Photo © Project REGENERATE

Dalam beberapa tahun terakhir, IUCN telah meningkatkan penglibatannya di Maldives, sekumpulan pulau di Samudera Hindia, dengan pengembangan program IUCN Maldives Marine Projects, yang bertujuan untuk mendukung Pemerintah dalam menangani prioritas dan tantangan lingkungan yang Maldives. muka. Projek REGENERATE (Reefs Generate Environmental and Economic Resilience in Atoll Ecosystems), sebuah projek utama di bawah program ini, menyokong pengurusan sumber-sumber pesisir yang berkelanjutan di Maldives, terutama terumbu karang, untuk membangun daya tahan ekonomi, sosial, dan persekitaran terhadap yang buruk kesan perubahan iklim. Salah satu aktiviti penyelidikan utama projek ini adalah ekspedisi saintifik dua kaki untuk menyelidiki keanekaragaman hayati dan ketahanan terumbu karang dan memberikan data ekologi asas untuk Maldives.

Ekspedisi pertama, bekerjasama dengan University of Queensland dan Catlin Seaview Survey, menggunakan kamera berteknologi tinggi untuk mengumpulkan data dari lapan atol. Bahagian kedua pelayaran penyelidikan terdiri daripada 17 penyelidik, yang mewakili universiti, institusi penyelidikan dan alam sekitar dari seluruh dunia, dan memberi tumpuan kepada Atol Ari Utara (Alifu Alifu) di Maldives. Pasukan ini mendokumentasikan kelimpahan ikan dan struktur spesies, komposisi bentik, demografi populasi karang, pemutihan dan penyakit karang, spesies invertebrata bergerak, dan kesihatan foramnifera. Strategi utama projek ini adalah untuk membangun kemampuan tempatan dengan melatih para saintis warga negara dalam protokol pemantauan nasional. Ilmuwan warganegara dari Alifu Alifu Atoll, ibu kota Male dan sejauh sejauh Colombo, Sri Lanka, bergabung dengan pasukan penyelidikan, menerima latihan, dan membantu mengumpulkan data untuk terumbu rumah mereka. Data yang dikumpulkan akan membantu menilai daya tahan ekosistem terumbu karang. Ini juga akan membantu menilai bagaimana kepadatan penduduk mempengaruhi kesihatan terumbu. Penilaian sedemikian mengatasi jurang data penting di rantau ini dan sangat penting di negara yang sangat rentan terhadap perubahan iklim, dan juga bergantung pada terumbu karang yang terkenal di dunia dan sumber yang mereka sediakan. Maklumat ini, digabungkan dengan data dari penilaian pemantauan masa depan, akan memberitahu keputusan dasar dan pengurusan di wilayah tersebut.

Pasukan Reef Resilience mendapat sekilas "sekejap-sekejap" dalam ekspedisi ini dari dua anak kapal: Zach Caldwell, Pegawai Keselamatan Dive Nature Conservancy, dan Amir Schmidt, Pegawai Lapangan Projek Marin IUCN Maldives.

Ketahanan Reef (RR): Bolehkah anda memberitahu kami sedikit tentang bagaimana projek ini muncul?

Zach Caldwell (ZC): Terdapat ramalan kenaikan suhu laut tahun ini di perairan sekitar Maldives. Kerana kita tahu bahawa karang lebih rentan terhadap pemutihan dan penyakit ketika tertekan secara termal, ini menciptakan peluang tepat pada masanya untuk menangani pertanyaan-pertanyaan penyelidikan yang mendesak mengenai ketahanan karang di Maladewa. Nampaknya ada kekosongan dalam maklumat kuantitatif mengenai terumbu karang di Maladewa, jadi pendekatannya adalah untuk mengatur pasukan yang komprehensif untuk memastikan bahawa semua maklumat yang diperlukan dikumpulkan untuk menjawab pertanyaan yang diajukan.

RR: Apakah peranan anda dalam ekspedisi?

Photo © Project REGENERATE

ZC: Saya adalah ahli pasukan ikan. Saya bekerja secara langsung dengan tiga penyelidik lain untuk mengira dan mengukur ikan karang yang terdapat di sepanjang garis transek kami. Saya juga bekerja secara langsung dengan Scripps Institution of Oceanography untuk mengumpulkan data bentik. Kami menyediakan petak 10m x 10m di dasar laut dan mengambil turutan gambar plot ini. Foto-foto itu kemudian dijahit bersama untuk membuat peta terperinci dasar laut. Ini memberi kita catatan besar struktur masyarakat di kawasan itu pada masa itu. Kami memuji data ini dengan tinjauan ikan untuk membandingkan kelimpahan ikan dengan komposisi dasar.

Saya menjalankan survei terumbu karang dan ikan yang sama di Hawai'i untuk menyediakan rakan kongsi komuniti kami dengan maklumat tentang kesihatan terumbu mereka untuk membantu memaklumkan pengurusan berasaskan komuniti. The Nature Conservancy Hawai'i kini sedang bekerjasama dengan rakan-rakan komuniti 19 di seluruh Negeri. Sebagai sebuah pasukan penyelidikan, adalah penting agar kami sentiasa terkini dalam protokol pemantauan terkini dan juga menyumbang kepada projek penyelidikan kerjasama seperti PROGRAM REGENERATE.

Amir Schmidt (AS): Saya mempunyai tiga peranan untuk dimainkan semasa ekspedisi. Tugas pertama saya adalah memastikan bahawa pasukan penyelidik mengambil contoh tempat yang tepat pada waktu yang tepat. Dengan berpuluh-puluh penyelam dan tiga kali menyelam setiap hari, kami terpaksa mematuhi jadual waktu yang ketat! Peranan kedua saya adalah untuk mengawasi komponen sains ekspedisi warga negara. Ini termasuk empat saintis warganegara tempatan - dua orang dari NGO alam sekitar, seorang penilai untuk Green Fins Maldives, dan seorang wakil dari Agensi Perlindungan Alam Sekitar Maldives - yang membantu mengumpulkan data mengenai bentuk ikan dan kehidupan bentik, seperti karang, spons, dan alga sepanjang ekspedisi dan sebelas anggota komuniti dan kakitangan resort yang menyertai pelayaran selama sehari, menerima latihan dan latihan air mengenai protokol pemantauan yang difokuskan pada komuniti bentik.

RR: Bagaimanakah idea itu  untuk memasukkan ahli-ahli masyarakat tempatan dan saintis dalam ekspedisi datang, iaitu apakah motivasi anda untuk aspek projek ini?

Latihan

Photo © Project REGENERATE

AS: Matlamat kami untuk memasukkan ahli komuniti dalam ekspedisi ini adalah untuk mengenal pasti siapa yang tempatan berminat dalam pemantauan terumbu karang, untuk membina rangkaian saintis rakyat untuk mengawasi sumber laut kami dan kemudian menggunakan maklumat ini untuk membuat rancangan pengurusan.

Biasanya kami pergi ke pulau-pulau dan mengadakan bengkel pemantauan di sana. Kali ini, kami memanfaatkan kesempatan untuk mengadakan bengkel di kapal penyelidikan. Sebagai tambahan kepada latihan, anggota masyarakat dapat melihat seperti apa kehidupan seharian dalam ekspedisi penyelidikan. Komuniti pulau Maldivia kecil dan kerana pengangkutan di antara mereka terhad, interaksi seperti ini sangat jarang berlaku. Saya rasa ia menarik bagi ahli komuniti dan penyelidik, dan membantu mereka melihat gambaran yang lebih besar.

Log masuk ke Forum Rangkaian untuk membaca keseluruhan wawancara.

pporno youjizz xmxx cikgu xxx Seks