambat pembilasan pasang surut atau drainase air tawar. Sangat umum untuk melihat jalan-jalan seperti itu dengan bakau mati di sisi terisolasi, dan bakau sehat di sisi bangsal air. Areal bakau yang dikeringkan juga sering mengalami banjir yang berkepanjangan. Penyambungan kembali ke air pasang surut sangat penting sebelum restorasi dapat dilanjutkan.
  3. Jika memindahkan atau menambahkan bahan pengisi ke lokasi restorasi diusulkan, desain dan pemantauan hati-hati dari kelas target akhir (yaitu, ketinggian tanah relatif terhadap datum yang disurvei atau titik referensi) sangat penting. Kesalahan paling umum yang dibuat dalam restorasi mangrove adalah kegagalan untuk membangun kembali hidrologi pasut yang benar. Kedalaman dan lamanya toleransi banjir untuk spesies bakau harus dipahami. Periksa kisaran ketinggian tempat tegakan hutan bakau sehat didirikan secara alami di lokasi sedekat mungkin dengan lokasi restorasi target, dan rencanakan untuk membangun kisaran yang sama di lokasi restorasi. Kisaran pasang surut yang berbeda memerlukan rentang ketinggian target yang berbeda.
  4. Komponen penting dalam restorasi mangrove adalah desain dan penempatan anak sungai pasang surut. Aliran pasang surut menyediakan akses bagi ikan dan fauna bakau bergerak lainnya, dan memungkinkan drainase air banjir.
  5. Kebutuhan untuk menanam kembali bakau sangat bervariasi dari satu situs ke situs lainnya. Keputusan apakah akan menanam atau menggunakan spesies tanaman seperti perawat Batis tergantung pada keahlian tim desain dan pengamatan dari bidang serupa selama periode tahun.

Lamun

Lamun mengalami penurunan di seluruh dunia karena kombinasi dampak perubahan iklim dan faktor antropogenik lainnya. Daerah lamun di sepanjang garis pantai yang sudah dipengaruhi oleh aktivitas manusia (menyebabkan sedimentasi, pengayaan nutrisi, eutrofikasi dan dampak lingkungan lainnya) paling rentan terhadap dampak perubahan iklim. Restorasi dapat melibatkan perbaikan kondisi lingkungan (misalnya kualitas air) untuk mendorong regenerasi alami atau dapat melibatkan penyemaian atau pemindahan benih atau tanaman dewasa dari bedengan donor. Rumput lamun dapat dipulihkan dengan mendorong rekolonisasi alami di daerah yang telah mengalami peningkatan kualitas air permukaan. Metode proaktif untuk restorasi lamun meliputi transplantasi individu yang diambil dari bedengan donor sehat atau bibit yang dipelihara dalam kondisi laboratorium. Dalam beberapa kasus, benih dapat ditanam atau disiarkan. Pembibitan dapat digunakan sendiri atau bersamaan dengan teknik transplantasi.

Restorasi lamun dan bakau (di atas) mungkin merupakan strategi yang layak untuk membantu dalam pemulihan setelah gangguan. Foto © Tim Calver

Beberapa dokumen panduan teknis (lihat bagian Sumberdaya di bawah) telah diterbitkan untuk membantu praktisi restorasi dalam memilih lokasi transplantasi dan dalam memilih metode restorasi yang sesuai. Tujuan restorasi, kondisi lokal, spesies lamun, dan anggaran proyek akan menentukan pendekatan penanaman mana yang paling tepat untuk lokasi tertentu. Setelah transplantasi telah terjadi, lokasi harus dipantau untuk menentukan tingkat kelangsungan hidup, kepadatan tunas dan cakupan areal transplantasi. Panduan perencanaan restorasi kunci meliputi:

  1. Identifikasi tujuan proyek mengenai cakupan lamun, komposisi spesies dan fungsi ekologis dari hamparan lamun yang dipulihkan
  2. Mengkoordinasikan proses perizinan untuk mengurangi keterlambatan dalam proses peninjauan dan persetujuan
  3. Pertahankan keanekaragaman genetik (memilih stok transplantasi dari berbagai jenis lamun yang didistribusikan secara luas)
  4. Survei dan pemilihan lokasi untuk memastikan bahwa kondisi lingkungan yang ada mendukung restorasi lamun ref
pporno youjizz xmxx guru xxx Seks