Mengurangkan Pencemaran Alam Sekitar Menggunakan Penyelesaian Sanitasi yang Terdesentralisasi untuk Jamban Di Tapak di Dar Es Salaam, Tanzania

 

Lokasi

Dar es Salaam, Tanzania, Afrika Timur

Cabaran

Di Dar es Salaam hanya 10% penduduk yang terhubung ke rangkaian pembetung. Majoriti populasi menggunakan sistem di lokasi, dengan 20% daripada jumlah isi rumah menggunakan tangki septik di tempat dan selebihnya 70% menggunakan jamban di lokasi. Kebersihan yang tidak mencukupi adalah penyebab utama berlakunya wabak kolera yang berlanjutan yang mengakibatkan lebih daripada 10,000 kes dilaporkan dan kadar kematian 1.6% antara tahun 2015 hingga 2017. Kira-kira 90% penduduk Dar es Salaam perlu membayar perkhidmatan pengosongan tangki atau tangki septik. Perkhidmatan pengosongan lubang sekarang adalah kapal tangki vakum yang mahal atau amalan pengosongan diri yang tidak selamat. Walaupun kapal tangki vakum digunakan enapcemar sering dibuang secara haram ke badan air atau ladang, kerana bilangan tempat rawatan enapcemar yang terhad. Salah satu amalan yang tidak selamat adalah 'muntah' kandungan jamban ke dalam persekitaran, di mana mereka mengalir ke permukaan dan air tanah. Dianggarkan hampir 60% sistem di lokasi menggunakan kaedah 'muntah' mengosongkan.

aliran tercemar di dar es salaam

Aliran khas di Dar es Salaam yang tercemar dengan lumpur tinja dan sisa pepejal. Foto © Jacqueline Thomas

Terdapat sejumlah besar pencemaran tinja yang memasuki Lautan Barat Daya di lepas Dar es Salaam, melalui aliran utama dan sungai yang mengalir melalui kota. Pada masa ini, terdapat data yang terhad mengenai beban mikrob dan patogen yang berkaitan dengan pencemaran ini. Di sekitar Dar es Salaam, ada sejumlah ekosistem terumbu karang yang merupakan habitat laut penting untuk perikanan dan eko-pelancongan. Lebih banyak kerja diperlukan untuk melaksanakan penyelesaian sanitasi yang melindungi kesihatan penduduk tempatan dan ekosistem pantai.

Tindakan diambil

glupher membuang enapcemar

Mengosongkan jamban kecil di Dar es Salaam menggunakan pam tangan Gulpher. Foto © Jacqueline Thomas

Projek bertajuk Desentralized Sanitation Systems for Dar Salaam ('DEWATS for Dar') dimulakan untuk mengatasi kekurangan perkhidmatan sanitasi yang selamat untuk sistem di tempat di Dar es Salaam. Intervensi sanitasi yang dipilih untuk pelaksanaannya adalah skala tinggi dari layanan pengosongan dan pemindahan lumpur jamban yang terbukti menggunakan model keusahawanan sosial. 'DEWATS For Dar' menggunakan alat pengosongan jamban buatan tempatan, pengangkutan sederhana dan tapak rawatan enapcemar yang terdesentralisasi. Sistem rawatan enapcemar dirancang oleh NGO Bremen Overseas Research & Development Association (BORDA). Reka bentuk tanaman berdasarkan rawatan biologi menggunakan pencernaan anaerob dan tahap rawatan tambahan untuk menghasilkan efluen yang selamat. Loji rawatan tidak menggunakan elektrik atau sumber tambahan lain untuk berfungsi (air atau bahan kimia). Hasil DEWATS adalah biogas untuk memasak, bio-pepejal lumpur kering dan efluen yang dirawat untuk pertanian.

Dua kilang baru dibina untuk melayani dua bandar di bahagian bawah Dar es Salaam. Setiap kilang melayani kira-kira 3,000 isi rumah, dengan jumlah penduduk antara 18,000-30,000 orang setiap sistem. Pelanggan untuk perkhidmatan pengumpulan adalah penyelesaian tidak formal dan formal. Kos pengosongan yang lebih berpatutan dicapai dengan menggunakan teknologi pengosongan yang sesuai dan disesuaikan secara tempatan termasuk pam tangan Gulper dan sistem vakum kecil pada motosikal roda tiga. Terdapat bayaran perkhidmatan perundingan berdasarkan pendapatan di mana pelanggan yang lebih kaya memberi subsidi silang untuk pelanggan yang lebih miskin. Jumlah kos rawatan dikurangkan dengan menurunkan biaya pengangkutan dengan jarak yang lebih pendek ke DEWATS / stesen pemindahan ke rumah tangga dan melalui penjualan bio-pepejal.

empyting melalui skrin

Memuatkan lumpur najis ke Loji Rawatan Air Sisa Desentralisasi di Dar es Salam. Foto © Jacqueline Thomas

Hasil 'DEWATS for Dar' diukur dari segi kualiti output rawatan (efluen dan biosolid), peningkatan kesihatan manusia, pengurangan pencemaran alam sekitar dan manfaat ekonomi (pekerjaan) di masyarakat di mana mereka dibina. Projek ini dimulakan pada tahun 2016 dan diselesaikan pada tahun 2020 dengan penyerahan operasi kilang kepada pengusaha perbandaran tempatan. Dengan menyediakan perkhidmatan pengosongan dan kemudahan rawatan untuk lumpur tinja, kesihatan masyarakat dan alam sekitar dapat ditingkatkan, kerana dapat mengurangkan kejadian pengosongan yang tidak selamat ke jalanan dan pencemaran badan air (sungai dan sungai). Namun, ini bergantung pada tingkat penerimaan dan penggunaan layanan perawatan, yang bervariasi selama periode pelaksanaan.

Betulkah ia berjaya?

Projek ini berjaya membina dan mengendalikan dua kemudahan rawatan baru. Tumbuhan tersebut terbukti dapat mengurangkan beban mikrob dan patogen dari lumpur tinja mentah. Memandangkan jangka waktu pengurangan untuk tahap operasi, sukar untuk mengukur peningkatan dalam kesihatan manusia atau kesihatan persekitaran. Ini disebabkan oleh skala penggunaan. Seiring berjalannya waktu apabila lebih banyak isi rumah menggunakan layanan sistem perawatan, diharapkan ada peningkatan yang dapat diukur dalam kesehatan manusia dan pengurangan beban pencemaran di sungai-sungai yang mengalir melalui masyarakat tersebut. Projek ini meningkatkan kesedaran mengenai penyelesaian rawatan sanitasi. Dengan menyerahkan kemudahan tersebut kepada perbandaran setempat, sistem rawatan dapat terus dikendalikan.

Pelajaran yang dipelajari dan cadangan

  • Tahap awal perundingan dengan pihak berkepentingan memerlukan waktu yang jauh lebih lama daripada yang dirancang sebelumnya. Ini kerana terdapat kebijakan yang tidak berkenaan dengan proses kelulusan yang diperlukan untuk membina loji rawatan di tanah awam.
  • Tahap perundingan yang lebih lama bermaksud bahawa operasi penuh kedua-dua loji itu hanya untuk 1 tahun sebelum tamatnya projek. Sangat sukar untuk mengukur hasil operasi kilang dalam jangka waktu yang singkat.
  • Pengurusan projek sangat kompleks dan memerlukan lebih banyak masa, kemahiran dan tenaga daripada yang diharapkan oleh NGO pelaksana.
  • Tenaga kerja untuk menjalankan kilang diambil gaji dan tidak diberi insentif untuk bekerja berdasarkan jumlah pelanggan yang dilayan. Ini menyebabkan penawaran perkhidmatan yang buruk dan ketidakkonsistenan dalam bayaran yang dikenakan. Ini adalah titik penting yang menghalangi lebih banyak anggota masyarakat menggunakan perkhidmatan pengosongan.
  • Penyerahan kepada perbandaran setempat selesai, namun, ada beberapa kekhawatiran jika mereka akan terus menjalankan kilang dengan optimum.

Ringkasan pembiayaan

Badan pendanaan itu adalah Jabatan Pembangunan Antarabangsa UK (DFID) dan pelaksanaan pemberian dana melalui dibuka dalam tetingkap baruTabung Inovasi Pembangunan Manusia (HDIF).

Organisasi utama

dibuka dalam tetingkap baruPelaksana Organisasi Utama: Persatuan Pembangunan Luar Negara Bremen (BORDA)
dibuka dalam tetingkap baruOrganisasi Penilaian: Institut Kesihatan Ifakara (IHI)

Partners

Lihat di atas

sumber

dibuka dalam tetingkap baruDEWATS untuk Laman Web Projek Dar

Ditulis oleh: dibuka dalam tetingkap baruJacqueline Thomas

pporno youjizz xmxx cikgu xxx Seks
Translate »