Projek Mooring yang direka eko

 

Lokasi

Teluk Deshaies, Guadeloupe (Perancis)

 

Cabaran

Tantangan kami adalah merancang sistem tambatan baru yang "membunuh dua burung dengan satu batu" dengan mengurangi dampaknya, dari jangkar kapal di terumbu karang dan lamun, dan untuk meningkatkan penjajahan karang dan fauna yang berkaitan. Sistem tambatan baru adalah mengintegrasikan pendekatan reka bentuk eko sebagai Penyelesaian Berasaskan Alam (NBS) yang meniru habitat karang dan fungsi ekologi mereka menggunakan kaedah teknik hijau (Pioch et al. 2018).

 

Tindakan diambil

Pertama, tindakan perlindungan dilakukan dengan melarang penambatan di teluk Deshaies, dan kemudian alat tambatan eko dirancang dan dilaksanakan. Sebanyak 40 blok tambatan dirancang untuk menarik penempatan larva karang. Blok tersebut meniru kekasaran alami, lubang dan bentuk gua kecil yang dapat ditemukan di terumbu karang di sekitarnya (lihat di bawah). Kami juga menggunakan empat jenis bahan: logam, batuan semula jadi (basalt tempatan), konkrit berkarbonat rendah (Hayek et al. 2020) dan polietilena berketumpatan tinggi (HDPE) untuk akuakultur laut. Sebagai pendekatan NBS dan pembinaan reka bentuk eko (Pioch dan Léocadie 2017), ukuran, orientasi dan parameter estetika dipertimbangkan untuk meningkatkan integrasi ekosistem projek eko-tambatan ini.

konsep ecomooring s pioch

Konsep tambatan eko untuk mengekalkan pelancongan berperahu atau kapal layar yang selamat dan substratum karang yang berkesan. Foto © S. Pioch

 

Betulkah ia berjaya?

Pemantauan ekologi selama enam tahun menunjukkan pertumbuhan normal karang dan lamun di teluk Deshaies, setelah melakukan larangan penambatan dan pemasangan tambatan eko. Selepas enam tahun, 52% spesies karang tempatan menetap di tambak eko, walaupun permukaan 40 blok tambatan hanya meliputi 300 m² di teluk. Secara keseluruhan, sembilan spesies karang (Agaricia agaricites, Porites astreoides, Porites divaricata, Diploria labyrinthiformis, Pseudodiploria strigosa, Colpophyllia natans, Meandrina meandrites, Siderastrea radian, dan Favia fragum) dan 43 spesies ikan direkodkan di dan sekitar blok tambatan. Sebagai perbandingan, 17 spesies karang dan 25 spesies ikan dicatatkan di kawasan karang semula jadi yang berdekatan. Oleh itu, keuntungan ekologi dikira untuk menilai keseimbangan antara kerugian dan keuntungan pemulihan ekologi dengan kaedah MERCI-Cor (Pioch et al. 2017). Projek ini telah mengimbangi sekitar 400 m² ekosistem terumbu karang yang dimusnahkan oleh penambatan kapal yang tidak diatur.
7 img 2448

Sistem penambakan dengan pengambilan karang pada “rok” bakau. Foto © C. Bouchon

 

Pelajaran yang dipelajari dan cadangan

reka bentuk: Tiga model yang berbeza diuji untuk menilai keupayaan rawatan konkrit yang berbeza dan kekasaran permukaan untuk menarik rekrut karang. Reka bentuk "akar bakau" adalah yang terbaik untuk pengambilan karang.

Rintangan ribut: Tambak eko menahan (tidak ada kehancuran, penggosok, atau perpindahan), dan sebahagian besar karang yang terselamat terselamat di lorong badai super Irma pada tahun 2017, dan gelombang setinggi 17 m.

 

Ringkasan pembiayaan

Agensi alam sekitar dan pembangunan wilayah (SEMSAMAR; 50%), komuniti tempatan (bandar dan daerah; 30%), dana Eropah (20%). Kos satu tambatan eko adalah € 4,000 (US $ 4,320) dengan jangka masa ketahanan lebih dari 50 tahun.

 

Organisasi utama

 

Partners

Taman Semula Jadi Nasional Guadeloupe, nelayan, kedai penyelam tempatan, kelab menyelam dan Badan Air Perancis.

 

Kajian kes ini dikembangkan dengan kerjasama Program Alam Sekitar Bangsa-Bangsa Bersatu (UNEP) dan Inisiatif Terumbu Karang Antarabangsa (ICRI) sebagai bagian dari laporan Pemulihan Terumbu Karang sebagai Strategi Meningkatkan Perkhidmatan Ekosistem: Panduan Kaedah Pemulihan Karangmembuka fail PDF .

 

sumber

dibuka dalam tetingkap baruPioch, S., Léocadie, A. (2017). Tinjauan mengenai kemudahan Eko-tambatan: Pustaka yang dikomentari. Karang Antarabangsa. Laporan Reef Initiative (ICRI), Foundation for the Research on Biodiversity (FRB).membuka fail PDF

dibuka dalam tetingkap baruPioch, S., Relini, G., Souche, JC, Stive, MJF, De Monbrison, D., Nassif, S., Simard, F., Spieler, R., Kilfoyle, K. (2018). Meningkatkan eco-engineering infrastruktur pesisir dengan reka bentuk eko: Berpindah dari mitigasi ke integrasi. Kejuruteraan ekologi, 120, 574-584.

dibuka dalam tetingkap baruPioch S., Pinault M., Brathwaite A., Méchin A., Pascal N., (2017). Metodologi untuk Meningkatkan skala Mitigasi dan Tindakan Pampasan dalam Ekosistem Laut Tropika: MERCI-Cor. Buku panduan IFRECOR, 78 h.

dibuka dalam tetingkap baruHayek, M., Salgues, M., Habouzit, F., Bayle, S., Souche, JC, De Weerdt, K., & Pioch, S. (2020). Ujian in vitro dan in situ untuk menilai penjajahan bakteria bahan simen di persekitaran laut. Komposit Simen dan Konkrit, 103748

pporno youjizz xmxx cikgu xxx Seks
Translate »