Perubahan iklim mempengaruhi individu, masyarakat, dan keseluruhan ekosistem, tetapi kesannya tidak sama rata. Di seluruh dunia, wanita tidak terjejas oleh kemiskinan, ketidakpuasan politik dan seringkali lebih bergantung pada sumber semula jadi untuk kehidupan mereka, menjadikan gender sebagai komponen kritikal kelemahan iklim.

Pada masa yang sama, membawa wanita ke sains iklim dan membuat keputusan memperkuat aksi iklim, membantu komuniti untuk menjadi lebih mampan dan mengurangkan risiko alam sekitar dan ekonomi.

Mac ini, Lizzie McLeod, Ilmuwan adaptasi iklim The Nature Conservancy untuk Pasifik, menjadi tuan rumah pertukaran pembelajaran bagi wanita di seluruh Kepulauan Pasifik untuk berkongsi pengalaman dan pelajaran penyesuaian iklim mereka. Semasa bengkel, Lizzie akan membantu untuk mendapatkan penyelesaian tempatan mereka yang inovatif, sambil memperluas penglibatan wanita dalam kesinambungan. Kami bertemu dengan Lizzie untuk membincangkan karyanya di garis depan risiko gender dan iklim.

Berita Kakitangan: Hai Lizzie. Beritahu kami mengenai diri anda: Berapa tahun anda berada di TNC dan bagaimana anda memulakan pekerjaan ini?

Lizzie: Saya telah berada di TNC selama 15 tahun! Saya bermula sebagai saintis terumbu karang dan berminat untuk meneroka bagaimana terumbu karang bertindak balas terhadap pemanasan suhu lautan. Pergeseran terbesar dalam karier saya berlaku ketika saya mula bekerja lebih dekat dengan komuniti pesisir. Sebagai saintis marin, saya memahami pentingnya melakukan penyelidikan untuk memodelkan kesan iklim, tetapi bekerja dengan komuniti di Pasifik memperluas penghargaan saya terhadap penyelesaian yang dikembangkan secara langsung dari masyarakat itu sendiri. Meniru arah aliran kerja Conservancy yang lebih luas, saya juga beralih dari memberi tumpuan kepada sains semula jadi untuk mengatasi persimpangan orang dan alam. Perubahan iklim adalah satu-satunya ancaman alam sekitar terbesar yang dihadapi masyarakat Pulau Pasifik, jadi strategi yang membantu masyarakat dan ekosistem menyesuaikan diri dengan dunia yang berubah sangat penting.

Semasa bekerja dengan masyarakat yang berlainan, mengapa penting untuk memberi tumpuan kepada membawa wanita ke dalam penyelidikan dan penyelesaian iklim?

LM: Wanita sering menghadapi akses yang tidak sama ke sumber daya alam dan pengambilan keputusan dan mobiliti terhad yang dapat membuat mereka terpengaruh secara tidak proporsional oleh perubahan iklim. Wanita juga mungkin menghadapi halangan sosial, ekonomi dan politik yang dapat membatasi kemampuan mereka menghadapi dampak iklim. Walau bagaimanapun, kerentanan berbeza antara kumpulan dan individu serta dari masa ke masa. Kita tidak boleh melihat wanita sebagai kumpulan "rentan" yang homogen. Melakukannya menghalang kita untuk menghargai dan menangani hubungan kekuatan yang terlibat, dan peranan aktif yang dimainkan oleh banyak wanita dalam pengurusan persekitaran, mitigasi iklim, dan penyesuaian. Kita perlu meneroka bagaimana dan dalam konteks apa wanita dapat menangani kesan perubahan iklim yang tidak sama dan juga mengembangkan penyelesaian yang membina keupayaan mereka untuk mewujudkan perubahan positif dan berkekalan dalam masyarakat mereka.

Sebagai tambahan…

Wanita sering membawa perspektif, pengetahuan dan penyelesaian yang berbeza. Tanggungjawab wanita di rumah dan komuniti mereka, dan pengurusan sumber daya semula jadi mereka, bermaksud bahawa mereka sangat penting untuk strategi yang dirancang untuk menangani perubahan keadaan persekitaran. Sebagai contoh, di banyak Kepulauan Pasifik, wanita-wanita inilah yang terutama menuai taro - makanan penting dan budaya yang terancam oleh perubahan iklim. Oleh itu, melibatkan wanita sangat penting untuk mengembangkan penyelesaian iklim lestari yang berasaskan pengetahuan dan kepakaran tradisional mereka dalam mengurus sumber. Tidak sampai para saintis memasukkan jantina ke dalam penyelidikan mereka, mereka memperoleh gambaran mengenai praktik yang digunakan wanita tersebut untuk membantu ladang menyesuaikan diri dengan pencerobohan air masin, mengubah corak hujan, dan kenaikan permukaan laut. Walaupun benar bahawa di banyak daerah, wanita sangat rentan terhadap dampak iklim, yang sering diabaikan adalah mereka juga sering memimpin cara untuk bereksperimen dengan penyelesaian iklim.

Apa yang mengilhami idea anda untuk pertukaran pembelajaran wanita berbanding dengan bengkel masyarakat yang lebih luas?

LM: Sekiranya anda mahukan cerita sebenar, idea itu berasal dari bengkel iklim sebelum ini apabila saya melihat wanita bangun untuk bercakap dan mendapatkannya kucing dipanggil oleh beberapa orang yang hadir. Input mereka dipinggirkan. Wanita sering dikecualikan daripada membuat keputusan alam sekitar termasuk perbincangan dasar mengenai pemuliharaan dan penggunaan sumber, jadi kami ingin mengetahui cara untuk memastikan suara mereka akan didengar dan mereka dapat membantu membentuk penyelesaian iklim. Pertukaran pembelajaran ini akan menjadi kali pertama wanita-wanita dari seluruh Pasifik bersama-sama dalam ruang untuk membincangkan idea dan penyelesaian iklim mereka. Dengan membawa wanita-wanita ini bersama-sama dan mewujudkan platform, kami percaya bahawa kami akan dapat mengesahkan peranan kritikal yang dimainkan wanita dalam penyesuaian, menguatkan tindakan penyesuaian yang sedia ada, dan membantu memanfaatkan penyelesaian ini di rantau ini.

Anda memberi tumpuan kepada Pasifik dalam kerja anda. Kenapa kawasan ini penting untuk penyelesaian iklim?

LM: Kepulauan di seluruh Pasifik secara harfiah berada di garis depan perubahan iklim dan merupakan antara yang paling rentan terhadap ribut pantai, kenaikan permukaan laut, pengasaman laut dan perubahan pola hujan. Kesan-kesan ini sudah dirasakan oleh masyarakat di Pasifik, sehingga banyak keinginan dan motivasi politik untuk bertindak. The Nature Conservancy mempunyai rekod keberhasilan 25 tahun di Pasifik dan menjalin hubungan dengan para pemimpin dari tingkat lokal hingga ke peringkat nasional, yang memberi kita peluang ganda untuk mengembangkan penyelesaian untuk beberapa komuniti dan skala yang paling berisiko mereka untuk melaksanakan penyelesaian di seluruh dunia. Yang paling penting, identiti budaya terikat dengan tanah. Apabila tanah hilang, budaya hilang. Kita mempunyai keutamaan moral untuk memfokuskan pekerjaan kita di bidang ini dan peluang untuk memberikan sumbangan yang besar untuk meningkatkan kehidupan masyarakat.

pporno youjizz xmxx cikgu xxx Seks