Ancaman Lokal

Karang yang sakit, Florida. Foto © TNC

Selain ancaman yang terkait dengan perubahan iklim dan laut, terumbu karang juga dipengaruhi oleh berbagai ancaman lokal dan regional. Ancaman ini dapat terjadi sendiri atau sinergis dengan perubahan iklim yang menambah risiko pada sistem terumbu karang.

Penangkapan Ikan Berlebihan dan Penangkapan Ikan yang Merusak

Penangkapan ikan yang tidak berkelanjutan telah diidentifikasi sebagai ancaman paling luas dari semua ancaman lokal terhadap terumbu karang. ref Lebih dari 55% terumbu karang dunia terancam oleh penangkapan ikan yang berlebihan dan/atau penangkapan ikan yang merusak. Penangkapan ikan yang berlebihan (yaitu, menangkap lebih banyak ikan daripada yang dapat didukung sistem) menyebabkan penurunan populasi ikan, dampak di seluruh ekosistem, dan dampak pada komunitas manusia yang bergantung. Penangkapan ikan destruktif dikaitkan dengan beberapa jenis metode penangkapan ikan termasuk dinamit, jaring insang, dan pukat pantai. Ini merusak terumbu karang tidak hanya melalui dampak fisik tetapi juga melalui tangkapan sampingan dan kematian spesies non-target termasuk remaja. Baca lebih lanjut tentang ancaman dan strategi manajemen di Perangkat Perikanan Karang.

Terumbu karang dibom untuk memancing di Indonesia. Foto © Jeff Yonover

Terumbu karang dibom untuk memancing di Indonesia. Foto © Jeff Yonover

Polusi

Secara tradisional, dampak dari pencemaran air limbah telah dikaitkan dengan kesehatan manusia, tetapi efek merugikan dari pencemaran air limbah pada kehidupan laut – dan dampak tidak langsung yang ditimbulkannya pada manusia – tidak dapat diabaikan. Air limbah mengangkut patogen, nutrisi, kontaminan, dan padatan ke laut yang dapat menyebabkan pemutihan karang dan penyakit serta kematian bagi karang, ikan, dan kerang. Pencemaran air limbah juga dapat mengubah suhu laut, pH, salinitas, dan tingkat oksigen yang mengganggu proses biologis dan lingkungan fisik yang penting bagi kehidupan laut.

Sumber polusi lain terhadap perairan terumbu karang termasuk polusi berbasis lahan yang terkait dengan aktivitas manusia seperti pertanian, pertambangan dan pembangunan pesisir yang mengarah pada pembuangan atau pencucian sedimen berbahaya, polutan, dan nutrisi. Polusi berbasis laut yang terkait dengan kapal komersial, rekreasi, dan penumpang juga dapat mengancam terumbu dengan membuang air lambung kapal yang terkontaminasi, bahan bakar, limbah mentah, dan limbah padat, dan dengan menyebarkan spesies invasif. Pelajari lebih lanjut di Toolkit Pencemaran Air Limbah.

Pengembangan Pesisir

Lebih dari 2.5 miliar orang (40% dari populasi dunia) hidup dalam 100 km dari pantai, ref menambah tekanan pada ekosistem pesisir. Pembangunan pesisir terkait dengan pemukiman manusia, industri, budidaya, dan infrastruktur dapat menyebabkan dampak parah pada ekosistem dekat pantai, terutama terumbu karang. Dampak pembangunan pesisir mungkin langsung (misalnya, penimbunan tanah, pengerukan, dan penambangan karang dan pasir untuk konstruksi) atau tidak langsung (misalnya, peningkatan limpasan sedimen, limbah, dan polutan).

Pengembangan pesisir di Punta Gorda Florida Carlton Ward Jr

Pembangunan pesisir di Punta Gorda, Florida. Foto © Carlton Ward Jr.

Dampak Pariwisata dan Rekreasi

Kegiatan rekreasi dapat merusak terumbu karang melalui: 

  • Pecahnya koloni karang dan kerusakan jaringan dengan kontak langsung seperti berjalan, menyentuh, menendang, berdiri, atau kontak gigi yang sering terjadi dengan SCUBA, snorkelling, dan menginjak-injak
  • Rusak atau terbaliknya koloni karang dan kerusakan jaringan dari jangkar kapal yang lalai
  • Perubahan perilaku kehidupan laut dari makan atau pelecehan oleh manusia
  • Pencemaran air oleh kapal wisata melalui pembuangan bahan bakar, kotoran manusia, dan air abu-abu
  • Spesies invasif yang dapat menyebar melalui transportasi air balas, pengotoran lambung kapal pesiar, dan pengotoran dari berperahu rekreasi
  • Sampah dan puing-puing disimpan di lingkungan laut
Penyelam Scuba menginjak karang. Foto © Mario Lutz/The Reef World Foundation

Penyelam Scuba menginjak karang. Foto © Mario Lutz/The Reef World Foundation

Penyakit Karang

Penyakit karang adalah proses yang terjadi secara alami di terumbu, tetapi faktor-faktor tertentu dapat memperburuk penyakit dan menyebabkan wabah. Wabah penyakit karang dapat menyebabkan penurunan keseluruhan tutupan karang hidup dan berkurangnya kepadatan koloni. Dalam kasus ekstrim, wabah penyakit dapat memulai perubahan fase komunitas dari komunitas yang didominasi karang ke komunitas alga. Penyakit karang juga dapat mengakibatkan restrukturisasi populasi karang.

Penyakit melibatkan interaksi antara inang karang, patogen, dan lingkungan terumbu. Para ilmuwan belajar lebih banyak tentang penyebab penyakit karang, terutama dalam hal mengidentifikasi patogen yang terlibat. Sampai saat ini, penyakit karang yang paling menular disebabkan oleh bakteri. Penularan penyakit karang dapat difasilitasi di daerah dengan tutupan karang yang tinggi ref serta melalui pemangsaan karang, karena predator dapat bertindak sebagai vektor melalui transmisi patogen secara oral atau feses. ref

Penyebab wabah penyakit karang kompleks dan tidak dipahami dengan baik, meskipun penelitian menunjukkan bahwa pendorong penting penyakit karang termasuk pemanasan iklim, polusi berbasis lahan, sedimentasi, penangkapan ikan yang berlebihan, dan kerusakan fisik dari kegiatan rekreasi. ref

Koloni Pocillopora terkena penyakit pita pengikis tulang setelah dimangsa oleh siput Drupella. Foto © Hannes Klostermann/Ocean Image Bank

Koloni Pocillopora terkena penyakit pita pengikis tulang setelah dimangsa oleh siput Drupella. Foto © Hannes Klostermann/Ocean Image Bank

Spesies invasif

Di terumbu karang, spesies invasif laut termasuk beberapa ganggang, invertebrata, dan ikan. Spesies invasif adalah spesies yang bukan asli suatu wilayah. Namun, tidak semua spesies non-asli bersifat invasif. Spesies menjadi invasif jika mereka menyebabkan kerusakan ekologis dan/atau ekonomi dengan menjajah dan menjadi dominan dalam suatu ekosistem, karena hilangnya kontrol alami pada populasi mereka (misalnya, predator).

Jalur pengenalan spesies invasif laut meliputi:

  • Lalu lintas kapal, seperti ballast water dan hull fouling
  • Operasi akuakultur (akuakultur kerang bertanggung jawab atas penyebaran spesies invasif laut melalui transportasi global cangkang tiram atau kerang lain untuk konsumsi)
  • Alat tangkap dan alat SCUBA (melalui transportasi saat bergerak dari satu tempat ke tempat lain)
  • Pelepasan tidak sengaja dari akuarium melalui pipa atau pelepasan yang disengaja

Sargassum

Sargassum adalah jenis makroalga berdaging coklat yang dapat memiliki dampak ekologis dan ekonomi yang merugikan pada terumbu karang jika berlebihan.

Di Indo-Pasifik, persentase tutupan yang tinggi dari Sargassum umum terjadi pada terumbu karang yang terdegradasi dan sering mewakili fase-pergeseran dari karang ke sistem terumbu yang didominasi alga. ref Biologi dan morfologi reproduksi mereka menjadikan mereka penjajah ruang bebas yang sangat baik dan sangat tahan terhadap gangguan seperti badai tropis. ref Ketika berlebihan, mereka dapat berdampak negatif pada terumbu dengan naungan, membatasi ruang yang tersedia bagi larva karang untuk merekrut, dan menularkan patogen. ref

Di Atlantik, dua spesies mengambang Sargassum, S. natans serta S. fluitans, bertanggung jawab untuk menyebabkan tikar besar ganggang mekar yang sangat berbahaya dan lazim di garis pantai Karibia dan Afrika Barat. ref Tikar alga mengambang secara alami lazim di Atlantik Utara dan memberikan banyak manfaat ekologis seperti habitat, makanan, dan tempat pembibitan bagi banyak spesies ikan, krustasea, dan bahkan penyu. ref Namun, dalam sepuluh tahun terakhir, pergeseran arus laut telah menyebabkan invasi alga di daerah terumbu karang, menyebabkan berkurangnya sinar matahari yang dibutuhkan oleh karang dan kondisi anoksik dan hipoksia pada terumbu, serta kondisi pantai yang buruk yang merugikan industri pariwisata. ref

Sargassum terdampar di pantai Karibia Jennifer Adler

Sargassum terdampar di pantai Karibia. Foto © Jennifer Adler

Wabah Predator

Bintang laut Crown of Thorns Warren Baverstock/Ocean Image Bank

Bintang laut Crown-of-Thorns di bidang percabangan Porites. Foto © Warren Baverstock/Ocean Image Bank

Predator karang (atau 'korallivora') adalah organisme alami yang memakan karang untuk polip, jaringan, lendir, atau kombinasi di atas. Predator tersebut biasanya termasuk echinodermata (bintang laut, bulu babi), moluska (siput), dan beberapa ikan.

Corallivory adalah proses umum yang, dalam kondisi normal, memungkinkan pergantian alami dalam ekosistem. Namun, ketika predator ini terlalu banyak (misalnya, kondisi wabah), mereka dapat menyebabkan penurunan yang signifikan pada tutupan karang.

Predator karang yang umum meliputi:

  • Bintang laut mahkota duri (COTS), yang ditemukan di seluruh kawasan Indo-Pasifik, terjadi dari Laut Merah dan pantai Afrika Timur, melintasi Samudra Pasifik dan Hindia, hingga pantai barat Amerika Tengah. COTS dapat menjadi pendorong utama hilangnya karang di Indo-Pasifik, terutama dalam kondisi wabah.
  • Drupella siput, yang umumnya ditemukan hidup di karang di terumbu di seluruh Indo-Pasifik dan Samudra Hindia Barat.
  • Coralliophila siput, yang seringkali lebih bermasalah untuk terumbu Karibia, meskipun beberapa spesies lazim di Pasifik.
porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »