Ancaman Tempatan

Terumbu karang, Florida. Foto © TNC

Di luar ancaman yang berkaitan dengan perubahan iklim dan lautan, terumbu karang juga dipengaruhi oleh berbagai ancaman tempatan dan wilayah. Ancaman ini mungkin berlaku secara bersendirian atau sinergis dengan perubahan iklim yang menambah risiko sistem terumbu karang.

Penangkapan ikan secara berlebihan dan merosakkan

Penangkapan ikan yang tidak berkelanjutan telah dikenal sebagai yang paling meluas dari semua ancaman tempatan terhadap terumbu karang. ref Lebih dari 55% terumbu dunia terancam oleh penangkapan ikan secara berlebihan dan / atau memusnahkan. Penangkapan ikan secara berlebihan (iaitu, menangkap lebih banyak ikan daripada yang dapat disokong oleh sistem) membawa kepada penurunan populasi ikan, kesan di seluruh ekosistem, dan kesan terhadap masyarakat manusia yang bergantung. Memancing yang merosakkan dikaitkan dengan beberapa jenis kaedah penangkapan ikan termasuk dinamit, jaring insang, dan laut. Ini membahayakan terumbu karang bukan hanya melalui kesan fizikal tetapi juga melalui tangkapan sampingan dan kematian spesies bukan sasaran termasuk remaja. Baca lebih lanjut mengenai ancaman dan strategi pengurusan di Kit Perikanan Reef.

Terumbu dibom untuk memancing di Indonesia. Foto © Jeff Yonover

Pencemaran

Secara tradisinya, kesan pencemaran air buangan telah dikaitkan dengan kesihatan manusia, tetapi kesan buruk pencemaran air sisa terhadap kehidupan laut - dan kesan tidak langsung terhadap manusia - tidak dapat dilupakan. Air sisa mengangkut patogen, nutrien, bahan cemar, dan pepejal ke lautan yang dapat menyebabkan pemutihan karang dan penyakit serta kematian bagi karang, ikan, dan kerang. Pencemaran air sisa juga dapat mengubah suhu laut, pH, kemasinan, dan kadar oksigen yang mengganggu proses biologi dan persekitaran fizikal yang penting bagi kehidupan laut.

Punca pencemaran lain ke perairan terumbu karang termasuk pencemaran darat yang berkaitan dengan aktiviti manusia seperti pertanian, perlombongan dan pembangunan pesisir yang menyebabkan pembuangan atau pencucian sedimen, pencemar dan nutrien berbahaya. Pencemaran berasaskan laut yang berkaitan dengan kapal komersial, rekreasi, dan penumpang juga dapat mengancam terumbu dengan membuang air tongkang yang tercemar, bahan bakar, kumbahan mentah, dan sisa pepejal, dan dengan menyebarkan spesies invasif. Ketahui lebih lanjut di Kit Alat Pencemaran Air Buangan atau dalam Kursus Dalam Talian Pencemaran Air Buangan.

Pembangunan Pantai

Lebih daripada 2.5 bilion orang (40% penduduk dunia) hidup dalam 100 km pantai, ref menambahkan peningkatan tekanan terhadap ekosistem pesisir. Pembangunan pesisir yang berkaitan dengan penempatan manusia, industri, akuakultur, dan infrastruktur dapat menyebabkan kesan yang teruk pada ekosistem pantai, terutama terumbu karang. Kesan pembangunan pesisir mungkin langsung (misalnya, pengisian tanah, pengerukan, dan perlombongan karang dan pasir untuk pembinaan) atau tidak langsung (contohnya, peningkatan aliran sedimen, kumbahan, dan pencemar).

Pembangunan pesisir di Punta Gorda Florida Carlton Ward Jr

Pembangunan pesisir di Punta Gorda, Florida. Foto © Carlton Ward Jr.

Pelancongan dan Kesan Rekreasi

Aktiviti riadah boleh menjejaskan terumbu karang melalui: 

  • Kerosakan koloni karang dan kerosakan tisu dengan sentuhan langsung seperti berjalan, menyentuh, menendang, berdiri, atau kontak gear yang sering terjadi dengan SCUBA, snorkeling, dan menginjak-injak
  • Kerosakan atau terbalik koloni karang dan kerosakan tisu akibat penambat kapal yang cuai
  • Perubahan dalam tingkah laku marin dari pemakanan atau gangguan oleh manusia
  • Pencemaran air oleh kapal pelancongan melalui pembuangan bahan bakar, sisa manusia, dan air kelabu
  • Spesies invasif yang dapat disebarkan melalui pengangkutan air pemberat, pengotoran kapal pesiar, dan pengotoran dari kapal rekreasi
  • Sampah dan puing-puing yang didepositkan dalam persekitaran laut

Penyelam Scuba menginjak karang. Foto © Mario Lutz / The Reef World Foundation

Penyakit Karang

Penyakit karang adalah proses yang berlaku secara semula jadi di terumbu, tetapi faktor-faktor tertentu dapat memperburuk penyakit dan menyebabkan wabak. Wabak penyakit karang boleh menyebabkan penurunan keseluruhan penutup karang hidup dan penurunan kepadatan koloni. Dalam kes-kes yang melampau, wabak penyakit dapat memulakan pergeseran fasa masyarakat dari komuniti yang dikuasai oleh karang. Penyakit karang juga boleh mengakibatkan penyusunan semula populasi karang.

Penyakit melibatkan interaksi antara inang karang, patogen, dan persekitaran terumbu. Para saintis belajar lebih banyak mengenai penyebab penyakit karang, terutama dalam hal mengenal pasti patogen yang terlibat. Sehingga kini, penyakit karang yang paling berjangkit disebabkan oleh bakteria. Penularan penyakit karang dapat difasilitasi di kawasan penutup karang yang tinggi ref dan juga melalui pemangsa karang, kerana pemangsa dapat bertindak sebagai vektor melalui penularan patogen oral atau fecal. ref

Penyebab wabak penyakit karang kompleks dan tidak difahami dengan baik, walaupun penyelidikan menunjukkan bahawa pemacu penting penyakit karang termasuk pemanasan iklim, pencemaran tanah, pemendapan, penangkapan ikan berlebihan, dan kerosakan fizikal dari aktiviti rekreasi. ref

Koloni Pocillopora terjejas oleh penyakit band pengikisan rangka berikutan predasi oleh siput Drupella. Foto © Hannes Klostermann / Ocean Image Bank

Spesies Invasif

Di terumbu karang, spesies invasif laut termasuk beberapa alga, invertebrata, dan ikan. Spesies invasif adalah spesies yang tidak berasal dari suatu kawasan. Walau bagaimanapun, tidak semua spesies bukan asli menyerang. Spesies menjadi invasif jika mereka menyebabkan bahaya ekologi dan / atau ekonomi dengan menjajah dan menjadi dominan dalam ekosistem, kerana hilangnya kawalan semula jadi pada populasi mereka (misalnya, pemangsa).

Laluan pengenalan spesies invasif laut termasuk:

  • Lalu lintas kapal, seperti air balast dan fouling kapal
  • Operasi akuakultur (akuakultur kerang bertanggung jawab untuk penyebaran spesies invasif laut melalui pengangkutan kerang tiram global atau kerang lain untuk dimakan)
  • Peralatan memancing dan gear SCUBA (melalui pengangkutan ketika bergerak dari satu tempat ke tempat)
  • Pelepasan tidak sengaja dari akuarium melalui paip atau pelepasan yang disengajakan

Sargassum

Sargassum adalah sejenis makroalga coklat dan berdaging yang boleh memberi kesan ekologi dan ekonomi yang merugikan terumbu karang apabila berlebihan.

Di Indo-Pasifik, penutup peratus tinggi Sargassum biasa terjadi pada terumbu karang yang terdegradasi dan sering mewakili pergeseran fasa dari sistem terumbu karang ke terumbu alga. ref Biologi dan morfologi pembiakan mereka menjadikan mereka penjajah ruang bebas yang sangat baik dan sangat tahan terhadap gangguan seperti ribut tropika. ref Apabila berlebihan, mereka dapat memberi kesan negatif terhadap terumbu dengan menorehkan, membatasi ruang yang ada untuk larva karang untuk merekrut, dan menyebarkan patogen. ref

Di Atlantik, dua spesies terapung sargassum, S. natans and S. fluitans, bertanggungjawab menyebabkan tikar besar alga mekar yang sangat berbahaya dan lazim di pesisir Caribbean dan Afrika Barat. ref Tikar alga terapung secara semula jadi lazim di Atlantik Utara dan memberikan banyak manfaat ekologi seperti habitat, makanan, dan taman asuhan anak kepada banyak spesies ikan, krustasea dan bahkan penyu laut. ref Namun, dalam sepuluh tahun terakhir, pergeseran arus lautan menyebabkan serangan alga di kawasan terumbu karang, menyebabkan sinar matahari berkurang yang diperlukan oleh karang dan keadaan anoksik dan hipoksia di terumbu, serta keadaan buruk di pantai yang merugikan industri pelancongan. ref

Sargassum mandi di pantai Caribbean Jennifer Adler

Sargassum dihanyutkan di pantai Caribbean. Foto © Jennifer Adler

Wabah Pemangsa

Bintang laut Crown of Thorns Warren Baverstock/Ocean Image Bank

Bintang laut Crown-of-Thorns dalam bidang bercabang Porites. Foto © Warren Baverstock/Ocean Image Bank

Pemangsa karang (atau 'corallivores') adalah organisma yang berlaku secara semula jadi yang memakan karang untuk polip, tisu, lendir mereka, atau gabungan perkara di atas. Pemangsa semacam itu biasanya merangkumi echinoderma (bintang laut, landak laut), moluska (siput), dan beberapa ikan.

Corallivory adalah proses biasa yang, dalam keadaan normal, memungkinkan perolehan semula jadi di ekosistem. Walau bagaimanapun, apabila pemangsa ini terlalu banyak (misalnya, keadaan wabak), mereka boleh menyebabkan penurunan penutup karang yang ketara.

Pemangsa karang biasa termasuk:

  • Bintang laut Crown-of-Thorns (COTS), yang terdapat di seluruh wilayah Indo-Pasifik, berlaku dari Laut Merah dan pantai Afrika Timur, melintasi Pasifik dan Samudera Hindia, ke pantai barat Amerika Tengah. COTS boleh menjadi penyebab utama kehilangan karang di Indo-Pasifik, terutama dalam keadaan wabak.
  • Drupella siput, yang biasanya dijumpai hidup di karang di terumbu di seluruh Indo-Pasifik dan Lautan Hindi Barat.
  • Coralliophila siput, yang seringkali lebih bermasalah bagi terumbu Karibia, walaupun beberapa spesies lazim di Pasifik.
pporno youjizz xmxx. cikgu xxx Seks
Translate »