Hasil Jangka Panjang Usaha Pemulihan Berulang

 

Lokasi

Eilat, Teluk Eilat, Israel

 

Cabaran

Cabaran kami tiga kali ganda: 1) Cabaran konseptual - untuk memulihkan terumbu karang yang telah direndahkan oleh aktiviti antropogenik intensif, dan masih dipengaruhi oleh kesan manusia yang tidak henti-hentinya; (2) Cabaran kejuruteraan ekologi - untuk meningkatkan secara signifikan jangka panjang survival koloni karang yang ditransplantasikan; (3) Cabaran teknikal - untuk memasang karang yang ditransplantasikan dengan selamat pada struktur terumbu tiga dimensi bawah keras, termasuk substrat menegak.

 

Tindakan diambil

  1. Fasa semaian - Lapan spesies karang biasa tempatan dipilih untuk projek ini: tujuh spesies bercabang (Stylophora pistillata, Pocillopora damicornis, Pemboleh ubah Acropora, A. humilis, A. firaun, A. valida, Dikotoma Millepora) dan spesies besar (Dipsastraea favus). Nubbins karang dipangkas dari koloni penderma dan dikultur hingga mencapai ukuran koloni yang dikembangkan sepenuhnya di taman asuhan terumbu terapung bawah laut yang dipasang di Teluk Eilat utara.
dsc00108

Pembibitan karang di tapak semaian terapung di air Eilat (kedalaman 10 m): jajahan baru dihasilkan dari serpihan kecil (kiri dalam foto) dan diternak sehingga dikembangkan ke koloni besar yang siap untuk pemindahan (kanan). Foto © Y. Horoszowski-Fridman

 

  1. Fasa membenarkan - Cabaran utama lain termasuk mendapatkan izin untuk laman pemindahan, metodologi dan prosedur pemindahan, dan jumlah koloni karang yang dipindahkan per lokasi.
  1. Fasa pemindahan - Tapak pemindahan yang diluluskan adalah terumbu di luar Pantai Dekel, kira-kira 3 km di barat daya taman asuhan kanak-kanak. Kawasan ini sangat terpengaruh oleh pelbagai aktiviti manusia kerana jaraknya dekat dengan tentera laut, pelabuhan komersial, dan pusat menyelam yang popular. Terumbu cetek di Pantai Dekel (kedalaman 6-13 m) terdiri dari jalan-jalan yang tersebar di lereng berpasir, yang kebanyakannya terumbu karang. Kami memilih 11 knoll secara rawak yang dibahagikan kepada kumpulan 'transplantasi' atau 'rujukan'. Sebanyak 1,400 koloni karang dipindahkan semasa tiga sesi pemindahan. Sesi pertama dimulakan pada tahun 2005, dan sesi berikut berlaku dalam selang waktu 1.5 tahun, yang memungkinkan kami, untuk pertama kalinya, untuk mengulang transplantasi (iaitu, menambah transplantasi ke knolls yang ditransplantasikan pada bekas sesi penanaman). Transplantasi diamankan ke jalan dengan menggunakan metodologi pengeboran bawah air yang memungkinkan pemindahan pada aspek menegak untuk liputan maksimum kawasan sasaran. Pemantauan dilakukan setiap 2-3 bulan selama enam tahun pertama dan secara sporadis selama 9 tahun ke depan (sekarang 15 tahun sejak peristiwa pemindahan pertama). Pelan pemindahan keseluruhan dijelaskan dalam Horoszowski-Fridman et al. 2015, 2020.

Betulkah ia berjaya?

Kajian ini menunjukkan hasil yang memberangsangkan dan mengejutkan.

  1. Penanaman karang tidak dikaitkan dengan tekanan yang tercatat ke koloni karang, dan dalam jangka masa panjang, transplantasi pembiakan kanak-kanak mempunyai kadar kelangsungan hidup yang sedikit lebih rendah daripada koloni yang sangat disesuaikan secara semula jadi yang tumbuh di tempat percubaan (Horoszowski-Fridman et al. 2015 , 2020).
  2. Walaupun keadaan persekitaran yang mencabar di kawasan terumbu Pantai Dekel, transplantasi yang ditanam terus berkembang dengan kadar yang lebih tinggi, setara dengan yang dicatatkan di tapak semaian karang.
  3. Metodologi penggerudian menggunakan peningkatan kecekapan transplantasi berbanding dengan pendekatan perekatan / penyekat dan memungkinkan pemindahan pada aspek menegak (Horoszowski-Fridman et al. 2015).
  4. Pemindahan berulang berulang meningkatkan kelangsungan hidup pemindahan. Selepas 15 tahun, hanya butiran yang berulang kali dipindahkan masih berkembang.
  5. Stylophora pistillata telah meningkatkan pengeluaran pembiakan, melepaskan larva sepuluh kali lebih banyak daripada koloni yang tumbuh secara semula jadi di Pantai Dekel selama lapan tahun selepas pemindahan.
  6. Transplantasi menyediakan habitat baru untuk organisma yang berkaitan dengan karang (ikan dan invertebrata) yang direkrut ke lokasi yang dipulihkan dalam jumlah yang banyak.
dekel k1

Suatu transplantasi di Pantai Dekel, 11 tahun setelah ia dipulihkan dengan metodologi berulang 'silvikultur laut'. Jajahan pemindahan mencipta struktur ruang yang kompleks yang menyokong pelbagai jenis fauna yang berkaitan dengan terumbu. Tahap ini tetap sama walaupun 15 tahun selepas pemindahan. Foto © S. Shafir

 

Pelajaran yang dipelajari dan cadangan

  • Terumbu karang dapat dipulihkan walaupun di tempat di mana kesan manusia tidak lega
  • Transplantasi ladang semaian dapat meningkatkan dan meningkatkan kadar pertumbuhan dan hasil pembiakan berbanding dengan koloni tempatan
  • Keadaan tapak semaian dapat 'melengkapkan' transplantasi dengan sifat biologi yang bertambah baik
  • Metodologi pemasangan yang ditingkatkan ke substrat meningkatkan kecekapan pemulihan
  • Transplantasi berulang muncul sebagai alat kejuruteraan ekologi penting dalam pemulihan terumbu
  • Hasil jangka panjang membuktikan pemulihan fauna yang berkaitan dengan terumbu dan pemulihan masyarakat karang

 

Ringkasan pembiayaan

Sumber dana: Program AID-MERC (no M33-001) dan North American Friends of IOLR (NAF / IOLR).

 

Organisasi utama

Dr Yael Horoszowski-Fridman, Dr Shai Shafir, Kolej Oranim, Israel; pelajar siswazah dan sukarelawan.

 

Kajian kes ini dikembangkan dengan kerjasama Program Alam Sekitar Bangsa-Bangsa Bersatu (UNEP) dan Inisiatif Terumbu Karang Antarabangsa (ICRI) sebagai bagian dari laporan Pemulihan Terumbu Karang sebagai Strategi Meningkatkan Perkhidmatan Ekosistem: Panduan Kaedah Pemulihan Karangmembuka fail PDF .

 

 

sumber

pporno youjizz xmxx cikgu xxx Seks
Translate »