Rancangan Pengurusan Taman Negara Wakatobi Menuju Penglibatan Pemangku Kepentingan Meningkat Melalui Usaha Pemantauan

Lokasi

Taman Negara Wakatobi, Sulawesi Tenggara, Indonesia

Cabaran

Wakatobi dinamakan sempena empat pulau utama Wangi-Wangi, Kaledupa, Tomia, dan Binongko, yang bersama dengan pulau-pulau kecil 35 terdiri dari Kepulauan Tukang Besi di ujung tenggara Sulawesi, Indonesia. Terletak di dalam Segi Tiga Karang, kawasan ini terkenal dengan kepelbagaian terumbu karangnya yang luar biasa dan sumber lautnya mempunyai nilai ekonomi yang tinggi, khususnya untuk perikanan. Kebanyakan penduduk 100,000 di daerah Wakatobi bergantung kepada laut untuk kehidupan mereka. Untuk meningkatkan pengurusan terumbu dan perairan sekitarnya, 3.4 juta ekar pulau dan perairan diisytiharkan sebagai Taman Negara Wakatobi (WNP) di 1996.

Anak-anak suku Bajo (suku gypsy laut) di Taman Nasional Wakatobi, Sulawesi Tenggara, Indonesia. Kanak-kanak bermain dengan kawan-kawan dan "koli-koli" mereka (bot kayu kecil tanpa enjin dan skrin). Ini adalah aktiviti harian yang biasa, bersama dengan memancing, untuk anak-anak bajo setelah pulang dari sekolah. Foto © Marthen Welly / TNC-CTC

Anak-anak suku Bajo (suku gypsy laut) di Taman Nasional Wakatobi, Sulawesi Tenggara, Indonesia. Kanak-kanak bermain dengan kawan-kawan dan "koli-koli" mereka (bot kayu kecil tanpa enjin dan skrin). Ini adalah aktiviti harian yang biasa, bersama dengan memancing, untuk anak-anak bajo setelah pulang dari sekolah. Foto © Marthen Welly / TNC-CTC

Di 2003, kaji selidik ekologi mengenai karang mendedahkan kerosakan karang yang meluas, terutamanya dari amalan penangkapan ikan yang merosakkan (iaitu memancing letupan dan memancing sianida) dan penangkapan ikan yang berlebihan. Di samping itu, pembangunan khazanah mengancam terumbu karang dan persekitaran pesisir kawasan melalui penambakan dan perlombongan pasir dan karang.

Terumbu karang di Taman Negara Marin Wakatobi SE Sulawesi, Indonesia. Foto © Burt Jones dan Maurine Shimlock / Visions Rahsia Laut

Terumbu karang di Taman Negara Marin Wakatobi SE Sulawesi, Indonesia. Foto © Burt Jones dan Maurine Shimlock / Visions Rahsia Laut

Tindakan diambil

Untuk menangani amalan memancing yang berlebihan dan merosakkan di Wakatobi, The Nature Conservancy (TNC) dan World Wildlife Fund (WWF) bekerjasama dengan Pihak Berkuasa Taman Negara Wakatobi dan pelbagai pihak berkepentingan untuk menyokong pelaksanaan pelan pengurusan yang disemak. Kerja ini termasuk semakan semula pelan zon melalui nasihat teknikal yang luas dan perundingan dengan rakan kongsi. Dengan melibatkan komuniti tempatan, memberi tumpuan kepada pengurusan kolaboratif dan membina asas undang-undang yang kukuh untuk pengezonan dan penguatkuasaan taman, tindakan pemuliharaan di Wakatobi bertujuan untuk bertahan di alam sekitar, sosial, dan ekonomi.

Untuk menangani ancaman terhadap terumbu karang dari perubahan iklim, prinsip ketahanan dimasukkan ke dalam pelan pengezonan termasuk perwakilan dan replikasi habitat utama tanpa zon mengambil, dan perlindungan habitat kritikal seperti agregasi pemijahan ikan dan pantai bersarang penyu. Sejumlah senario untuk pelan zon yang menggunakan pelbagai, berdasarkan ciri-ciri biologi, ekologi, dan sosioekonomi di kawasan itu, dihasilkan dan diubah suai berdasarkan input komuniti tempatan. Di 2007, Ketua Pengarah Perlindungan Hutan dan Pemuliharaan Alam Semula Kementerian Perhutanan dan Ketua Daerah Wakatobi secara rasmi mengesahkan Rancangan Zonasi Taman Nasional Wakatobi.

Wakatobi

Jenis-jenis zon termasuk: zon teras tanpa henti dan tidak masuk, zon laut tanpa henti, zon pelancongan tanpa henti yang membolehkan hanya aktiviti pelancongan bukan ekstraktif, dan zon penggunaan tradisional yang khusus untuk perikanan pelagis.

Aspek utama pelan pengurusan termasuk strategi jangkauan, pengawasan dan pemantauan. Kempen komunikasi untuk Wakatobi terjadi di tingkat desa, di tingkat kecamatan, dan di tingkat kabupaten. Mesyuarat yang kerap mencerminkan tahap penglibatan, yang memastikan Taman Negara Wakatobi, pemerintah daerah Wakatobi, dan masyarakat setempat telah mendapat pengetahuan tentang proses zonasi. Selain itu, mesej media diedarkan melalui TV kabel untuk menyokong isu-isu alam sekitar, secara umum. Walaupun mencabar, melalui kempen komunikasi, masyarakat setempat di Wakatobi telah menjadi lebih berpengalaman dan berpengetahuan tentang manfaat MPA.

Mengawasi kapal di Taman Negara Wakatobi. Foto © TNC / WWF

Mengawasi kapal di Taman Negara Wakatobi. Foto © TNC / WWF

Program pengawasan Wakatobi mencakup tiga komponen: pengintai WNP, polisi setempat, masyarakat setempat, perikanan kabupaten setempat dan Badan Marin dan Perikanan Wakatobi melakukan pengawasan 10 hari / bulan, menggunakan Stasiun Ranger Floating (FRS) di sekitar Wakatobi. Selain itu, rangers dan polis WNP melakukan rondaan sampingan, dan akhirnya, rondaan terintegrasi oleh para rangers WNP, Tentera Laut Indonesia, polis, dan Badan Marin & Perikanan Wakatobi berlaku beberapa kali setiap bulan.

Terdapat banyak program pemantauan di Taman Negara Wakatobi yang menilai keberkesanan pelan pengurusan:

  • WNP Rangers dan Wakatobi Marine & Fisheries Agency mencatatkan butiran pengguna sumber di taman selama beberapa hari tinjauan setiap bulan.
  • Semasa bulan purnama di musim puncak pemijilan, kakitangan Pihak Berkuasa Taman Negara Wakatobi mencatatkan bilangan dan spesis ikan di tapak Pengumpulan Ikan Spawning.
  • Setiap tahun 1-2, para penyelam WNP mengumpul data mengenai keadaan populasi ikan dan terumbu karang di seluruh taman.
  • Pemerhatian opportunistik terhadap fauna marin besar (ikan paus dan lumba-lumba) dicatatkan pada semua tinjauan.
  • Semasa bulan purnama setiap bulan, pasukan pengawasan WNP meninjau pantai penyu penyu dan merekodkan spesies, saiz dan jumlah penyu bersarang.

Setiap tahun 2, rangers WNP memantau habitat seabird dan tempat bersarang, hutan bakau, dan padang rumput laut. Tiga tinjauan telah dijalankan untuk menilai persepsi pihak berkepentingan mengenai kecekapan pengurusan MPA, dan meningkatkan keberkesanan program jangkauan dengan memahami trend dalam persepsi tempatan.

Betulkah ia berjaya?

Hasil tinjauan yang diarahkan telah membawa kepada sokongan yang lebih tinggi untuk MPA dan untuk sistem zon. Sebagai contoh, satu kumpulan komuniti di Pulau Tomia mengguna pakai zon No-take sebagai bank ikan mereka, dan kemudian menggalakkan nelayan tempatan untuk menghormati peraturan dan peraturan No-take-zone. Untuk usaha ini kumpulan komuniti (Komunto) memenangi Anugerah Khatulistiwa PBB di 2010. Dan di 2012, Taman Negara Wakatobi menerima status Rizab Man dan Biosphere atas usahanya untuk merangkul pemuliharaan alam dan pembangunan lestari.

Saat ini Wakatobi NP memiliki salah satu tim pengawasan biodiversitas terbaik di kalangan semua MPA di Indonesia. Program pemantauan kesihatan biodiversiti memaklumkan pengurusan penyesuaian untuk NP Wakatobi. Walaupun respon NP Wakatobi tidak selalu cukup pesat untuk mengatasi pelbagai cabaran, adalah menggalakkan untuk mengetahui bahawa tahap kesedaran dan pengetahuan para rangers dan komuniti Wakatobi NP meningkat dengan ketara untuk mengesan ancaman terhadap ekosistem marin mereka dan kawasan perikanan. Untuk menangani cabaran-cabaran ini, kedua-dua kerajaan daerah Wakatobi dan pihak berkuasa NP Wakatobi bersetuju untuk mewujudkan forum multistakeholder yang terdiri daripada agensi-agensi kerajaan utama, dan wakil komuniti untuk meningkatkan koordinasi dan memperkuat kerjasama di antara sektor utama.

Pelajaran yang dipelajari dan cadangan

  • Masukan stakeholder dari forum dengan masyarakat setempat, sebelum bekerja di lapangan, memastikan anggota masyarakat setempat dan pemerintah menyokong kerja yang sedang dilakukan.
  • Kerja yang meluas dengan komuniti setempat telah meningkatkan pemahaman tempatan mengenai manfaat MPA, dan keperluan mereka untuk terlibat dengan pengurusan Park.
  • Kerja yang meluas dengan kerajaan tempatan adalah penting untuk menggalakkan dan memajukan rejim pengurusan bersama antara kerajaan tempatan dan Taman Negara.
  • Mempunyai pasukan yang kukuh, kerja berstruktur, peruntukan bajet yang jelas, tugas yang jelas dan tanggungjawab di kalangan semua ahli pasukan adalah perlu untuk projek yang berkesan.
  • Pemantauan yang luas diperlukan untuk menggabungkan analisis data yang komprehensif, untuk memastikan reka bentuk dan perancangan MPA sejajar dengan ciri-ciri biologi dan ekologi kawasan tersebut.
  • Taman Negara Wakatobi dan kerajaan daerah telah bersetuju untuk membentuk forum multi-stakeholder untuk menggalakkan komunikasi di kalangan pelbagai agensi kerajaan dan wakil komuniti, menggalakkan ketelusan, dan memperbaiki koordinasi untuk memastikan objektif pemuliharaan dilaksanakan untuk mengekalkan pembangunan tempatan.

Ringkasan pembiayaan

Usaid
Yayasan Packard
Yayasan Margaret A. Cargill
Tabung Hidupan Liar Sedunia
The Nature Conservancy

Organisasi utama

Program Bersama TNC-WWF
Taman Negara Wakatobi

rakan-rakan

Kementerian Kehutanan, Direktorat Jeneral Perlindungan Hutan & Pemuliharaan Alam
Kementerian Perikanan & Hal Ehwal Marin
Daerah Wakatobi
Program Marin TNC Indonesia
WWF Indonesia Marine Program
Universiti Haluoleo
Institut Sains Indonesia

pporno youjizz xmxx cikgu xxx Seks