Atribut Ketahanan Terumbu Karang

Goby di Midway Reef, Teluk Kimbe, Papua Nugini. Foto © Jeff Yonover

TKapasitas agar sistem sosial-ekologi terumbu karang menjadi tangguh didorong oleh sifat-sifat tertentu. Atribut adalah komponen dari setiap dimensi (ekosistem, komunitas, tata kelola) yang paling penting untuk memberikan ketahanan saat dimensi tersebut menghadapi tekanan. Memahami atribut ini adalah kunci pengelolaan ekosistem terumbu karang. 

Atribut Ketahanan Ekologis

Beberapa atribut kunci untuk ekosistem terumbu karang meliputi:

  • Keanekaragaman dan Redundansi Fungsional – Tingkat keanekaragaman hayati yang tinggi meningkatkan peluang beragam respons terhadap ancaman. Keanekaragaman tersebut meliputi keanekaragaman genetik, keanekaragaman spesies, dan keanekaragaman morfologi karang dan jenis terumbu lainnya, serta keanekaragaman dalam kumpulan zooxanthellae. Redundansi fungsional mengacu pada spesies berbeda yang melakukan peran atau fungsi yang sama dalam ekosistem terumbu karang, yang menyediakan jaring pengaman jika satu spesies hilang dari sistem. Kelompok fungsional pada terumbu karang termasuk pembangun habitat, produsen primer, bioeroder, pemakan rumput, penjelajah, dan pemangsa.. ref
  • Pengerahan - Recruitment adalah proses dimana individu muda (misalnya, larva ikan dan karang, propagul alga) mengalami penyelesaian larva dan menjadi bagian dari populasi dewasa. Perekrutan alami merupakan indikator penting ketahanan terumbu karang. Di terumbu karang yang sehat, perekrutan memastikan tingkat keanekaragaman hayati dan redundansi fungsional yang tinggi. Pada terumbu yang rusak, perekrutan memastikan pemulihan. Kondisi perekrutan yang menguntungkan difasilitasi oleh kondisi oseanografi fisik seperti arus laut, pusaran antara terumbu, dan arus mikro di dalam terumbu.; sumber larva yang mungkin berasal dari dalam terumbu yang sama (self-recruitment) atau dari terumbu lain (source reef); dan habitat yang cocok, baik dari segi ketersediaan ruang maupun jenis substrat.
  • Herbivora – Sejak populasi herbivora yang sehat menjaga makroalga dari karang yang tumbuh berlebihan atau menghambat perekrutan karang, mereka sangat penting untuk ketahanan terumbu karang. Ikan herbivora dibagi menjadi empat kelompok fungsional, berdasarkan peran mereka dalam mengendalikan pertumbuhan alga dan memelihara substrat terumbu untuk rekrutmen karang. Ini termasuk pencakar / ekskavator kecil,ekskavator besar/bioeroder, pemakan rumput/detritivora, dan browser. Setiap kelompok fungsional memberikan kontribusi penting dan saling melengkapi bagi ketahanan terumbu karang.
Sekolah Ikan Bedah, Acanthurus coeruleus, merumput di Suaka Laut Nasional Bank Taman Bunga. Kredit: GP Schmahl/NOAA (kiri); Ikan kakatua bumphead, Bolbometopon muricatum, menggali. Kredit: Matt Curnock/Ocean Image Bank (kanan)

Sekolah Ikan Bedah, Acanthurus coeruleus, merumput di Suaka Laut Nasional Bank Taman Bunga. Kredit: GP Schmahl/NOAA (kiri); Ikan kakatua bumphead, Bolbometopon muricatum, menggali. Kredit: Matt Curnock/Ocean Image Bank (kanan)

Atribut Ketahanan Sosial

Memahami atribut sosial dari suatu komunitas yang memperkuat (atau melemahkan) ketahanan sistem sosio-ekologis adalah subjek penelitian yang sedang berlangsung dan memerlukan penyelidikan ketahanan komunitas dan sistem tata kelolanya. Beberapa atribut utama termasuk (diadaptasi dari Cinner dan Barnes 2019, Kerangka Ketahanan Terumbu):

  • Sumber Daya dan Mata Pencaharian – Sumber daya berbasis teknis, keuangan, manusia, dan layanan dapat membantu masyarakat lokal beradaptasi dengan hilangnya mata pencaharian yang bergantung pada terumbu karang. Berbagai sumber daya dapat memberikan akses ke berbagai pilihan mata pencaharian dan penyangga keuangan. 
  • Pengetahuan dan Penatalayanan – Ketika masyarakat diberi informasi, dilibatkan, dan diberdayakan untuk merawat sumber daya terumbu karang mereka, mereka menjadi lebih sadar akan tantangan ketahanan dan lebih mungkin mendukung upaya pengelolaan terumbu karang. Memahami dan mengintegrasikan pengetahuan tradisional juga merupakan kunci untuk membangun kepengurusan dan kepercayaan dalam proses manajemen. 
  • Kesehatan dan Budaya – Kesehatan manusia adalah aspek penting dari kesejahteraan secara keseluruhan. Ini memberikan kemampuan untuk mengatasi berbagai tantangan terlepas dari ketahanan di bidang lain. Masyarakat yang memprioritaskan praktik kesehatan dan budaya lebih siap untuk menangani dan memitigasi dampak perubahan pada ekosistem terumbu karang. 
  • Jaringan dan Hubungan – Dukungan, aksesibilitas, dan ruang lingkup jaringan dan hubungan dalam komunitas sangat penting untuk meningkatkan kesejahteraan komunitas. Jaringan dan hubungan yang kuat membantu masyarakat menjadi lebih tangguh terhadap gangguan yang tidak terduga dan memungkinkan mereka berkolaborasi secara lebih efektif untuk mengatasi tantangan. 
Budidaya teripang merupakan mata pencaharian alternatif untuk praktik penangkapan ikan ekstraktif lainnya. Foto © Garth Cripps/Blue Ventures

Budidaya teripang merupakan mata pencaharian alternatif untuk praktik penangkapan ikan ekstraktif lainnya. Foto © Garth Cripps/Blue Ventures

Atribut Sistem Tata Kelola

Kapasitas badan pengatur untuk mendukung ketahanan ekosistem dan komunitasnya dipengaruhi oleh atribut berikut (diadaptasi dari Kerangka Ketahanan Terumbu): 

  • Aturan dan Regulasi – Sistem tata kelola yang menghormati hak-hak tradisional, selaras dengan nilai-nilai saat ini, dan menerima sumber daya yang memadai akan berkontribusi pada ketahanan.
  • Representasi dan Inklusi – Proses dan struktur tata kelola yang mengutamakan inklusivitas dan keterwakilan cenderung dipandang sah dan mendapat respek lebih besar dari masyarakat. Ini mengarah pada pemahaman yang lebih dalam tentang penyebab dan efek mendasar dari tantangan terhadap ketahanan. 
  • Kepemimpinan dan manajemen - Untuk mendukung ketahanan terumbu karang dan masyarakat yang bergantung padanya, pengaturan tata kelola harus dapat diadaptasi dan fleksibel. Struktur tata kelola yang efektif dengan jelas menguraikan peran dan tanggung jawab sambil menunjukkan kepemimpinan yang kuat. 
  • Akuntabilitas dan Ekuitas – Pengaturan tata kelola memainkan peran penting dalam meminta pertanggungjawaban organisasi sambil mengejar distribusi manfaat yang adil dan meminimalkan risiko yang tidak disengaja untuk meningkatkan kapasitas adaptif kelompok rentan dan masyarakat pada umumnya. Tata kelola yang efektif memastikan akses yang adil ke sumber daya dan peluang, yang pada gilirannya berkontribusi pada ketahanan sistem. 
Lokakarya dengan Pemilik Tradisional di Carnavon, Ningaloo, Australia Barat untuk mengidentifikasi lokasi yang cocok untuk restorasi terumbu karang. Foto © Joel Johnson

Lokakarya dengan Pemilik Tradisional di Carnavon, Ningaloo, Australia Barat untuk mengidentifikasi lokasi yang cocok untuk restorasi terumbu karang. Foto © Joel Johnson

porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »