Dampaknya pada Kesehatan Manusia

Pipa Steve Spring Marine Photobank

Patogen dari kotoran manusia menyebarkan penyakit ke manusia melalui air minum yang terkontaminasi, makanan yang ditanam di tanah yang terkontaminasi, makanan laut yang dipanen dari air yang terkontaminasi, dan mandi dan berkreasi di air yang tercemar. Penyakit menular dari paparan kotoran manusia termasuk bakteri salmonella, parasit giardia, dan cacing tambang, diantara yang lain. Paparan juga dapat menyebabkan infeksi di telinga, mata, atau dada dan penyakit topikal, seperti ruam dan infeksi kulit. ref

Tanda kontaminasi limbah brian auer creative commons

Tanda peringatan kontaminasi limbah di pantai di San Diego County, California. Foto © Brian Auer

Patogen dan Penyakit Menular

Penyakit diare, seperti rotavirus, kolera, dan tifus, merupakan masalah kesehatan yang dominan terkait dengan pencemaran air limbah, yang menyebabkan 1.6 juta kematian pada tahun 2017. ref Gejalanya meliputi dehidrasi parah dan kekurangan gizi serta mengganggu pertumbuhan dan perkembangan mental anak-anak. ref Hasilnya dapat berupa komplikasi kesehatan seumur hidup dan konsekuensi yang merusak bagi seluruh komunitas. Lihat studi kasus dari desa Bavu dan Namaqumaqua di Fiji merinci penerapan sistem sanitasi untuk mengatasi wabah tifus dan dampak lain dari pencemaran air limbah.

Patogen pada tiram dan kerang lainnya menyebabkan 4 juta kasus Hepatitis A dan E setiap tahun, dengan sekitar 40,000 kematian dan 40,000 kasus kecacatan jangka panjang akibat kerusakan hati kronis. ref Dalam studi terbaru di sepanjang pantai Myanmar, Littman dan rekan (2020) ref mengidentifikasi 5,459 bakteri patogen dalam jaringan tiram, sedimen laut, dan air laut. Para peneliti melaporkan bahwa 51% patogen yang ditemukan dalam sampel tiram diketahui merugikan dan menimbulkan kekhawatiran bagi kesehatan manusia. Kontak dengan kotoran manusia merupakan tantangan yang mendesak terutama di daerah berkembang, dan telah mengarah pada pengembangan sektor Air, Sanitasi, dan Kebersihan (WASH).

Resistensi antimikroba

Peningkatan patogen yang resisten terhadap antibiotik, atau "superbug", mungkin adalah dampak kesehatan manusia yang paling mengkhawatirkan yang kita hadapi terkait dengan polusi air limbah. Resistensi antimikroba bertanggung jawab atas 700,000 kematian setiap tahun, jumlah yang terus bertambah karena  terbuka di jendela barupelayanan antibiotik yang buruk (yaitu, antibiotik yang meresepkan secara berlebihan), kurangnya sanitasi, pengolahan air limbah yang tidak memadai, dan pembuangan ke lingkungan. ref Superbug berasal dari penggunaan antibiotik yang berlebihan untuk mengobati penyakit. Sebagai mikroba resisten berkembang biak, populasi mengembangkan resistensi yang lebih tinggi terhadap antibiotik. Jika tidak ditangani dengan benar, superbug baru ini akan masuk ke lingkungan. Ini adalah lingkaran umpan balik yang berbahaya dari penyakit, antibiotik, percampuran, dan paparan. Meningkatkan sanitasi dan pengolahan air limbah merupakan komponen penting untuk mengatasi ancaman superbug karena instalasi pengolahan air limbah dapat menjadi tempat berkembangnya resistensi ini.

Kontaminan Lainnya

Selain patogen, komponen lain dari air limbah—seperti konsentrasi nutrisi yang tinggi, logam berat, dan kontaminan yang menjadi perhatian baru (Emerging concern/CECs)—berbahaya bagi manusia. Contoh CEC dan dampaknya terhadap orang:

  • logam berat dapat tertelan ketika orang makan ikan dan kerang. Seiring waktu, logam terakumulasi dan menyebabkan kerusakan pada organ dan mengganggu fungsi tubuh yang kritis. ref
  • Farmasi, produk perawatan pribadi, dan produk pembersih rumah tangga dapat mengganggu sistem endokrin, yang menyebabkan konsekuensi negatif pada kesehatan reproduksi. ref
  • Karenia singkat, dinoflagellata laut yang menyebabkan pasang merah, menghasilkan brevetoxins yang dapat menyebar sebagai partikel halus di udara. Racun ini telah dikaitkan dengan peningkatan insiden asma, dan peningkatan 40% di ruang gawat darurat untuk penyakit gastrointestinal selama peristiwa pasang surut. ref
  • Nitrat dalam air minum dapat menyebabkan Methemoglobinemia pada anak-anak, di mana tubuh memproduksi methemoglobin berlebih (suatu bentuk hemoglobin) dan tidak dapat memberikan oksigen secara efektif. Studi terbaru telah menghubungkan nitrat dalam air minum dengan kanker usus besar, ovarium, tiroid, ginjal, dan kandung kemih pada orang dewasa. ref Faktanya, banyak penelitian telah menunjukkan bahwa peningkatan risiko kanker terjadi dengan nitrat pada tingkat di bawah standar AS yaitu 10 bagian per juta. ref Sebuah penelitian di Denmark melaporkan peningkatan risiko kanker usus besar dengan kadar nitrat di atas 3.87 bagian per juta. ref
  • Pseudo-nitzchia australiis, sejenis alga, menghasilkan asam domoat yang terakumulasi dalam organisme akuatik dan menyebabkan gangguan neurologis yang disebut Amnesic Shellfish Poisoning (ASP) pada manusia. Seperti banyak racun yang terbawa alga lainnya, dosis kecil dari waktu ke waktu akhirnya menyebabkan gejala. Dalam kasus ASP, ini termasuk kejang, halusinasi, kehilangan memori, dan muntah. ref

Selain membuat orang sakit, kontaminan ini membahayakan perikanan dan terumbu karang, menyebabkan kerugian lebih lanjut bagi orang-orang yang bergantung pada mereka untuk makanan, mata pencaharian, dan perlindungan pantai.

Konsekuensi Kesehatan Tidak Langsung

Buang air besar sembarangan dan fasilitas sanitasi yang tidak aman (tanpa lampu atau privasi) sangat memprihatinkan bagi perempuan, menciptakan peluang untuk pelecehan atau kekerasan. Kesenjangan gender akibat sanitasi yang tidak memadai diperparah ketika anak perempuan bolos sekolah saat menstruasi atau perempuan menghabiskan waktu berlebih untuk mencari air minum bersih.

Sementara limbah mentah manusia dan air limbah yang diolah sebagian menghadirkan ancaman paling signifikan bagi kesehatan manusia, bahaya juga ada pada produk sampingan dari air limbah yang diolah juga. Pembuangan biosolid menempatkan populasi di dekatnya pada risiko terhirup atau tertelannya patogen yang terbawa udara. ref

Sanitasi yang aman telah ditentukan oleh Program Pemantauan Bersama (JMP) sebagai sistem yang menangani seluruh rantai layanan sanitasi. Sanitasi yang lebih baik mencakup pertimbangan limbah di luar penahanan di situs. Kontak dengan kotoran manusia selama pengumpulan dan pengolahan, atau karena kurangnya pengumpulan dan pengolahan, telah menjadi komponen penting dalam penerapan solusi sanitasi, dan meminimalkan kontak ini semakin diakui penting untuk kesehatan manusia. Meskipun kemajuan sedang dibuat, sebagian besar penduduk dunia tidak memiliki akses ke sanitasi yang memadai untuk melindungi kesehatan masyarakat. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), hampir 6 dari 10 orang memang memiliki akses ke layanan sanitasi yang dikelola dengan aman pada tahun 2017. ref

Gangguan akses global ke layanan sanitasimembuka file IMAGE Rincian akses global ke layanan sanitasi (gambar kiri) dan Tangga Sanitasi (gambar kanan) yang digunakan oleh JMP untuk mengevaluasi intervensi sanitasi. Sumber: terbuka di jendela baruWHO dan UNICEF

porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »