Kolaborasi dan Komunikasi

Pipa Steve Spring Marine Photobank

Kolaborasi

Pencemaran air limbah di wilayah pesisir merupakan masalah yang kompleks. Karena sifat pencemaran yang tidak terlihat dan tabu yang terkait dengannya, orang sering memiliki pemahaman yang terbatas tentang tingkat dan tingkat keparahan pencemaran air limbah. Sementara mengembangkan solusi dan meningkatkan kesadaran adalah komponen kunci untuk mengatasi tantangan lingkungan yang sangat besar ini, kita perlu melihat melampaui disiplin pengelolaan terumbu karang untuk secara efektif mengurangi polusi air limbah. Praktisi kelautan perlu berkolaborasi dengan rekan-rekan di berbagai sektor, termasuk kesehatan masyarakat, sanitasi, filantropi, dan teknologi sanitasi. Mitra penting lainnya termasuk pengelola lahan pesisir dan daerah dataran tinggi yang berdekatan, dewan pariwisata, utilitas, dan pembuat kebijakan.

pendekatan pengelolaan 'punggung ke karang' menghubungkan tindakan pengelolaan di darat dengan perairan pesisir untuk solusi terpadu lintas daerah aliran sungai dan lintas lembaga. Proyek Ridge-to-reef bekerja untuk secara bersamaan meningkatkan pengelolaan air limbah dan mengurangi polusi berbasis lahan, sehingga memberikan manfaat bagi terumbu karang, ekosistem darat, dan manusia. Strategi retensi air tawar—seperti meningkatkan permukaan permeabel, vegetasi, dan lahan basah buatan—memperlambat aliran polutan ke laut. Menangkap air yang tercemar saat bergerak menuruni bukit meningkatkan paparannya terhadap mekanisme pengolahan, mengurangi jumlah kontaminan yang mencapai lingkungan laut.

terumbu Australia

Pendekatan terpadu yang menghubungkan aksi konservasi lintas daerah aliran sungai memberikan manfaat bagi terumbu karang. Foto © Jordan Robins / TNC Photo Contest 2019

Pemantauan Kualitas Air Kolaboratif

Pemantauan kualitas air biasanya dilakukan oleh lembaga pemerintah daerah, tetapi bermitra dengan organisasi lokal dan sukarelawan dapat memperluas kapasitas, membangun pemahaman tentang masalah tersebut, dan membantu melindungi masyarakat dan lingkungan dengan memotivasi perubahan perilaku yang bermanfaat bagi ekosistem. Melibatkan anggota masyarakat dalam proses membantu mereka melihat masalah secara langsung dan berperan sebagai juara untuk mengomunikasikan temuan dan membangun dukungan untuk solusi. Ini juga memberikan para manajer dan ilmuwan dukungan yang sangat dibutuhkan di lapangan dan dapat memfasilitasi kemitraan dengan universitas, organisasi non-pemerintah, lembaga pemerintah, dan peneliti lokal.

Sebuah model bagi para manajer yang tertarik untuk memulai program pengambilan sampel kualitas air ilmu warga adalah Hui O Ka Wai Ola di Maui, Hawai, AS. Melalui koordinasi dan dukungan dari program ini, relawan mengumpulkan sampel air (sesuai dengan standar dan protokol lokal dan nasional) dan membawanya ke laboratorium sekolah menengah yang didedikasikan untuk pemantauan kualitas air.

hui beraksi

Pelatihan relawan Hui O Ka Wai Ola. Foto © Bruce Forrester

Data dari upaya pengambilan sampel lapangan kemudian dikonsolidasikan ke dalam database, dianalisis, dan diringkas untuk memberikan informasi singkat yang dapat digunakan untuk melacak peristiwa pencemaran, mengenali kualitas air dan tren terumbu karang dari waktu ke waktu, dan mendukung pengambilan keputusan terkait dengan standar kualitas air dan rencana manajemen. Untuk informasi lebih lanjut tentang program ini, lihat webinar tentang Hui O Ka Wai Ola.

Berkolaborasi dengan Sektor WASH

Berbagi keahlian antara konservasi dan praktisi Air, Sanitasi, dan Kebersihan (WASH) sangat penting untuk mengembangkan solusi sanitasi berkelanjutan yang melindungi manusia, sumber daya alam, dan ekosistem. Pengetahuan manajer kelautan tentang ekosistem laut sangat penting untuk mengembangkan solusi yang mengatasi ancaman terhadap kehidupan laut dan kesehatan manusia. Pada halaman 16 - 18, Panduan Praktisi untuk Polusi Air Limbah Laut menyoroti sektor-sektor kunci yang manajer dapat berkolaborasi dengan: pemerintah lokal dan nasional, mitra industri, dermawan, petugas kesehatan masyarakat, dan banyak lagi. Inisiatif WASH dapat meningkatkan akses masyarakat terhadap air bersih untuk minum dan pembuangan kotoran manusia secara aman dan meningkatkan kesadaran akan praktik kebersihan yang baik untuk mengurangi penyebaran penyakit. Inisiatif ini dapat mencakup berbagai proyek: 

  • Program pendidikan di sekolah dan masyarakat 
  • Sumbangan sabun atau filter air  
  • Kemitraan dengan perusahaan dan pekerja lokal untuk membangun dan memelihara toilet atau jamban 
  • Kolaborasi dengan pemerintah daerah untuk membangun praktik terbaik dalam menangani limbah manusia 
  • Kegiatan penelitian dan pembelajaran  

Komunikasi

Tabu yang sudah lama ada di sekitar kotoran manusia menimbulkan tantangan khusus untuk berkomunikasi tentang topik ini. Meluangkan waktu untuk memahami tabu ini dan apa yang dipikirkan dan dirasakan audiens Anda tentang kotoran manusia, praktik eliminasi, dan pengelolaan limbah sangat penting untuk mengembangkan solusi yang sukses. Untuk pencemaran air limbah, menyelidiki ruang lingkup masalah adalah titik awal yang bagus untuk mengidentifikasi tantangan lokal dan menetapkan tujuan yang tepat. Tantangan lainnya adalah melibatkan masyarakat agar mereka mendukung dan/atau berpartisipasi dalam solusi sanitasi Anda. Memotivasi orang untuk bertindak tidak terjadi dengan cepat. Komunikasi strategis dapat membantu mengatasi tantangan ini.

Komunikasi strategis adalah penggunaan komunikasi yang bertujuan untuk mencapai tujuan atau hasil tertentu. Ini berfokus pada penyampaian pesan yang tepat kepada orang yang tepat (atau audiens) pada waktu yang tepat melalui saluran yang tepat untuk mencapai tujuan tertentu.

Pendekatan ini dapat membantu manajer dan praktisi kelautan membangun dukungan, meningkatkan kesadaran, menghasilkan pendanaan, memperkuat hubungan, dan memengaruhi perilaku dan opini publik untuk mencapai tujuan jangka panjang dan tindakan jangka pendek di sepanjang jalan. Apa pun kebutuhannya, ikuti langkah-langkah berikut untuk memastikan komunikasi Anda tepat sasaran, disesuaikan, dan tepat waktu:

proses komunikasi strategis dengan logo 2021

 

Jelajahi Komunikasi Strategis untuk Konservasi panduan untuk panduan komunikasi tambahan, contoh, dan lembar kerja perencanaan.

Pembelaan

terbuka di jendela baruLokakarya Strategi Advokasi

Klik pada gambar di atas untuk mengakses panduan

Africa Biodiversity Collaborative Group (ABCG), yang mencakup IRC, Conservation International, dan Jane Goodall Institute, mengembangkan  terbuka di jendela baruPanduan Fasilitator Lokakarya Strategi Advokasi dan Konservasi Air Tawar. Panduan ini mempersiapkan fasilitator untuk memimpin lokakarya yang memberikan pemahaman dasar tentang perlunya WASH terintegrasi dan upaya konservasi air serta memperkenalkan strategi untuk melibatkan pengambil keputusan guna menghasilkan perubahan kebijakan. Tujuan dari panduan dan lokakarya ini adalah untuk meningkatkan kesadaran dan menginspirasi advokasi di masyarakat untuk mendukung program kebijakan untuk mempromosikan WASH dan solusi konservasi air.

Meskipun Panduan ABCG secara khusus ditujukan untuk konservasi sumber daya air tawar, metode yang diusulkan dapat diterapkan di wilayah laut. Lokakarya empat hari dan peralatan yang disajikan di dalamnya menjadi contoh yang dapat diadaptasi dan dimanfaatkan oleh masyarakat pesisir.

porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »