Jahson Berhane Alemu I (peserta dalam Latihan Pelatih 2010 kami) dan pengarang bersama Ysharda Clement baru-baru ini menerbitkan karya "Pembasmian Coral Massa di 2012 di Caribbean Selatan" Selama 6 bulan, mereka memantau sekitar 650 koloni (terdiri dari 30 taksa) di tiga lokasi di seluruh Tobago semasa peristiwa pemutihan pada tahun 2010. Tujuan penyelidikan mereka adalah untuk mencari node ketahanan terumbu di Tobago dengan mengenal pasti taksi yang tahan terhadap pemutihan. Kami bertanya kepada Jahson lebih banyak mengenai penyelidikannya. Khususnya, kami ingin mengetahui bagaimana pengurus terumbu karang dapat belajar dari pengalamannya. Inilah yang dia katakan:

Bagaimana anda fikir penemuan anda akan mempengaruhi pengurusan terumbu karang di Tobago?

Penemuan kami kini menyumbang kepada asas berasaskan bukti, di mana pengurus terumbu dapat membuat keputusan yang lebih tepat. Penemuan kami kini telah disatukan ke dalam Pelan Respons Pemutihan, di mana sekumpulan taksa telah digabungkan untuk menentukan kesan pemutihan dan kesan antropogenik lain terhadap kesihatan terumbu.

Apa yang paling mengejutkan anda semasa analisis penyelidikan anda?

Pelbagai tanggapan taksonomi kepada rangsangan yang sama. Ini akan menjadi subjek kajian masa depan.

Nasihat apa yang anda ada untuk para pengurus dan pengamal terumbu karang yang cuba mengenal pasti terumbu berdaya tahan?

Ketahanan terumbu bermaksud banyak perkara dan ia terus berkembang. Pendapat saya adalah bahawa anda tidak akan memikirkannya dalam satu penilaian. (Baiklah, mungkin anda boleh, dan semoga berjaya!) Tetapi saya bukan pakar dan saya baru bermula. Bagi saya, mempunyai pemahaman peribadi yang jelas tentang apa maksudnya dan bagaimana saya berhasrat untuk menerapkan pengetahuan ini misalnya melalui penyusunan rancangan respons dan pemilihan MPA menjadi pusat pendekatan saya. Kajian ini hanyalah satu dari beberapa yang sedang dilakukan untuk lebih memahami dinamika terumbu dan masa depan terumbu karang di Tobago.

pporno youjizz xmxx cikgu xxx Seks