Bagaimana kita menggunakan Ruang Laut kita? Pemetaan Pemanfaatan Taman Laut East End oleh Manusia

 

Catatan: Studi kasus ini menyoroti proyek yang diselesaikan pada tahun 2015; oleh karena itu, tidak ada pembaruan setelah tahun 2015. Namun, ini tetap menjadi contoh yang berguna dalam menggunakan perencanaan tata ruang laut untuk menginformasikan pengelolaan kawasan lindung laut (KKL).

 

Lokasi

St. Croix, Kepulauan Virgin AS

Tantangan

Taman Laut St. Croix East End (STXEEMP) adalah kawasan perlindungan laut pertama dan terbesar di Kepulauan Virgin AS. Perairannya dihargai untuk berbagai penggunaan komersial dan rekreasi oleh nelayan, pelaut rekreasi, charter, hotel, dan marina. Taman ini juga memiliki hutan bakau yang luas, padang lamun, terumbu karang, penyu, pantai, dan spesies ikan, yang memberikan manfaat ekosistem yang tak ternilai. Sementara luas dan kesehatan sumber daya hayati dipahami dengan baik, pemanfaatan manusia dan dimensi sosial Taman Nasional tidak diteliti atau didokumentasikan dengan baik.

Tujuan utama dari perencanaan tata ruang laut (MSP) adalah identifikasi dan pengurangan konflik antara pemanfaatan manusia, dan antara pemanfaatan manusia dan lingkungan. Untuk mencapai tujuan tersebut, diperlukan data spasial yang akurat dan menyeluruh yang mewakili habitat bentik yang penting dan sensitif serta lokasi, distribusi temporal, dan intensitas aktivitas manusia. Tidak seperti kumpulan data yang terkait dengan informasi fisik dan biologis, informasi penggunaan manusia pesisir kurang umum dalam sistem informasi geografis (GIS). Namun, mengumpulkan dan menempatkan informasi ini ke dalam GIS memungkinkan untuk divisualisasikan dan dianalisis untuk tujuan MSP dan manajemen. Proyek ini mengisi kesenjangan data aktivitas manusia melalui proyek pemetaan pemanfaatan pesisir.

Tindakan diambil

Dengan dukungan dari Program Konservasi Terumbu Karang Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA CRCP), The Nature Conservancy (TNC) dan Departemen Perencanaan dan Sumber Daya Alam Kepulauan Virgin (USVI DPNR) mengumpulkan mitra dan pemangku kepentingan untuk melakukan Proyek Pemetaan Penggunaan Pesisir STXEEMP . Dirancang untuk mengumpulkan informasi tentang bagaimana masyarakat menggunakan wilayah pesisir atau laut, sekelompok pemangku kepentingan yang mewakili diundang untuk memberikan masukan tentang bagaimana mereka menggunakan perairan dan wilayah pesisir Taman Nasional. Untuk memastikan representasi akurat dari pengguna STXEEMP, mitra proyek menyusun daftar setiap aktivitas manusia dalam STXEEMP. Pemangku kepentingan utama dari setiap kegiatan diundang ke lokakarya untuk mewakili pengetahuan mereka tentang kegiatan itu. Data ini akan membantu manajer sumber daya memahami baik jangkauan maupun intensitas kegiatan utama.

Peserta pada proyek pemetaan pantai untuk Taman Laut St. Croix East End mewakili sejumlah organisasi termasuk lembaga pemerintah nasional dan lokal, nelayan, pengusaha hotel, perusahaan sewaan, dan pelaut rekreasi. Foto © TNC

Lokakarya diadakan dengan para pemangku kepentingan di St. Croix pada 16 dan 17 April 2015, untuk memetakan penggunaan utama di lingkungan pesisir, dengan fokus khusus di Taman Laut St. Croix East End. Perwakilan dari berbagai sektor kelautan (rekreasi, olahraga air, marina, perahu sewaan, selam SCUBA, dan industri perikanan) serta LSM dan mitra pemerintah teritorial dan federal bertemu untuk memberikan informasi langsung tentang distribusi spasial dan temporal aktivitas penggunaan manusia di daerah dekat pantai USVI.

Informasi ini ditangkap menggunakan metode “Pemetaan GIS Partisipatif.” Pemetaan partisipatif memberikan peta kepada peserta untuk menunjukkan lokasi kegiatan mereka, sementara moderator menghasilkan file data spasial yang representatif secara real time. Teknologi E-Beam™, alat interaktif yang memungkinkan pengguna menggambar secara elektronik pada peta, digunakan untuk membantu metode pemetaan partisipatif. Selama lokakarya, peta STXEEMP diproyeksikan di dinding di depan kelompok. Perwakilan pemangku kepentingan dari setiap kegiatan (yaitu snorkeling) berjalan ke depan ruangan dan memetakan lokasi secara elektronik sementara kelompok memberikan masukan.

Peserta memetakan aktivitas pesisir menggunakan teknologi E-Beam™. Foto @ TNC

Pekerjaan ini merupakan upaya berkelanjutan oleh TNC, USVI DPNR, NOAA CRCP, dan anggota Karibia Regional Ocean Partnership (CROP) untuk memperbarui data penggunaan manusia di seluruh USVI untuk mendukung manajer sumber daya dan MSP regional.

Seberapa sukseskah itu?

Aktivitas manusia berikut dan lapisan pemetaan berikutnya dibuat selama Lokakarya Pemetaan Penggunaan Manusia STXEEMP pada bulan April 2015:

  • Ramp dan Slip Perahu
  • Marina
  • Tambatan
  • Berperahu Rekreasi dan Komersial
  • Perahu Pribadi Bermotor dan Tidak Bermotor
  • Tempat Menyelam dan Snorkeling
  • Restorasi Laut
  • Area Pantai Berkemah
  • Area Memancing Ikan dan Keong
  • Surfing

Peta panas aktivitas kumulatif menunjukkan area STXEEMP yang paling sering digunakan. Area merah dan oranye menunjukkan area Taman yang banyak digunakan. Foto © Lynnette Roth

Data yang dikumpulkan selama lokakarya pemetaan tersedia secara online untuk peserta lokakarya, untuk masyarakat umum dan pengelola sumber daya sebagai peta, lapisan pemetaan GIS, dan produk analitik yang mencerminkan keragaman dan tingkat pemanfaatan laut. Jika memungkinkan, lapisan digabungkan untuk membuat file regional untuk seluruh wilayah USVI.

Peta aktivitas perahu pribadi bermotor dan tidak bermotor (yaitu kayak) di STXEEMP. Foto © Lynnette Roth

Data ini tersedia bagi pengelola lokal dan regional untuk tujuan perencanaan tata ruang laut, pengelolaan, pengurangan konflik di antara kelompok pengguna, dan perlindungan sumber daya.

Pelajaran yang dipetik dan rekomendasi

Untuk melakukan proses pemetaan partisipatif, beberapa faktor kunci ikut berperan termasuk:

  • Pemetaan partisipatif bergantung pada sumber daya manusia dan pemangku kepentingan yang berpengetahuan luas harus menghadiri lokakarya dan berbagi informasi berharga mereka tentang aktivitas manusia. Upaya harus dilakukan terhadap perekrutan pemangku kepentingan ini.
  • Sumber daya teknis termasuk personel yang dapat memanipulasi file spasial GIS sangat penting.
  • Peta dasar dari data yang ada sangat penting untuk mendapatkan hasil yang akurat.
  • Teknologi E-Beam™ memfasilitasi pengumpulan data waktu nyata secara partisipatif.

Ringkasan pendanaan

Proyek ini dilakukan oleh The Nature Conservancy dengan dukungan dari Program Konservasi Terumbu Karang National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA CRCP) melalui Perjanjian Kerjasama #NA13NOS4820145. Melalui Kemitraan ini, TNC dan NOAA bekerja pada pengelolaan tingkat lokasi dan strategi konservasi untuk STXEEMP. Manajemen dan staf STXEEMP mendukung proyek dengan mengidentifikasi pemangku kepentingan, membuat materi penjangkauan, dan mengiklankan acara tersebut.

Organisasi pemimpin

terbuka di jendela baruThe Nature Conservancy

Mitra

terbuka di jendela baruDepartemen Perencanaan dan Sumber Daya Alam USVI, Pengelolaan Zona Pesisir, Taman Laut East End terbuka di jendela baru
Program Konservasi Terumbu Karang Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional

Sumber Daya

terbuka di jendela baruKemitraan Laut Regional Karibiamembuka file PDF

porno youjizz xmxx guru xxx Seks
Translate »