Kesan & Mitigasi Alam Sekitar

Akuakultur Ikan @TNC

Memahami dan menangani kesan alam sekitar dari akuakultur ikan laut di kawasan terumbu karang yang sensitif sangat penting bagi pengurus terumbu karang. Empat kategori utama kesan persekitaran adalah:

  • Kesan kepada stok liar
  • Kesan terhadap habitat
  • Pencemaran air
  • Penyakit

Keempat impak yang saling berkaitan ini secara umum dapat ditangani dan dikurangi melalui pemilihan spesies yang sesuai, jenis gear, penggunaan teknologi, peraturan yang mendukung pengelolaan yang berkelanjutan, penilaian dampak lingkungan, pemilihan lokasi dan pendekatan perencanaan tata ruang. ref Setiap kesan ini harus dibincangkan dan diteliti secara menyeluruh semasa perancangan dan pengurusan projek untuk mengurangkan risiko. Kesan persekitaran dan strategi mitigasi utama dijelaskan secara terperinci di bawah dan juga boleh dimuat turun dibuka dalam tetingkap barudi sinimembuka fail PDF .

Prosedur operasi standard untuk setiap ladang harus dilaksanakan untuk menyediakan sistem yang konsisten dan dilindungi untuk meminimumkan risiko dan memaksimumkan strategi mitigasi. Selain itu, maklumat dan pengetahuan mengenai peraturan pengurusan lestari, penempatan, perancangan ruang, dan pengurusan kawasan penting untuk berjaya menguruskan ladang akuakultur dalam sistem terumbu laut.

Kesan kepada Stok Liar

Salah satu impak utama akuakultur boleh ditanggung stok liar adalah pengambilan berterusan goreng dari ekosistem. Sekiranya pengekstrakan tidak dapat dipertahankan, potensi pembiakan spesies yang dikeluarkan akan dipengaruhi secara negatif dengan tidak membiarkan ikan yang mencukupi mencapai kematangan seksual dan bertelur. Juga, pelarian ikan dapat terjadi apabila jaring sangkar tidak diservis dengan baik dan lubang berlubang, atau disebabkan oleh amalan yang buruk semasa penyimpanan, penuaian, atau pemindahan ikan. Ikan ternakan dapat dilepaskan ke alam liar dan berpotensi mempengaruhi stok liar dengan memperkenalkan penyakit dan mencairkan kumpulan genetik melalui pembiakan dengan populasi liar. Sekiranya penyelenggaraan dan perancangan yang betul dilakukan, lubang di jaring dan pelarian ikan dapat dicegah. ref Selain itu, jika dikendalikan dengan betul dan kesannya dapat diminimumkan, sangkar di perairan pesisir dapat menjadi alat pengumpulan ikan (FAD) dan berpotensi memberikan nilai habitat.

Kesan terhadap Habitat

Pemasangan dan pengoperasian sangkar ikan di kawasan pesisir boleh dilakukan secara langsung dan tidak langsung kesan ke atas habitat. Kesan langsung boleh berupa pemindahan atau pemindahan habitat untuk memberi ruang kepada infrastruktur untuk sangkar, seperti memotong bakau untuk pembinaan dermaga atau dermaga, atau kerosakan pada karang dan dasar laut semasa pemasangan sauh dan berat sangkar . Penempatan lokasi ladang yang betul perlu dilakukan sebelum pembinaan dan pemasangan kandang untuk menentukan lokasi yang optimum sambil mengambil kira arus, pasang surut, kedalaman dasar laut, dan jarak ke habitat sensitif seperti terumbu karang, bakau, dan dasar laut. Kesan tidak langsung ke habitat tempatan termasuk kerosakan pada komuniti bentik dan penurunan kualiti air akibat makan berlebihan. Amalan memberi makan yang betul dapat membantu mengurangkan kesan ini. ref

Pencemaran air

Kualiti air di kawasan sekitar kandang mesti dipertimbangkan dan dipantau. Menyimpan dan memelihara terlalu banyak ikan di tempat yang kecil dapat menurunkan kualitas air secara keseluruhan dengan menghabiskan kadar oksigen dan meningkatkan kadar nitrogen, fosforus, dan amonia, yang jika dibiarkan melewati tahap yang tidak dapat diserap atau disebarkan oleh lingkungan, dapat menyebabkan efek merugikan kawasan tempatan. Pemantauan yang teliti dan rajin perlu dilakukan sebelum dan sesudah sangkar dipasang untuk menentukan sama ada penumpukan nutrien berlaku di lokasi.

Penyakit

Seperti sistem pengeluaran makanan lain, jika terlalu banyak haiwan dipelihara di ruang yang relatif kecil dan tidak diberikan keadaan yang optimum untuk kesihatan dan pertumbuhan, ada kemungkinan wabah penyakit dan parasit. Pengurusan yang betul perlu mengambil kira kepadatan stok, arus cepat untuk mengalirkan air bersih dan membuang, kualiti makanan yang tinggi, protokol pemberian piawai, dan pemantauan keseluruhan perilaku dan kesihatan ikan. Sebaik sahaja ikan mula menunjukkan ciri-ciri tingkah laku atau fizikal tertentu yang mungkin menunjukkan penyakit atau parasit, rawatan yang betul dan sesuai perlu dilakukan untuk meminimumkan kematian. ref

Bahagian seterusnya menerangkan empat kategori utama kesan persekitaran secara terperinci.

pporno youjizz xmxx cikgu xxx Seks
Translate »