Sanitasi di Lingkungan yang Menantang: HandyPod

 

Lokasi

Danau Tonle Sap, Kamboja dan Danau Indawgyi, Myanmar

Tantangan

Banyak faktor yang mempengaruhi di mana infrastruktur sanitasi cocok atau tidak. Danau, dataran banjir, hutan bakau, tanah liat, dan pantai dipengaruhi oleh kotoran manusia. Di Danau Tonle Sap dan Danau Indawgyi, masing-masing di Kamboja dan Myanmar, desa terapung dan rumah panggung di dataran banjir musiman menghadirkan tantangan bagi sanitasi. Instalasi pengolahan air limbah, septic tank, dan jamban jamban bukanlah pilihan yang tepat untuk melindungi manusia dan lingkungan dari limbah. Akibatnya, meskipun kedua danau tersebut ditetapkan sebagai Warisan Dunia dan Cagar Biosfer, belum ada upaya sanitasi sebelumnya untuk memerangi polusi limbah atau mengubah perilaku lokal di lingkungan sanitasi yang menantang ini.

Komunitas terapung di Danau Tonle Sap, Kamboja. Foto © Pekerjaan Lahan Basah

Di Danau Tonle Sap, 20,000 rumah mengapung di perairan dangkal. Selama 6 bulan musim kemarau, seiring dengan penurunan permukaan danau, kurangnya infrastruktur sanitasi menyebabkan air desa tercemar, berbau, dan berbahaya (konsentrasi patogen mencapai 30-40,000 cfu / 100 mL). Di dekatnya, 200,000 rumah panggung berdiri di dataran banjir musiman, berkontribusi dan meningkatkan konsekuensi dari buang air besar sembarangan. Polusi feses yang dihasilkan - patogen dan kebutuhan oksigen biologis (BOD) - mengancam keanekaragaman hayati, kesehatan manusia, mata pencaharian, dan ekonomi daerah-daerah ini. Penyakit usus dan stunting pada masa kanak-kanak umumnya dialami di komunitas Tonle Sap, menunjukkan kebutuhan mendesak akan solusi sanitasi yang berkelanjutan.

HandyPod dipasang di rumah panggung di daerah banjir dekat Danau Tonle Sap, Kamboja. Foto © Pekerjaan Lahan Basah

Tindakan diambil

Pada tahun 2009, Wetlands Work (WW) berupaya menyelesaikan masalah ini dan sejak itu menjadi pemimpin dalam sanitasi dalam lingkungan yang menantang (SCE). Awalnya, tim Wetlands Work, didukung oleh magang, mahasiswa, dan relawan, berangkat untuk menangani patogen dan BOD di komunitas terapung. Desain berulang yang didukung komunitas mengarah pada pengembangan HandyPod, sistem perawatan baru yang saat ini digunakan di desa-desa di Kamboja dan Myanmar. HandyPod dibuat untuk menyediakan sanitasi fungsional di daerah banjir, terapung, dataran banjir, tanah yang tidak dapat ditembus, dan zona pesisir. Antara 2009-2014 banyak desain uji HandyPod diujicobakan di Desa Akul di Danau Tonle Sap. Pada 2014, 35 sistem dipasang dan mengarah ke desain HandyPod yang lebih baik yang digunakan saat ini.

HandyPods dipasang di dua sekolah terapung di Danau Tonle Sap, Kamboja. Foto © Pekerjaan Lahan Basah

HandyPods dipasang di dua sekolah terapung di Danau Tonle Sap, Kamboja. Foto © Pekerjaan Lahan Basah

Komponen utama proyek ini meliputi:

  • Pengembangan teknis dan upaya pembuktian konsep
  • Uji coba program pemasaran sanitasi
  • Program pelatihan untuk operator bisnis lokal untuk menginstal HandyPods
  • Upaya penyadaran masyarakat untuk menciptakan kebutuhan akan sanitasi
  • Penskalaan distribusi HandyPod digerakkan oleh pasar di desa-desa dataran banjir dekat Danau Indawgyi, Myanmar.

Representasi grafis dari desain HandyPod untuk desa terapung. Foto © Pekerjaan Lahan Basah

Representasi grafis dari desain HandyPod untuk desa terapung. Foto © Pekerjaan Lahan Basah

HandyPod berteknologi rendah, mudah dirakit, dan mudah diskalakan dengan konstruksi dan material dengan total $ 100- $ 140 per sistem. Tiga langkah pengobatan berurutan digunakan untuk menghilangkan patogen. Limbah yang dibilas dikumpulkan dalam wadah septik untuk pengumpulan lumpur dan penguraian sebagian anaerobik selama beberapa hari. Pembilasan yang berkelanjutan mendorong air limbah ke wadah kedua, yang menggunakan mikroba anaerob alami untuk membuat biofilm untuk mencerna limbah dan menyerap bahan kimia. Biofilm mikroba ini adalah mesin dari proses pengolahan HandyPod, yang secara signifikan membantu konversi bahan kimia organik untuk meningkatkan kualitas limbah.

Aktivitas mikroba yang tinggi pada ketiga wadah mengkonsumsi keragaman patogen sehingga 'air bersih' dibuang pada setiap siraman. Miliaran, atau triliunan, dari E. coli patogen per 100 mL limbah mentah diolah untuk menghasilkan limbah dengan 28-300 cfu / 100 mL. ini jauh di bawah standar Kamboja untuk rekreasi yang aman (1,000 cfu / 100 mL). Suhu tropis sangat efisien dalam mempromosikan aktivitas mikroba tinggi yang terkenal dari HandyPod, membuat desain ini dapat beradaptasi dengan kondisi menantang lainnya di iklim tropis.

Memasang HandyPods di rumah panggung di dataran banjir. Foto © Pekerjaan Lahan Basah

dipasang handypod kamboja

Memasang HandyPods di rumah panggung di dataran banjir. Foto © Pekerjaan Lahan Basah

Dari pengumpulan limbah hingga pengelolaan lumpur tinja (FSM), HandyPod menyimpan limbah mentah keluar dari danau dan berkontribusi pada pemulihan sumber daya dengan mengalihkan urin untuk digunakan sebagai pupuk "emas cair" dan menghasilkan suplemen tanah padat yang berharga menggunakan parit tertutup dangkal di tempat kering. musim. Urine yang dialihkan, dikumpulkan dan kemudian dijual ke asosiasi pertanian organik lokal, mendukung ekonomi sirkuler dan mata pencaharian lokal sambil mengurangi pencemaran nutrisi dan kebutuhan akan pupuk sintetis.

Pekerjaan Lahan Basah sekarang berusaha untuk mengadaptasi desain HandyPod untuk digunakan di komunitas pantai dan pulau untuk mengurangi polusi nutrisi. Penelitian laboratorium menunjukkan 90% -95% pengurangan nitrogen melalui ruang aerasi berurutan yang kompatibel dengan desain HandyPod yang disesuaikan. Manfaat tambahan dari upaya ini termasuk perlindungan pasokan air tanah pulau dan menghilangkan rembesan nutrisi untuk menghindari kerusakan pada rumput laut, karang dekat pantai, dan keanekaragaman hayati laut lainnya. Desain ini juga dapat memulihkan nutrisi untuk menghasilkan produk akuakultur untuk mendukung ekonomi pulau.

Selain teknologi sanitasi yang efektif, solusi juga harus diterima oleh masyarakat. Preferensi perilaku dan informasi survei sosio-ekonomi membantu meningkatkan desain dan fungsionalitas HandyPod, serta memandu strategi pemasaran di desa terapung. Kesadaran masyarakat tentang privasi, mencuci tangan, dan pentingnya sanitasi telah menjadi bagian besar dari penyebaran HandyPod. Undian berskala komunitas telah mendidik seluruh desa tentang sanitasi dengan menawarkan tujuh HandyPods gratis untuk memperkenalkannya kepada komunitas. Wetlands Work melatih operator bisnis lokal untuk memasang dan memelihara sistem ini, dan mengidentifikasi pemimpin yang berfungsi sebagai pemandu regional untuk mempertahankan upaya tersebut.

Anggota komunitas menghadiri acara undian HandyPod yang diselenggarakan oleh Wetlands Work. Foto © Pekerjaan Lahan Basah

Seberapa sukseskah itu?

Berdasarkan E. coli pengujian oleh laboratorium independen dan laboratorium berbasis universitas milik WW sendiri, air yang dikeluarkan dari HandyPod aman untuk kontak dan rekreasi. Pemantauan nutrisi merupakan tantangan, tetapi merupakan prioritas untuk tahun 2021-23. Wetlands Work mengharapkan HandyPods rumah terapung mengurangi pemuatan N sekitar 10% -15%, tetapi adaptasi untuk lingkungan pantai bertujuan untuk menjadi jauh lebih tinggi. Survei lanjutan di kedua danau tersebut menemukan tanggapan yang sangat positif dari pengguna HandyPod. Kenyamanan dan peningkatan privasi dan martabat pribadi sangat berharga bagi komunitas, terutama bagi wanita. HandyPod juga telah menjadi tanda kemakmuran dan permintaan akan sistem ini lebih didasarkan pada status sosial daripada peningkatan kesehatan. Strategi Pekerjaan Lahan Basah dalam menciptakan solusi berbasis pasar menunjukkan pentingnya ekonomi dan mata pencaharian lokal dalam mempromosikan kesuksesan HandyPod. Hasilnya adalah sanitasi yang lebih baik, pencemaran lingkungan yang dikurangi, dan perubahan perilaku yang efektif.

Pelajaran yang dipetik dan rekomendasi

  • Komunitas terapung dirugikan secara ekonomi dan banyak yang tidak mampu membeli HandyPod seharga $ 100- $ 140. Pekerjaan Lahan Basah akan terus bekerja sama dengan Kementerian Pembangunan Pedesaan dan EWB Australia untuk membentuk program subsidi sanitasi di lingkungan yang menantang. Hal ini juga diperlukan untuk memenuhi tujuan 2030 UN SDG 6.2 Kamboja untuk cakupan sanitasi 100%, di mana bidang-bidang tersebut masih harus ditangani (secara global).
  • Kesadaran yang diangkat melalui acara undian sanitasi adalah proses yang efektif dan diterima dengan baik yang telah menciptakan permintaan di masyarakat. Pemenang bangga dengan HandyPod mereka, dan ini adalah alat pemasaran yang lebih kuat daripada mempromosikan kesehatan keluarga.
  • Mewajibkan sekolah dan rumah tangga untuk membayar HandyPod dan pemasangannya meningkatkan rasa kepemilikan dan tanggung jawab, yang mengarah pada pemeliharaan sistem dan pendidikan yang lebih baik. Sistem gratis atau terlalu bersubsidi tidak menimbulkan kebanggaan atau kepedulian yang sama untuk HandyPod.
  • Menjaga tempat penampungan tetap bersih, aman, dan cukup penerangan harus menjadi prioritas untuk membuat orang merasa aman dan nyaman menggunakan HandyPod.
  • Organisasi bisnis lokal membutuhkan keterampilan profesional, dukungan, dan pengawasan selama setidaknya 2 tahun untuk memastikan pasar dan sistem yang berkelanjutan.

Ringkasan pendanaan

The Bill and Melinda Gates Foundation (2011-2013: $ 100,000 USD)
Tantangan Besar CIDA Kanada dalam Program Kesehatan Global (2015-2017: $ 105,000 CND)
Pendanaan kerumunan yang baik dengan Organisasi Toilet Dunia (2016-2017: $ 20,000 USD)
WaterAid Kamboja (2017: $ 6,000 USD)
Transparent Fish Fund (2015-2016: $ 8,100 USD)
EWB Australia (2017: $ 5,000 USD dan proyek penelitian Sanitasi Pantai 2019: $ 1600 USD)
SaniFlo Corp. (2016: $ 2,000 USD)
Wirquin Corp. (2016: $ 11,600 USD)
Dana Sanitasi Global melalui Plan International dengan Kementerian Pembangunan Pedesaan Kamboja
Penelitian protokol FSM; efisiensi pengobatan dan penelitian pengurangan biaya (2018: $ 25,000)
Penghargaan Tantangan Lingkungan RELX Group (2018: $ 25,000 USD)
Penghargaan Inisiatif Darwin c/o Fauna & Flora International (sedang berlangsung 2018: $24,000 USD)
'CapFish Green' Uni Eropa - Tonle Sap Lot I & II (2021-2025: $ 450,000 USD) 

Organisasi pemimpin

Pekerjaan Lahan Basah, Ltd.
WaterAid, Kamboja
Fauna & Flora International, Myanmar (Lingkungan Inn Chhit Tru, Danau Indawgyi) 

Mitra

terbuka di jendela baruWaterAid Kamboja (Administrasi dan manajemen hibah CIDA)
terbuka di jendela baruFauna & Flora Internasional – Myanmar (Mitra Utama Penghargaan Darwin, Myanmar, Indawgyi)
Proyek sanitasi sekolah terapung dan dataran banjir di Danau Tonle Sap: terbuka di jendela baruOrganisasi toilet dunia (StartSomeGood crowd fund partner untuk sekolah)
terbuka di jendela baruProgram Save the Children ECCD dengan Bank Dunia (Sekolah Anak Usia Dini, 2019-20)
terbuka di jendela baruKamboja air hujan dengan UNICEF (sekolah, 2018)
terbuka di jendela baruSelamatkan Satwa Liar Kamboja (sekolah, 2018)
terbuka di jendela baruHidup dan Belajar Pendidikan Lingkungan (sekolah, 2017)

Sumber Daya

terbuka di jendela baruVideo: Wetlands - Handy Pod
terbuka di jendela baruBakteri untuk Meningkatkan Sanitasi di Danau Terbesar di Asia Tenggara

 

 

 

 

porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »