Perubahan Pola Badai

Atol Ant, Pohnpei, Mikronesia. Foto © Nick Hall

Proyeksi Perubahan Pola Badai

Badai Frances mendekati Florida pada bulan September, 2004. Gambar milik NASA dan NOAA.

Badai Frances mendekati Florida pada bulan September, 2004. Gambar milik NASA dan NOAA.

Para ilmuwan mengalami kesulitan menentukan apakah perubahan iklim (terutama pemanasan) telah menyebabkan perubahan dalam pola badai tropis. Hal ini disebabkan oleh variabilitas alami yang besar dalam frekuensi dan intensitas badai tropis (misalnya, karena El Nino Southern Oscillation), yang mempersulit pendeteksian tren jangka panjang dan atribusi mereka terhadap peningkatan gas rumah kaca. Faktor-faktor lain termasuk keterbatasan dalam ketersediaan dan kualitas catatan sejarah global dari badai tropis, ketidakkonsistenan dalam metode pengamatan data, sifat peristiwa yang dilokalisasi, dan area terbatas di mana penelitian telah dilakukan.

Sejak pertengahan 1970, perkiraan global tentang potensi destruktif badai menunjukkan tren kenaikan yang sangat berkorelasi dengan peningkatan suhu permukaan laut tropis. ref Jumlah badai kuat (Kategori 4 dan 5) meningkat sekitar 75% sejak 1970, dengan peningkatan terbesar yang diamati di Samudra Pasifik India, Utara dan Barat Daya. Frekuensi badai di Atlantik Utara juga telah di atas normal selama dekade terakhir. Namun, peningkatan kemampuan kami untuk mengamati siklon mungkin telah menyiasati perkiraan ini. ref

Terlepas dari tantangan-tantangan ini, banyak proyeksi di masa depan yang didasarkan pada model-model resolusi tinggi menunjukkan bahwa pemanasan antropogenik dapat menyebabkan badai tropis secara global lebih intens (dengan peningkatan intensitas 2-11% oleh 2100). Sementara beberapa studi secara konsisten memproyeksikan penurunan dalam frekuensi rata-rata global siklon tropis, peningkatan substansial diproyeksikan dalam frekuensi siklon paling intens. ref

Dampak terhadap Ekosistem Terumbu Karang

Jika intensitas badai tropis meningkat, maka terumbu karang akan membutuhkan waktu lebih lama untuk pemulihan dari dampak di antara peristiwa badai. Dampak fisik langsung dari badai termasuk erosi dan / atau hilangnya kerangka terumbu, pencabutan karang masif, kerusakan karang, dan parut karang oleh puing-puing. Meningkatnya dampak badai juga cenderung menyebabkan spesies bercabang yang rapuh (bertanggung jawab atas sebagian besar kompleksitas struktural pada terumbu) menurun lebih cepat daripada proporsi karang masif, yang mengakibatkan kompleksitas struktural yang rendah pada terumbu yang terkena dampak. ref

Badai terkadang dapat menguntungkan karang

Badai besar sebenarnya dapat bermanfaat bagi terumbu karang. Misalnya, angin topan dapat mengurangi pemutihan karang dengan menyebabkan penurunan suhu laut lokal jangka pendek, sehingga mengurangi tekanan panas. ref Badai juga dapat mengurangi kelimpahan koloni karang yang lebih rentan terhadap tekanan termal, (misalnya koloni bercabang dan tabular) yang dapat mendominasi terumbu yang jarang mengalami badai, sehingga mengurangi potensi badai di masa depan untuk menyebabkan kerusakan lebih lanjut. Badai tropis juga dapat sementara menghilangkan makroalga yang berlebihan, yang dapat membatasi rekrutmen dan pertumbuhan karang, meskipun kerusakan pasca-badai pada tutupan karang dan pengadukan nutrisi dapat menyebabkan pergeseran ke komunitas yang didominasi alga. ref Jelas kombinasi kerusakan dan pendinginan dapat memainkan peran penting dalam dinamika terumbu. ref

Selain itu, badai yang lebih kuat juga dapat menyebabkan kerusakan karang yang lebih besar karena meningkatnya kejadian banjir, limpasan terestrial terkait air tawar dan nutrisi terlarut dari daerah aliran sungai pesisir, dan perubahan dalam transportasi sedimen (yang menyebabkan pembekuan karang). Ketika intensitas badai menjadi lebih sering, kerangka karang cenderung menjadi lebih rentan terhadap kerusakan pengasaman laut dan karena itu lebih rentan terhadap kerusakan akibat badai. ref

Kerusakan badai di terumbu karang sangat tidak merata ref karena perbedaan besar antara badai dalam hal intensitas, ukuran, dan pergerakannya. Kerusakan dapat bervariasi dari penghapusan seluruh singkapan karang (lebih dari 10s ke 100s meter) di jalur langsung badai, hingga kerusakan koloni individu di daerah yang lebih terlindungi. ref Kerusakan juga dapat disebabkan oleh riwayat gangguan, tingkat penutupan karang, jenis komunitas karang, dan faktor lingkungan seperti paparan dan sirkulasi. ref

Pemulihan juga sangat bervariasi dan tergantung pada interaksi berbagai faktor, misalnya skala gangguan, ketersediaan larva dari karang yang masih hidup, ketersediaan substrat untuk penyelesaian karang, dan jenis komunitas karang yang ada pada saat gangguan.ref Perubahan pola badai juga mengancam habitat terumbu karang terkait seperti bakau. Misalnya, dampak badai besar telah mengakibatkan kematian bakau besar-besaran di Karibia. ref