Kesan kepada Stok Liar

Akuakultur Ikan @TNC

Kandang akuakultur pesisir berpotensi menimbulkan dampak kepada stok liar, kerana terletak di perairan laut bersama dan mengandungi spesies yang diberi makan di tempat yang terkurung. Sekiranya perancangan dan pengelolaan yang tepat tidak dilakukan, kemungkinan dampak terhadap stok liar yang mungkin terjadi termasuk: penyingkiran spesies liar untuk digunakan sebagai goreng, pelarian ikan ternakan, keterlibatan spesies liar, dan kesan makanan. Kami membincangkan potensi impak akuakultur ikan dan protokol ini untuk meminimumkan kesan ini kepada ekosistem pesisir di bawah.

Sekiranya dikendalikan dengan betul dan kesannya dapat diminimumkan, sangkar di perairan pesisir dapat menjadi alat pengumpulan ikan (FAD) dan berpotensi memberikan nilai habitat. Alga akan tumbuh di struktur kandang yang akan menarik zooplankton kecil yang seterusnya akan menarik ikan kecil dan krustasea. Organisma kecil ini akhirnya akan menarik pemangsa yang lebih besar ke struktur, sehingga mewujudkan ekosistem kecil di sekitar FAD. Kandang ikan sirip pantai yang dikendalikan dengan betul berpotensi menarik ikan ke kawasan yang tidak mempunyai ikan. ref

Sumber Fry

Goreng atau penjepitan jari sering dihasilkan di tempat penetasan darat, di mana ikan dibiakkan untuk menghasilkan larva dan tumbuh dengan ukuran yang cukup besar untuk dipindahkan ke kemudahan penanaman. Namun, di beberapa lokasi dan untuk beberapa spesies, sistem produksi akuakultur melakukan apa yang kadang-kadang disebut sebagai "peternakan". Bentuk akuakultur ini bergantung pada penangkapan stok liar ikan segar sebagai goreng atau sub-dewasa yang akan dipindahkan untuk jangka masa panjang ke sangkar lautan dan diberi makan sehingga mereka dibawa ke pasar. Spesies yang biasanya bergantung pada kaedah ini adalah ikan bandeng, tuna, spesies yellowtail (seriola), dan krustasea.

Dari perspektif ekologi, kaedah berasaskan penetasan untuk ikan mas umumnya lebih disukai daripada teknik peternakan. Pengambilan sejumlah besar goreng dari alam liar boleh memberi kesan negatif kepada penduduk tempatan - khususnya, pembiakan stok dan kelimpahan keseluruhan, jika dilakukan secara besar-besaran. Peternakan boleh memberi kesan kepada jaring makanan dan mempunyai kesan yang kecil di seluruh ekosistem laut. Selain itu, menyimpan ikan liar ke dalam sistem kultur intensif dapat menimbulkan risiko keselamatan biosek dan berpotensi memperkenalkan penyakit.

Sebilangan besar permasalahan persekitaran yang mungkin dapat dikurangkan dengan mengambil goreng dari sistem penetasan tertutup yang boleh dipercayai di mana kakitangan mempunyai kawalan terhadap kitaran hidup orang dewasa dan larva. ref Dalam sistem penetasan, orang dewasa yang ditawan digunakan untuk menghasilkan ikan muda, yang kemudiannya dipindahkan ke kandang laut untuk tumbuh. Dengan menggunakan goreng yang diternak, pengurus ladang tidak bergantung pada populasi liar untuk membuat sangkar, dengan pengecualian dari sumber makanan ternak dewasa yang terpilih.

Cadangan

  • Sekiranya boleh, goreng dari penetasan untuk mengurangkan tekanan penduduk tempatan
  • Sekiranya tidak ada tempat penetasan, semua usaha mesti dilakukan untuk mencari goreng dari stok liar yang tidak pada masa ini atau berisiko berlebihan

 

Pelarian

Oleh kerana akuakultur ikan sirip berlaku di persekitaran laut, jika sangkar atau jaring tidak pecah atau perawatan tidak diambil semasa penuaian atau operasi pemindahan ikan, ikan ternakan dapat melarikan diri ke alam liar. Kejadian melarikan diri ini kadang-kadang dikenal sebagai "tumpahan." Terdapat beberapa kesan ekologi yang dapat disebabkan oleh peristiwa pelarian: perubahan dinamika web makanan, pemindahan penyakit ke populasi liar, dan kesan genetik pada populasi liar melalui perkawinan dengan spesies liar. Sekiranya ikan yang dilarikan membentuk populasi di alam liar, ada kemungkinan mereka dapat bersaing dengan spesies liar lain atau menyebarkan penyakit ke populasi liar. Ikan yang dilarikan juga dapat kawin dengan stok liar dan, bergantung pada status spesies yang diternak, berpotensi mengubah atau melemahkan stok liar secara genetik. ref

Masalah-masalah persekitaran dan genetik ini dapat dikurangkan dengan pengurusan sangkar yang tepat, termasuk menilai keadaan kandang secara berkala dan memastikan pembaikan selesai apabila diperlukan. Sekiranya jaring tidak dijaga dan dibiarkan melemah, pelarian akan berlaku. Namun, jika pengurus proaktif dalam menjaga kesihatan dan keadaan keseluruhan jaring, pelarian akan diminimumkan.

Cadangan

  • Gunakan kandang yang dirancang untuk mengurangkan pelarian dan buat rancangan pengurangan pelarian untuk ladang
  • Terlibat dalam pemantauan sangkar secara berkala untuk menjaga garisan dan peralatan dan periksa jalan keluar
  • Pastikan penjagaan tertentu diambil semasa ikan dipindahkan atau dituai dari kandang
  • Secara proaktif mempertimbangkan potensi vandalisme atau pencurian dari ladang dan meletakkan langkah perlindungan
  • Pastikan lokasi ladang yang sesuai untuk meminimumkan pendedahan ribut dan kejadian melarikan diri
  • Penternakan spesies tempatan dan tidak menggalakkan penanaman spesies bukan asli atau tidak semula jadi
  • Pertimbangkan sama ada sesuai untuk menyimpan ikan steril, hanya jika ia sesuai secara tempatan dan disyorkan oleh pakar akuakultur berpengetahuan mengenai spesies.
  • Lakukan penilaian risiko kesan genetik, dan idealnya, pemodelan kejadian pelarian berpotensi pada populasi liar
  • Lakukan penilaian risiko potensi persaingan untuk makanan dan habitat antara stok liar dan ikan yang berpotensi melarikan diri

 

 

Kepemilikan Spesies yang Dilindungi

Kesan operasi akuakultur terhadap spesies yang menjadi perhatian, seperti mamalia laut (dugong, lumba-lumba, ikan paus), penyu laut, dan burung laut juga harus dipertimbangkan. Memandangkan kebanyakan operasi akuakultur dicirikan oleh lokasi tetap dan mempunyai garis tambatan yang tegang, kebanyakan operasi ikan laut umumnya dicirikan mempunyai risiko terjerat yang rendah berbanding dengan aktiviti lain dengan garis hanyut atau tidak tegang, seperti perikanan periuk atau kelalang.

Cadangan

  • Tapak sangkar jauh dari kawasan yang diketahui dan sering digunakan oleh spesies yang dilindungi, seperti taman asuhan kanak-kanak, tempat makan, dan laluan migrasi
  • Buat rancangan pemantauan yang merangkumi pemantauan berkala untuk haiwan laut di dekat ladang dan memeriksa tali dan jaring untuk terjerat. Sekiranya boleh, gunakan kaedah pemantauan manusia dan teknologi (contohnya, kamera)
  • Kerjakan tali ladang, jalur, dan peralatan lain secara berkala untuk memastikan tali tetap tegang
  • Jangan membuang makanan atau sisa yang berlebihan di dekat kandang kerana ini dapat menarik haiwan laut dan meningkatkan risiko terjerat
  • Pertimbangkan untuk menggunakan alat pencegah mamalia laut, hanya sesuai dan disyorkan oleh para saintis yang berpengetahuan mengenai keadaan dan ekosistem tempatan

 

 

Memberi makan

Makanan akuakultur adalah salah satu pemacu kelestarian terpenting dalam ternakan ikan. Makanan juga cenderung menjadi komponen operasi ternak yang paling mahal dan sering bergantung pada makanan ikan dan minyak yang bersumberkan stok ikan liar. Di banyak negara dan peternakan berskala kecil, ikan utuh, pemangkasan ikan, dan / atau sisa penyembelihan binatang dapat digunakan sebagai makanan berbanding pelet komersial. Menggunakan keseluruhan makanan tidak khusus dapat mengurangkan kualiti air kerana bahan-bahan ini dapat larut dan terurai dengan mudah di lajur air atau di dasar laut, menyebabkan penumpukan serpihan organik yang dapat mempengaruhi ekosistem sekitarnya.

Menggunakan makanan ini sebagai ganti pelet komersil tidak ekologi dan ekonomi kerana kadar pertumbuhan yang lebih rendah mungkin berlaku kerana mereka tidak menyediakan keperluan pemakanan minimum untuk spesies berbudaya. Juga, dengan menggunakan bahan organik yang belum mengalami beberapa tahap pemrosesan atau pensterilan sebagai makanan, pengusaha ladang dapat memperkenalkan patogen dan parasit. ref Prosedur pengurusan yang betul harus merangkumi mencari pelet komersial untuk mengurangkan kesan persekitaran di ladang. Pihak pengurusan mesti memastikan bahawa sebanyak mungkin makanan dimakan oleh ikan, kerana pelet yang tidak dimakan dapat tenggelam ke dasar laut atau melayang dengan arus, yang kedua-duanya boleh memberi kesan terhadap persekitaran di kawasan setempat.

Parameter yang sangat penting untuk diingat adalah FIFO, atau Fish In-Fish Out. Parameter ini menunjukkan berapa banyak ikan pakan liar yang diperlukan untuk menghasilkan sejumlah ikan ternakan. Bagi ikan salmon, 0.82 kg ikan ternakan diperlukan untuk menghasilkan 1 kg ikan salmon ternakan dan 0.53 kg diperlukan untuk menghasilkan 1 kg ikan laut secara umum. ref

 

Cadangan

  • Gunakan makanan khusus berkualiti tinggi untuk spesies ternakan, bukan keseluruhan ikan atau sisa dari ikan atau haiwan lain
  • Pantau makan secara dekat untuk meminimumkan makanan yang terbuang dan memaksimumkan kecekapan makan
  • Gunakan makanan dengan kadar penyertaan tepung ikan dan minyak ikan terendah, sesuai untuk spesies kultur
  • Sekiranya makanan mengandungi tepung ikan dan minyak, pastikan ia berasal dari stok ikan yang diurus secara lestari
  • Pastikan bahan-bahan lain dalam makanan bersumber secara lestari (contohnya, produk berasaskan tumbuhan seperti soya)
  • Periksa komposisi makanan untuk memastikan bahawa tidak ada toksin dalam makanan dan bahawa bahan makanan mempunyai cukup asid lemak omega-3 untuk spesies kultur
pporno youjizz xmxx cikgu xxx Seks
Translate »