Program Pemeliharaan Karang

 

Lokasi

Great Barrier Reef, Australia

Cabaran

Great Barrier Reef (GBR) yang ikonik di Australia telah mengalami bencana kehilangan karang (> 30%) akibat pelunturan massal melalui gelombang panas laut belakang-ke-belakang (2016-17), dengan peristiwa ketiga yang sedang berlangsung pada tahun 2020. Kesan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini memantapkan keprihatinan bahawa pengurusan GBR konvensional - sebahagian besarnya perlindungan kawasan laut dan mengurangkan kualiti air yang merosot - tidak lagi mencukupi untuk menjamin masa depan GBR. Ini mendorong pelaburan kerajaan ke campur tangan nasional - dan pilihan pengurusan adaptif dinamik. Industri pengendali pelancongan sebahagian besarnya mengekalkan nilai aset GBR $ 6.5B per tahun dan mempunyai keinginan yang luar biasa untuk mengekalkan dan memulihkan kualiti laman terumbu "bernilai tinggi" mereka (Suggett et al. 2019). Walaupun keinginan untuk menerapkan amalan penyebaran karang secara khusus untuk pemulihan terumbu karang yang disesuaikan dengan lokasi (misalnya, dari Caribbean, dan berkembang pesat di tempat lain), kapasitas dibatasi oleh halangan perundangan, pemerintahan, dan hambatan operasi yang dirancang untuk perlindungan terumbu karang. Objektifnya adalah untuk mengembangkan pendekatan biaya rendah yang dapat menyesuaikan diri dengan operasi yang ada dan dengan demikian menjimatkan kos, tetapi juga dapat diterima dengan mudah menjadi model perniagaan pengendali pelancongan yang ada.

 

Tindakan diambil

Kegiatan awal, "Fasa satu" (Februari 2018-Februari 2019), dirancang dengan kerjasama Otoritas Taman Laut Great Barrier Reef (GBRMPA) pemerintah untuk merancang aliran kerja untuk, dan seterusnya menerapkan, praktik penyebaran karang. Tinjauan ekologi laman web yang terperinci, bersama dengan penilaian pengetahuan tapak sejarah, telah dilakukan untuk membantu memandu pembibitan dan pembiakan dan izin penanaman pertama. Peranti fizikal fizikal yang terdiri daripada paku dan tali, Coralclip® (gambar di bawah), dicipta, yang mempercepat penanaman dengan satu atau dua pesanan dengan ukuran lebih cepat (dan dengan itu lebih menjimatkan) daripada yang mungkin sebelumnya melalui fiksatif kimia konvensional yang digunakan sehingga kini (Suggett et al. 2020). Dari fasa pertama ini, lebih dari 2,500 karang dipelihara di tapak semaian baru dan hampir 5,000 karang ditanam ke Terumbu Opal dalam beberapa minggu (Suggett et al. 2020), sebahagian besarnya semasa operasi kapal rutin dan menggunakan kakitangan operator untuk menanam.

 

picture1 1

Contoh penggunaan Coralclip®. Foto © John Edmondson / Pelayaran Reef Panjang Gelombang

picture2

Lampiran Coralclip® baru, melindungi Acropora bercabang. Foto © John Edmondson / Pelayaran Reef Panjang Gelombang

 

Kegiatan CNP “Tahap dua” berikutnya (April 2019-April 2020) meneliti bagaimana pendekatan yang dikembangkan untuk pengendali laman web dan pelancongan melalui fasa satu, diterapkan pada banyak terumbu dengan lingkungan dan kondisi karang yang berbeza, dan di antara beberapa pengusaha pelancongan dengan model perniagaan yang berbeza . Usaha difokuskan untuk memastikan aliran kerja standard untuk mendirikan taska dan penanaman di seluruh operator dan laman web - termasuk latihan, penilaian lokasi, dan pelaporan data (sebahagiannya untuk penilaian lintasan ekologi serta pematuhan izin; foto di bawah).
picture5

Pengendali cenderung ke tapak semaian dan penanaman menggunakan Coralclip®. Foto © David Suggett

picture7

Meninjau kejayaan pengeluaran sebagai sebahagian daripada bengkel permulaan "Tahap dua" di antara beberapa pengendali pelancongan GBR, kakitangan, penyelidik dan GBRMPA. Foto © John Edmondson / Pelayaran Reef Panjang Gelombang

 

Betulkah ia berjaya?

Sehingga Mei 2020, lebih dari 50 platform semaian telah dibentuk dan lebih dari 17,000 karang ditanam di enam tempat pelancongan bernilai tinggi utama, hasil daripada kerjasama pelancongan-penyelidikan Program Coral Nurture. Pengendali dilengkapi dengan pengetahuan dan alat untuk "berputar" dan menggunakan semula usaha dan sumber daya dari pelancongan ke pemulihan lokasi semasa kemerosotan pelancongan yang disebabkan oleh COVID19. Perancangan telah dimulakan menuju "Tahap tiga", yang meliputi penerapan (wilayah) yang lebih luas di kalangan industri pelancongan - serta pemangku kepentingan utama GBR lainnya, terutama Pemilik Tradisional - dan sepenuhnya mengesan tindak balas ekologi dari lokasi penanaman, untuk memastikan usaha awal ini memberi maklumat ' apa yang paling sesuai, di mana dan bila 'dalam menentukan skala aktiviti masa depan.
picture8

Aplikasi platform semaian pembiakan karang terapung, Opal Reef, GBR. Gambar menunjukkan pertumbuhan karang setelah penyebaran 12-18 bulan dari serpihan. Foto © David Suggett

picture9

Dulang penyemaian "on-deck" pada mulanya dicuba untuk menyemai bingkai dengan serpihan pada fasa awal penyebaran. Foto © David Suggett

picture10

Shade digunakan di atas platform semasa gelombang panas GBR 2020. Foto © John Edmondson / Pelayaran Reef Panjang Gelombang

 

Pelajaran yang dipelajari dan cadangan

Menyesuaikan reka bentuk tapak semaian dan penanaman agar sesuai dengan keperluan khusus lokasi. Alat disusun khusus untuk keadaan yang mendorong perlunya pemulihan. Sebagai contoh, banyak spesies karang (di semua morfologi pertumbuhan) telah terkena dampak di lokasi GBR, dan oleh itu platform terapung dirancang untuk menyokong struktur "pokok karang" yang ada untuk menampung teksi secara konsisten, tetapi juga di kawasan terumbu luar yang sering dinamik secara fizikal ( Suggett et al. 2019).

Pemantauan dan pelaksanaan. Berdasarkan sejauh mana penanaman yang dicapai pada fasa satu untuk laman ujian, jelas bahawa usaha untuk 'mengesan nasib' 1,000 tan tanaman tidak mungkin dilakukan, dan sebaliknya penilaian 'kejayaan' penanaman dibuat berdasarkan pendekatan ekologi menggunakan plot replikasi yang ditandai terumbu (dan kawalan yang tidak dipinda). Pemasangan platform pembibitan awal di semua laman web memberikan demonstrasi yang sangat cepat kepada pengendali dan pelanggan pelanggan mereka mengenai amalan pemulihan tapak aktif. Penanaman secara aktif lebih lambat diadopsi, dan akhirnya dilaksanakan dengan baik dalam 'kempen' yang disasarkan ketika staf ada tanpa mempengaruhi operasi biasa.

Pemerkasaan dan peningkatan keupayaan adalah kunci. Pemberdayaan dan peningkatan kapasiti menjadi teras pendekatan dan falsafah CNP. Pihak berkepentingan ingin menyelamatkan terumbu, dan para penyelidik ingin membantu menyokong kaedah yang kuat untuk melakukan ini. Oleh itu, perkongsian yang kami bina antara penyelidik dan pengendali pelancongan (atau pihak berkepentingan lain) memanfaatkan semangat dan dorongan semua pihak yang terlibat untuk membuat perubahan positif. Keinginan untuk mengoptimumkan amalan berkesan yang disesuaikan dengan GBR sangat penting dalam memastikan pelajaran penting dipelajari sebelum memulakan projek semata-mata untuk keuntungan komersial, khususnya di mana kesan ekologi masih belum dapat diselesaikan sepenuhnya. Yang penting, ketegasan ilmiah telah menjadi teras dalam mendorong peningkatan perlesenan sosial, belajar melalui pelaksanaan, tetapi dalam keadaan persekitaran dan sosial yang terkawal dengan baik. Ini telah menjadi teras dalam membangun kepercayaan di kalangan penyelidik, pihak berkepentingan dan masyarakat luas untuk menentukan dengan lebih baik bila pemulihan sesuai (dan tidak) sesuai untuk GBR.

 

Ringkasan pembiayaan

Pemerintah Australia & QLD (Cabaran "Meningkatkan Kelimpahan Karang. Yayasan AMP)

 

Organisasi utama

Universiti Teknologi Sydney

Bahagian Terumbu Panjang Gelombang

 

Kajian kes ini dikembangkan dengan kerjasama Program Alam Sekitar Bangsa-Bangsa Bersatu (UNEP) dan Inisiatif Terumbu Karang Antarabangsa (ICRI) sebagai bagian dari laporan Pemulihan Terumbu Karang sebagai Strategi Meningkatkan Perkhidmatan Ekosistem: Panduan Kaedah Pemulihan Karang.membuka fail PDF

 

pporno youjizz xmxx cikgu xxx Seks
Translate »